Future Retail meminta Amazon untuk mengkonfirmasi pemompaan 3500 crore pada hari Sabtu

Menanggapi surat Amazon, direktur independen FRL mengatakan sementara siap untuk mengevaluasi keseluruhan proposal dan memberikan solusi kepada bank, karyawan, vendor, dan pemangku kepentingan lainnya, bahwa setiap evaluasi proposal akan tunduk pada kewajiban hukum FRL.

Pada 19 Januari, Amazon menulis surat kepada direktur independen FRL untuk mengonfirmasi kesediaannya membantu perusahaan yang berbasis di Mumbai mengatasi masalah keuangannya.

Direktur independen, dalam surat mereka kepada Amazon pada hari Jumat, mengatakan FRL sangat membutuhkan infus uang tunai, dan diharuskan membayar. R3.500 crore pada 29 Januari 2022, jika tidak maka akan diklasifikasikan sebagai NPA (Non Performing Asset).

“Karena Anda keberatan dengan penjualan volume kecil, yang hasilnya akan digunakan untuk membayar kembali pemberi pinjaman dan dengan demikian menghindari peringkat NPA, harap konfirmasikan bahwa Anda ingin mendanai jumlah ini paling lambat Senin (24 Januari) melalui jangka panjang tanpa jaminan. -pinjaman berjangka, berafiliasi dengan Pemberi Pinjaman FRL, struktur yang ada atau struktur lain yang sesuai dan dapat diterima secara hukum.

“Jika demikian, FRL akan menggunakan dana tersebut untuk membayar pinjaman kepada pemberi pinjaman FRL yang ada,” kata surat itu, yang salinannya dilihat oleh PTI.

Mereka menambahkan bahwa Amazon juga bebas untuk terlibat dengan pemberi pinjaman, sehingga FRL tidak “menghadapi operasi atau kewajiban OTR kami.”

Mereka juga meminta Amazon untuk memberikan konfirmasi yang diperlukan paling lambat besok, 22 Januari 2022, setelah itu mereka terbuka untuk evaluasi penawaran terperinci.

Email yang dikirim ke Amazon dan Future Group yang meminta umpan balik tentang masalah ini tidak meminta tanggapan.

Awal bulan ini, Future Retail mengatakan telah melewatkan pembayaran yang jatuh tempo RRs 3.494,56 crore ke bank dan pemberi pinjaman karena dia tidak dapat menjual aset karena litigasi yang sedang berlangsung dengan Amazon, yang memengaruhi rencana monetisasi.

READ  Penghapusan persyaratan pengujian untuk perjalanan domestik demi kenyamanan

Dalam suratnya pada 19 Januari, Amazon mengatakan telah mengetahui dari sumber media tertentu bahwa FRL mengusulkan untuk menjual toko serba ada, yang menampilkan merek Easy Day dan Heritage Fresh. Dia menekankan bahwa setiap penjualan toko skala kecil oleh perusahaan tanpa persetujuan dari raksasa e-commerce AS akan menjadi pelanggaran terhadap pesanan.

Itu juga menegaskan kembali kesediaannya untuk membantu pengecer yang kekurangan uang dalam mengatasi masalah keuangannya, dan mengatakan: “Kami menegaskan kembali keinginan dan kemampuan kami untuk membantu FRL dalam mengatasi masalah keuangan apa pun dari FRL, berdasarkan perjanjian, termasuk solusi yang diusulkan dalam persyaratan. lembar antara Samara Capital dan FRL , yang saya pikir akan dipompa R7000 crores dalam FRL”.

Dalam hal ini, direktur independen meminta Amazon untuk mengkonfirmasi apakah itu dapat bertindak atas nama Samara Capital dan memiliki wewenang untuk menegosiasikan dan menyelesaikan transaksi semacam itu atas namanya.

“Transaksi Amazon dalam Kupon Masa Depan telah menghasilkan pengawasan peraturan, termasuk oleh Komisi Persaingan India, serta penyelidikan oleh Direktorat Penegakan.

“Oleh karena itu, sangat penting bahwa setiap investasi yang diusulkan sesuai dengan semua undang-undang yang berlaku, termasuk undang-undang FDI, peraturan CCI dan peraturan SEBI, dan bahwa setiap transaksi semacam itu tidak boleh memicu pengawasan peraturan lebih lanjut,” kata direktur independen.

Mereka menambahkan bahwa FRL selalu bertindak sesuai dengan surat dan semangat hukum yang berlaku dan akan terus melakukannya.

Future dan Amazon mengalami perjuangan hukum yang pahit setelah raksasa e-commerce AS menarik Future Group untuk melakukan arbitrase di Pusat Arbitrase Internasional Singapura (SIAC) pada Oktober 2020. Amazon berpendapat bahwa FRL telah melanggar kontrak mereka dengan membuat kesepakatan untuk menjualnya aset kepada miliarder Ritel Reliance Mukesh Ambani dengan basis penjualan turun R24.713 crore Rs.

READ  Tata Nixon SUV Terlaris April 2022 dengan Pertumbuhan 94%

Awal bulan ini, Future Retail mengatakan telah melewatkan pembayaran yang jatuh tempo RRs 3.494,56 crore ke bank dan pemberi pinjaman karena dia tidak dapat menjual aset karena litigasi yang sedang berlangsung dengan Amazon, yang memengaruhi rencana monetisasi.

Pada bulan Desember, Komisi Persaingan India (CCI) menangguhkan persetujuan 2019 atas kesepakatan Amazon untuk mengakuisisi 49 persen saham di Future Coupons Pvt Ltd (FCPL), promotor FRL, sambil mengenakan denda Rs. R202 crores untuk e-commerce besar.

Amazon mengajukan banding atas perintah CCI ke Pengadilan Banding Undang-Undang Perusahaan Nasional, yang mengeluarkan pemberitahuan kepada regulator perdagangan yang adil dan FCPL.

Ini mengarahkan NCLAT untuk memasukkan masalah ini pada 2 Februari untuk sidang berikutnya.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *