Studi: Lemak yang berfungsi dengan baik terkait dengan kesehatan penuaan yang berkurang

Para peneliti di University of Copenhagen mempelajari hubungan antara penuaan, olahraga, dan fungsi jaringan adiposa pada pria Denmark.

Studi ini diterbitkan dalam The Journal of Gerontology.

Seberapa baik lemakmu? pekerjaan? Ini bukan pertanyaan yang sering ditanyakan. Namun, penelitian dalam beberapa tahun terakhir telah menunjukkan bahwa fungsi jaringan adiposa kita, atau jaringan adiposa, merupakan penyebab utama kerusakan pada tubuh kita seiring bertambahnya usia, dan terkait erat dengan penyakit manusia seperti diabetes tipe 2, dan kanker di mana obesitas sering berkembang dan sel-sel lemak mengalami perubahan fungsional seperti yang kita dapatkan Lebih tua. Dengan demikian, kesehatan secara keseluruhan dipengaruhi tidak hanya oleh jumlah lemak yang kita bawa, tetapi juga oleh seberapa baik jaringan adiposa kita bekerja.

Baca juga: Olahraga 20 menit setiap hari pada usia 70 dapat mencegah penyakit jantung utama di kemudian hari

Studi oleh Universitas Kopenhagen menunjukkan bahwa meskipun jaringan adiposa kita kehilangan fungsi pentingnya seiring bertambahnya usia, volume olahraga yang lebih tinggi dapat memiliki dampak signifikan pada yang lebih baik.

“Kesehatan umum erat kaitannya dengan seberapa baik jaringan adiposa kita berfungsi. Dulu, kita menganggap lemak sebagai gudang energi. Padahal, lemak adalah organ yang berinteraksi dengan organ lain dan dapat meningkatkan fungsi metabolisme. Di antaranya, adiposa. jaringan mengeluarkan zat-zat yang mempengaruhi Ini mempengaruhi metabolisme otot, otak ketika kita lapar dan banyak lagi. Oleh karena itu, penting agar jaringan adiposa berfungsi sebagaimana mestinya, ”jelas Associate Professor Anders Gudixen dari Departemen Biologi di Universitas Kopenhagen .

Gudixen dan sekelompok rekan mempelajari peran usia dan pelatihan fisik dalam mempertahankan fungsi jaringan adiposa. Secara khusus, mereka mempelajari mitokondria, pembangkit listrik kecil di dalam sel lemak. Mitokondria mengubah kalori dari makanan untuk menyediakan sel dengan energi. Untuk mempertahankan proses kehidupan di dalam sel, mereka perlu berfungsi secara optimal.

READ  Seorang pria 70 tahun didiagnosis menderita kanker payudara di Rumah Sakit Delhi

Para peneliti membandingkan kinerja mitokondria pada sekelompok pria Denmark muda dan tua yang tidak terlatih, sangat terlatih, dan tidak terlatih. Hasilnya menunjukkan bahwa kemampuan mitokondria untuk bernapas — yaitu, menghasilkan energi — menurun seiring bertambahnya usia, terlepas dari seberapa banyak olahraga yang dilakukan seseorang.

Namun, Anders Gudiksen menjelaskan, “Meskipun fungsi mitokondria menurun seiring bertambahnya usia, kita dapat melihat bahwa tingkat yang lebih tinggi dari olahraga seumur hidup memiliki efek kompensasi yang kuat. Pada kelompok pria tua yang terlatih, sel-sel lemak mampu bernafas lebih dari kelemahan. pada pria tua yang tidak terlatih.”

Sama seperti mesin mobil yang menghasilkan limbah ketika mengubah bahan kimia menjadi energi yang dapat digunakan, begitu juga mitokondria. Limbah mitokondria datang dalam bentuk radikal bebas oksigen, yang dikenal sebagai ROS (spesies oksigen reaktif). ROS yang tidak dihilangkan menghancurkan sel dan teori saat ini adalah bahwa peningkatan ROS dapat menyebabkan berbagai penyakit termasuk kanker, diabetes, penyakit kardiovaskular dan penyakit Alzheimer. Oleh karena itu, regulasi ROS menjadi penting.

“Kelompok orang yang lebih tua yang berolahraga lebih banyak, membentuk lebih sedikit ROS dan mempertahankan fungsi yang diperlukan untuk menghilangkannya. Memang, mitokondria mereka lebih baik dalam mengelola produk limbah yang dihasilkan dalam sel lemak, yang mengarah pada lebih sedikit kerusakan. Oleh karena itu, olahraga memiliki efek yang lebih baik. dampak signifikan dalam menjaga kesehatan jaringan adiposa, sehingga berpotensi mencegah penyakit tertentu juga,” kata Gudixin.

Para peneliti juga dapat melihat bahwa peserta yang lebih tua yang banyak berolahraga sepanjang hidup memiliki lebih banyak mitokondria, memungkinkan untuk lebih banyak bernapas dan, antara lain, kemampuan untuk melepaskan lebih banyak hormon terkait lemak yang penting untuk menyeimbangkan energi tubuh.

READ  Lubang hitam supermasif menghambat pembentukan bintang

Dia menyimpulkan, “Hasil kami menunjukkan bahwa Anda memang dapat melatih jaringan adiposa ke tingkat yang sangat tinggi – tetapi Anda tidak perlu bersepeda 200 km per minggu untuk mencapai efek positif. Yang tidak boleh Anda lakukan adalah sama sekali tidak melakukan apa pun.” Anders Gudixen, yang berharap ilmuwan peneliti akan lebih fokus pada apa yang dapat dilakukan orang untuk menjaga jaringan lemak mereka tetap sehat.

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *