Teknologi MRI baru mengungkapkan perubahan di otak setelah terinfeksi virus Covid-19

Teknologi MRI baru mengungkapkan perubahan di otak setelah terinfeksi virus Covid-19

Para peneliti telah menggunakan jenis baru magnetic resonance imaging (MRI) untuk mengeksplorasi bagaimana Covid-19 dapat mengubah otak manusia.

Teknik pencitraan baru, yang dikenal sebagai pencitraan difusi koheren (CDI), dikembangkan oleh Profesor Teknik Desain Sistem Alexander Wong di University of Waterloo.

Awalnya dikembangkan untuk mendeteksi kanker. CDI adalah bentuk baru MRI yang dapat menyoroti perbedaan dengan lebih baik dalam cara molekul air bergerak dalam jaringan dengan mengambil sinyal MRI dan mencampurkannya ke dalam berbagai tingkat kekuatan dan waktu pulsa.

Sebuah tim di Rotman Research Institute di Baycrest menggunakan CDI untuk mempelajari Covid di otak.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal Pemetaan Otak Manusia, menunjukkan bahwa pencitraan CDI materi putih di lobus frontal mengungkapkan difusi molekul air yang tidak terlalu terbatas pada pasien Covid-19. Pada saat yang sama, itu menunjukkan difusi molekul air yang lebih terbatas di otak pasien Covid-19.

“Beberapa orang mungkin berpikir bahwa Covid-19 hanya menyerang paru-paru,” kata Dr. Wong. “Apa yang ditemukan adalah teknologi MRI baru yang kami buat sangat bagus dalam mengidentifikasi perubahan di otak akibat Covid-19. Covid-19 mengubah materi putih di otak.”

Wong menjelaskan bahwa dua wilayah otak bereaksi berbeda terhadap Covid dan mengindikasikan otak kecil manusia mungkin lebih rentan terhadap infeksi Covid-19. Studinya juga memperkuat gagasan bahwa infeksi Covid dapat menyebabkan perubahan pada otak.

Wong menyarankan agar tes di masa depan dapat berfokus pada apakah Covid benar-benar merusak jaringan otak. Studi tambahan juga dapat menentukan apakah Covid dapat mengubah materi abu-abu di otak.

“Kami berharap penelitian ini akan mengarah pada diagnosis dan perawatan yang lebih baik untuk pasien COVID-19,” kata Wong. “Dan ini bisa menjadi awal dari CDI karena dapat digunakan untuk memahami proses degeneratif pada penyakit lain seperti penyakit Alzheimer atau untuk mendeteksi kanker payudara atau prostat.”

READ  Penjelasan: Bagaimana asteroid Trojan Jupiter akan membantu NASA mempelajari evolusi tata surya

– Jan

rvt / Britania Raya /

(Hanya judul dan gambar untuk laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh tim Standar Bisnis; konten lainnya dihasilkan secara otomatis dari umpan bersama.)

Pertama kali diterbitkan: 15 Juni 2023 | 16:35 ist

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *