Survei mengatakan pria yang lebih tua masih diskrining untuk kanker prostat

Survei mengatakan pria yang lebih tua masih diskrining untuk kanker prostat

Namun, pria yang lebih tua diskrining berlebihan untuk kanker prostat Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF) Sebuah survei menunjukkan bahwa pedoman tersebut menentang tes antigen spesifik prostat (PSA) pada pria berusia 70 tahun ke atas.

Di antara kelompok lebih dari 30.000 pria, tingkat skrining PSA baru-baru ini adalah 55,3% untuk pria berusia 70 hingga 74 tahun, 52,1% untuk pria berusia 75 hingga 79 tahun, dan 39,4% untuk pria berusia 80 tahun ke atas. , menurut Sandhya Kalavacherla, BS , dari universitas. dari Fakultas Kedokteran California San Diego di La Jolla, dan rekannya di Jaringan JAMA terbuka.

Sebagai catatan, mendiskusikan keuntungan tes PSA dengan dokter dikaitkan dengan peningkatan skrining baru-baru ini (OR 9,09, 95% CI 7,60-11,40), sedangkan diskusi tentang kerugian tes PSA tidak ada hubungannya dengan skrining (OR 0,95, CI 95% 0,77-1,17). .

Hal ini menunjukkan, tulis Kalavacherla dan rekannya, “bahwa setiap diskusi tentang pengujian PSA kemungkinan besar terjadi dalam konteks upaya dokter atau pasien untuk akhirnya mendeteksi kanker prostat.”

Faktor lain yang terkait dengan peningkatan skrining pada pria yang lebih tua meliputi:

  • Penyedia perawatan primer (OR 1,89, 95% CI 1,41-2,53)
  • Pendapatan tahunan sebesar $25.000 hingga $50.000 (OR 1,39, 95% CI 1,10-1,75), atau lebih dari $50,000 (OR 1,36, 95% CI 1,03-1,81) dibandingkan dengan pendapatan kurang dari $25,000
  • Ijazah sekolah menengah atau sertifikat GED (OR 1.46, 95% CI 1.07-2.00), beberapa perguruan tinggi (OR 1.79, 95% CI 1.32-2.43), atau gelar sarjana (OR 1.93, 95% CI 1.40-2.66), dibandingkan dengan tidak ada Ijazah atau kehadiran sekolah menengah

Para penulis menyimpulkan, “Hasil penelitian ini dapat menginformasikan intervensi untuk mencegah skrining bernilai rendah.” Misalnya, mengingat tingkat pendidikan yang lebih tinggi di antara responden yang mungkin menggunakan skrining PSA secara berlebihan, pendidikan pasien langsung tentang risiko skrining PSA mungkin bermanfaat bagi pria berusia di atas 70. Pekerjaan di masa depan harus menentukan efek skrining tersebut, khususnya konsekuensi dari pengobatan berlebihan . untuk pasien.”

READ  Survei Dekadal Sains Planet melihat ke luar Mars ke seluruh Tata Surya - Berita Pertahanan India

Survei ini menggunakan data dari Sistem Pengawasan Faktor Risiko Perilaku (BRFSS) 2020, survei nasional tahunan yang dilakukan oleh CDC. Kelompok studi termasuk 32.306 pria. Sebagian besar berkulit putih (87,6%), 1,1% Indian Amerika, 1,2% Asia, 4,3% Hitam, dan 3,4% Hispanik. Dalam kelompok ini, 42,8% berusia 70 hingga 74 tahun, 28,4% berusia 75 hingga 79 tahun, dan 28,9% berusia 80 tahun atau lebih. Sebagian besar responden adalah pensiunan, memiliki gelar sarjana, dan tidak pernah merokok.

Pria kulit putih memiliki tingkat pemeriksaan tertinggi (50,7%), dan pria Indian Amerika memiliki tingkat pemeriksaan terendah (32,0%).

Dibandingkan dengan pria menikah, mereka yang bercerai, menjanda, atau berpisah lebih kecil kemungkinannya untuk menjalani skrining akhir-akhir ini. Status pekerjaan, status merokok, dan hambatan biaya tidak berhubungan dengan pemeriksaan terakhir.

Ada beberapa batasan dalam penelitian ini, termasuk fakta bahwa tingkat respons BRFSS untuk tahun 2020 hanya 47,9%, dan beberapa negara bagian tidak menawarkan unit kanker prostat yang terkait dengan survei tersebut. Kalavacherla dan timnya mengakui potensi bias seleksi dan generalisasi yang terbatas ini, menambahkan bahwa masalah “diperburuk oleh fakta bahwa modul skrining PSA bersifat opsional dalam survei, yang dapat menyebabkan bias pengambilan sampel.”

  • Mike Bassett adalah staf penulis yang berfokus pada onkologi dan hematologi. Dia tinggal di Massachusetts.

Pengungkapan

Studi ini didukung sebagian oleh hibah dari Program Penghargaan Sarjana Urological Care Foundation 2022 dan hibah dari Bristol-Myers Squibb.

Kalavacherla tidak memiliki pengungkapan.

Rekan penulis melaporkan hubungan dengan National Cancer Institute, AstraZeneca, Aveo, Bayer, Boston Consulting Group, Bristol Myers Squibb, Calithera, Caris, Dendreon, Exelixis, Johnson & Johnson, Lilly, Merck, Myovant, Novartis, Pfizer, Sanofi, SeaGen , dan Sorrento Therapeutics, Telix, dan Tempus.

READ  Science Museum menawarkan pendidikan luar angkasa kepada kaum muda

sumber utama

Jaringan JAMA terbuka

Referensi Sumber: Kalavacherla S, dkk “Skrining antigen spesifik prostat bernilai rendah pada pria yang lebih tua” JAMA Netw Open 2023; DOI: 10.1001/jamanetworkopen.2023.7504.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *