Survei Dekadal Sains Planet melihat ke luar Mars ke seluruh Tata Surya – Berita Pertahanan India

Mars sedang naik daun terakhir kali komunitas ilmiah planet berkumpul untuk tinjauan dekade. NASA Dia telah terbang dalam beberapa misi ke Mars dan terus mengerjakan Curiosity, penjelajahnya yang paling ambisius hingga saat ini. Dukung pengambilan sampel tugas survei dekade sebagai langkah pertama untuk mengembalikan sampel tersebut ke Bumi.

Dalam Planetary Science Decadal Review terbaru, yang dirilis 19 April oleh Komite Akademi Nasional, gambarannya agak berbeda. Sementara Mars masih menjadi pusat sebagian besar ilmu planet NASA saat ini, Dekade Planet berpendapat bahwa masa depan terletak di tempat lain di tata surya, di antara banyak planet jauh dan bulan es yang mungkin menampung kehidupan.

Sementara survei dekade mencakup berbagai topik dalam ilmu planet, dari pengetahuan saat ini hingga status profesi, departemen yang menerima pengawasan paling banyak adalah rekomendasinya untuk misi besar NASA berikutnya. Rekomendasi ini mempengaruhi tugas multi-miliar dolar. Penjelajah Perseverance saat ini berada di permukaan Mars, dan Europa Clipper dijadwalkan untuk diluncurkan ke bulan es Jupiter Europa pada tahun 2024.

Pejabat di Survei Dekadal mencatat bahwa selama diskusi mereka, menjadi jelas bahwa ekspedisi penting berikutnya harus fokus pada Uranus dan Neptunus, dua planet yang paling sedikit dipelajari di tata surya. Hanya satu pesawat ruang angkasa yang mengunjungi keduanya: Voyager 2, yang berlayar dengan Neptunus pada tahun 1989, dan Uranus pada tahun 1986. Para ilmuwan menyebut mereka “raksasa es” karena mereka lebih kecil dari alam semesta Jupiter dan Saturnus dan mungkin berisi campuran es dan batu. dalam dekorasi interior mereka.

“Ini adalah satu-satunya jenis planet di Tata Surya yang belum menerima putaran orbit khusus,” kata Robin Canopus dari Southwest Research Institute, salah satu ketua survei. “Mengetahui formasi dan sifat mereka dapat mengubah pemahaman kita tentang sistem es raksasa serta asal-usul tata surya.”

READ  Para astronom telah menemukan kelompok 'planet jahat' terbesar hingga saat ini

Faktor lainnya adalah mengingat banyaknya raksasa es yang telah diidentifikasi di sekitar bintang lain, penyelidikan Uranus atau Neptunus dapat mengungkapkan informasi tentang planet ekstrasurya. “Kami pikir ini adalah jenis planet yang paling umum di alam semesta,” katanya.

Keputusan dibuat kemudian untuk mempublikasikan ekspedisi ke Neptunus atau Uranus. Kesiapan teknis telah memiringkan timbangan untuk mendukung perjalanan ke Uranus dalam hal ini. “Kami memiliki desain yang fungsional dan sesuai untuk keseluruhan misi Uranus Orbiter dan menyelidiki kendaraan peluncuran yang saat ini dipamerkan,” tambah Canopus. “Tugas ini tidak memerlukan penggunaan teknologi baru apa pun.”

Proyek senilai $ 4,2 miliar, yang dapat diluncurkan pada awal 2031 dengan Falcon Heavy atau kendaraan peluncuran besar lainnya, akan menempatkan pesawat ruang angkasa besar ke orbit di sekitar Uranus untuk menjelajahi planet, cincin dan bulannya, serta mengirim penyelidikan ke luar angkasa. . Atmosfer planet ini, mirip dengan apa yang dilakukan Galileo di Jupiter pada 1990-an. Peluncuran pada tahun 2031 atau 2032 dapat mengambil manfaat dari bantuan gravitasi Jupiter dan mencapai Uranus dalam waktu sekitar 13 tahun, sementara peluncuran pada tahun 2030 akan membutuhkan bantuan gravitasi di tata surya bagian dalam dan mencapai Uranus dalam waktu sekitar 15 tahun.




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *