Para astronom mendeteksi sinyal radio berulang dari planet ekstrasurya seukuran Bumi

Para astronom mendeteksi sinyal radio berulang dari planet ekstrasurya seukuran Bumi

Planet luar mengorbit sekitar 12 tahun cahaya dari Bumi (gambar representatif)

Para astronom telah menemukan planet ekstrasurya mirip Bumi dan sebuah bintang yang mengorbitnya sekitar 12 tahun cahaya dari Bumi. Para peneliti menyarankan bahwa planet seukuran Bumi mungkin memiliki medan magnet dan bahkan atmosfer CNN.

Selain mengarahkan jarum kompas ke arah utara, medan magnet bumi membantu menjaga atmosfernya dengan membelokkan partikel dan plasma berenergi tinggi yang secara teratur meletus dari Matahari, sehingga membantu menopang kehidupan di planet ini.

Oleh karena itu, kemungkinan adanya medan magnet di sebuah planet ekstrasurya, yang disebut YZ Ceti b, dapat mengindikasikan kelayakhunian kehidupan di planet tersebut, kata para peneliti.

Astronom Sebastian Pineda dan Jackie Feldsen dari University of Colorado (AS) dan Bucknell University (AS), masing-masing, mengamati sinyal radio berulang yang berasal dari bintang YZ Ceti, menggunakan National Radio Astronomy Observatory milik Karl G. A.S.

Temuan mereka telah dipublikasikan di jurnal Nature Astronomy.

“Apakah sebuah planet tetap berada di atmosfer atau tidak, bergantung pada apakah planet tersebut memiliki medan magnet yang kuat atau tidak,” jelas Pineda.

Villadsen pertama kali mengisolasi sinyal radio selama aliran data di rumahnya selama akhir pekan.

“Kami melihat ledakan awal dan tampak indah,” kata Pineda. “Ketika kami melihatnya lagi, itu sangat menunjukkan bahwa, yah, mungkin kami benar-benar memiliki sesuatu di sini.” Para astronom berhipotesis bahwa interaksi antara medan magnet planet dan bintang yang diorbitnya memunculkan gelombang radio bintang yang mereka deteksi. Namun, mereka mengatakan bahwa untuk mendeteksi gelombang seperti itu dari jarak jauh, mereka harus sangat kuat.

Mereka lebih lanjut mengatakan bahwa mereka sedang mencari cara untuk melihat medan magnet tak terlihat dari planetesimal seukuran Bumi yang begitu jauh. Sebelumnya, medan magnet telah terdeteksi di planet ekstrasurya berukuran Jupiter.

READ  Lampu hijau untuk kawah Upagara - NASA Mars Exploration

Mereka menyimpulkan bahwa “jika planet ini memiliki medan magnet dan menyerap cukup banyak bahan bintang, itu akan menyebabkan gelombang radio yang terang dipancarkan dari bintang.”

Para ilmuwan mengatakan bahwa bintang katai merah kecil YZ Ceti dan planet ekstrasurya YZ Ceti b yang terkenal merupakan pasangan yang sempurna, karena planet ekstrasurya, yang sangat dekat dengan bintang, mengorbitnya hanya dalam dua hari. Orbit terkecil di tata surya kita, yaitu planet Merkurius, memiliki durasi 88 hari.

Ketika plasma dari YZ Ceti menjauh dari “anakan” magnetik planet, ia berinteraksi dengan medan magnet bintang itu sendiri, menghasilkan gelombang radio yang cukup kuat untuk dideteksi di Bumi.

Kekuatan medan magnet planet kemudian dapat diukur dengan mengukur kekuatan gelombang radio yang dipancarkan.

“Pencarian dunia yang berpotensi layak huni atau yang menopang kehidupan di tata surya lain sebagian bergantung pada kemampuan untuk menentukan apakah exoplanet yang berbatu dan mirip Bumi memang memiliki medan magnet,” kata Joe Pesek, direktur program National Science Foundation (NSF). ).) Observatorium Astronomi Radio Nasional.

“Penelitian ini tidak hanya menunjukkan bahwa planet ekstrasurya berbatu ini kemungkinan besar memiliki medan magnet, tetapi juga memberikan cara yang menjanjikan untuk menemukan lebih banyak lagi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *