Sukarno, Soeharto Tiada Lagi – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Jumat 25 Juni 2021

2021-06-25
jam 1
2
6281d9f905b49edfeb97b8e90313f566
1
tajuk rencana
Joko Widodo, Sukarno, Suharto, Konstitusi, amandemen, masa jabatan, perpanjangan, demokrasi, reformasi
Gratis

Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah berulang kali – terkadang dengan tegas – mengesampingkan kemungkinan masa jabatan ketiga ketika masa jabatannya berakhir pada Oktober 2024. Dia menggambarkan upaya mereka yang mendukung perpanjangan masa jabatannya sebagai tamparan di wajah dan bentuk penghinaan.

Tetapi penolakan publik Jokowi atas niat untuk mempertahankan kekuasaan setelah 2024 tidak menghentikan pembicaraan tentang masa jabatan presiden ketiga. Ada pendukung setia Jokowi dan jelas bahwa beberapa elit politik mendukung narasi bahwa Indonesia tidak punya pilihan selain membiarkan Jokowi memerintah untuk waktu yang lebih lama.

Jelas bahwa UUD 1945 yang direvisi membatasi masa jabatan presiden menjadi dua periode lima tahun agar tidak mengulangi penyalahgunaan kekuasaan dan kemerosotan demokrasi konstitusional yang kita saksikan di masa lalu. Selama 53 tahun setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, bangsa mengizinkan dua orang kuat, Sukarno dan Suharto, untuk memimpin dan mengarahkan negara sesuai dengan keinginan mereka.

Sukarno berkuasa selama 21 tahun dan Suharto selama 32 tahun, selama waktu itu mereka bertindak tidak kurang dari diktator yang tidak meninggalkan ruang untuk perbedaan pendapat atas nama persatuan nasional. Konstitusi pada masa mereka tidak mengenal batasan masa jabatan presiden karena hanya mengatur bahwa presiden dan wakil presiden dapat dipilih kembali.

Pelanggaran demokrasi yang paling serius di bawah Sukarno terjadi pada tahun 1963 ketika ia mengangkat dirinya sendiri, melalui Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS), sebagai presiden seumur hidup Indonesia. Penggantinya Suharto mengikuti taktik yang sama dengan mengorganisir “persetujuan bulat” oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) untuk dipilih kembali sebagai presiden berulang kali.

READ  Museum adalah mitra terbaik untuk pengembangan pariwisata yang baik: Sandiaga Uno

Suharto mengundurkan diri pada Mei 1998, meninggalkan birokrasi yang korup dan ekonomi yang goyah akibat krisis keuangan Asia – tetapi ia membuka jalan bagi reformasi besar-besaran yang mencakup kembalinya demokrasi. Dalam semangat reformasi, UUD 1945 diamandemen empat kali untuk membuka jalan bagi pemilihan presiden secara langsung dan untuk memastikan bahwa presiden hanya dapat menjabat dua kali masa jabatan lima tahun.

Setelah jatuhnya Suharto, bangsa ini bersumpah untuk tidak mengulangi tragedi tirani. Demokrasi Indonesia yang diperoleh dengan susah payah sekali lagi telah memberikan hak kepada rakyatnya untuk memilih pemimpin nasional mereka dan, sebagian besar, telah memberikan lahan subur bagi para pemimpin lokal untuk naik ke tangga politik nasional. Dalam hal ini, Jokowi berutang promosi ke posisi tertinggi untuk Reformasi (Reformasi).

Kami dengan tulus percaya Jokowi mematuhi konstitusi dan menahan diri untuk tidak membunuh Membentuk kembali Semangat dengan melakukan manuver politik untuk mengamandemen konstitusi yang memungkinkan dia mencalonkan diri sebagai presiden pada 2024. Namun dengan pemilihan yang masih tiga tahun lagi, banyak hal bisa terjadi, termasuk perubahan pikiran Jokowi di menit-menit terakhir.

Dalam gaya politik Indonesia yang halus ini, penolakan berulang juga bisa berarti penegasan.

Atas nama kebebasan berekspresi, tentu kita tidak bisa menghalangi aspirasi kelompok atau individu manapun untuk memperpanjang masa jabatan presiden. Namun jika itu terwujud, dampak negatifnya terhadap demokrasi Indonesia akan bersifat komprehensif – mirip dengan yang terjadi di masa lalu.

Seperti kata pepatah lama, “Tidak ada keledai yang jatuh ke lubang yang sama dua kali.” Ketika kita membiarkan Jokowi mengikuti jejak Sukarno dan Suharto dengan membajak demokrasi prosedural, apakah itu berarti kita lebih bodoh dari keledai?

READ  Vaksinasi dan pengembangan pariwisata dapat mempercepat pemulihan ekonomi Toba

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *