Teleskop Hubble kembali beraksi, gambar baru dirilis / negarawan

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah kembali ke pengamatan ilmiah penuh dan merilis gambar baru, setelah pulih dari anomali komputer yang menunda pengamatan teleskop selama lebih dari sebulan.

Pengamatan ilmiah dilanjutkan pada 17 Juli. NASA mengatakan target teleskop termasuk galaksi yang tidak biasa terlihat dalam gambar.

“Saya senang melihat bahwa Hubble telah mempertimbangkan kembali alam semesta, sekali lagi menangkap jenis gambar yang telah menggelitik dan mengilhami kami selama beberapa dekade,” kata Administrator NASA Bill Nelson dalam sebuah pernyataan.

“Ini adalah momen untuk merayakan keberhasilan tim yang benar-benar berdedikasi pada misi tersebut. Melalui upaya mereka, Hubble akan melanjutkan penemuannya yang ke-32 tahun, dan kami akan terus belajar dari visi transformatif observatorium.”

Rekaman baru, dari sebuah program yang dipimpin oleh Julian Dalcanton dari University of Washington di Seattle, menampilkan galaksi dengan lengan spiral yang luar biasa panjang dan pandangan sekilas resolusi tinggi pertama dari sepasang galaksi yang bertabrakan. Target utama lainnya dari teleskop Hubble termasuk gugus bintang globular dan aurora borealis di planet raksasa Jupiter.

Komputer muatan Hubble, yang mengontrol dan mengoordinasikan instrumen ilmiah di atas observatorium, tiba-tiba berhenti pada 13 Juni. Ketika komputer utama gagal menerima sinyal dari komputer payload, maka secara otomatis Instrumen Sains Hubble akan masuk ke mode aman. Ini berarti teleskop tidak lagi melakukan sains sementara spesialis misi menganalisis situasi

Instrumen ilmiah mulai beroperasi pada 15 Juli, dan Hubble mulai mengambil data ilmiah lagi pada 17 Juli. Sebagian besar pengamatan yang hilang saat operasi ilmiah ditangguhkan akan dijadwalkan ulang.

Sejak misi layanan ini, Hubble telah melakukan lebih dari 600.000 pengamatan, sehingga total umurnya menjadi lebih dari 1,5 juta. Pengamatan ini terus mengubah pemahaman kita tentang alam semesta.

READ  Temui Nesher Ramlet Homo - manusia purba baru yang ditemukan di situs semen Israel

Hubble telah berkontribusi pada beberapa penemuan terpenting alam semesta kita, termasuk percepatan perluasan alam semesta, evolusi galaksi dari waktu ke waktu, dan studi pertama tentang atmosfer planet di luar tata surya kita. Misinya telah menghabiskan setidaknya 15 tahun menjelajahi daerah terjauh dan terlemah di alam semesta, dan masih jauh melampaui tujuan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *