Teleskop ALMA melacak sumber air di tata surya kita

Teleskop ALMA melacak sumber air di tata surya kita

Air di tata surya kita terbentuk di ruang antarbintang jauh sebelum matahari kita muncul, demikian temuan penelitian terbaru menggunakan teleskop Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA).

Diperbarui 13 Maret 2023 | 10:37 WIB

Air di tata surya kita terbentuk di ruang antarbintang jauh sebelum matahari kita muncul, demikian temuan penelitian terbaru menggunakan teleskop Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA). Penemuan ini telah mengisi mata rantai yang hilang untuk air di tata surya kita dan memberikan gambaran sekilas tentang perjalanan air dari awan gas pembentuk bintang ke planet.
Penemuan air di ruang antarbintang menawarkan wawasan baru tentang pembentukan tata surya kita dan asal usul air di Bumi. Studi ini telah dipublikasikan di jurnal alam .

Para astronom telah mendeteksi air berbentuk gas di piringan pembentuk planet di sekitar bintang yang disebut V883 Orionis, yang berjarak sekitar 1.300 tahun cahaya dari Bumi. Air membawa tanda kimia yang menjelaskan asal air di tata surya kita dan mendukung gagasan bahwa air di Bumi lebih tua dari matahari kita.

Studi tersebut dipimpin oleh John J. Tobin, seorang astronom di National Radio Astronomy Observatory di Amerika Serikat. Tobin dan timnya menggunakan ALMA untuk mengukur tanda kimiawi air dan jalurnya dari awan pembentuk bintang ke planet. Mereka mempelajari versi yang sedikit lebih berat dari air di mana salah satu atom hidrogen digantikan oleh deuterium, isotop hidrogen yang berat.

Rasio air sederhana dan berat dapat digunakan untuk melacak kapan dan di mana air terbentuk, karena terbentuk dalam kondisi yang berbeda. Komposisi air di piringan tersebut sangat mirip dengan komposisi komet di tata surya kita.

READ  NASA membeli 5 penerbangan lagi SpaceX Crew Dragon

“Ini adalah konfirmasi gagasan bahwa air dalam sistem planet terbentuk miliaran tahun lalu, sebelum matahari, di ruang antar bintang, dan diwarisi oleh komet dan Bumi, relatif tidak berubah,” kata Tobin.

Mengamati air ternyata sulit karena sebagian besar air di piringan pembentuk planet membeku seperti es, sehingga biasanya tersembunyi dari pandangan kita.

Di masa mendatang, Tobin dan timnya berharap dapat menggunakan Very Large Telescope yang akan datang dari European Southern Observatory (ESO) dan instrumen METIS generasi pertamanya untuk mengamati fase gas air dalam jenis cakram ini.
“Ini akan memberi kita pandangan yang lebih lengkap tentang es dan gas di cakram pembentuk planet,” kata Margot Lemker, seorang mahasiswa doktoral di Observatorium Leiden di Belanda dan rekan penulis studi tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *