Berita sains | Para peneliti memeriksa hubungan antara angin dan suhu Venus

Lisboa [Portugal], 27 Feb (ANI): Planet kedua di tata surya kita adalah Venus yang selalu bersinar. Di bawah mantel tebal awan asam belerang, di permukaan, 460 ° C adalah norma.

Suhu ini dipertahankan oleh efek rumah kaca dari atmosfer yang hampir karbon dioksida saja. Sebuah tim peneliti telah hampir menjelaskan hubungan antara sifat-sifat neraka ini.

Baca juga | Apakah Siaran Langsung India vs Sri Lanka 3rd T20I 2022 Tersedia di DD Sports, DD Free Dish, dan Saluran TV Nasional Doordarshan?.

Penelitian ini dipimpin oleh Instituto de Astrofísica e Ciencias do Espaco (IAstro2) dan diterbitkan dalam jurnal Atmosphere.

Studi, yang dipimpin oleh Pedro Machado, dari IAstro dan Faculdade de Ciencias da Universidade de Lisboa (Ciencias ULisboa) memberikan set pengukuran paling rinci dan lengkap yang pernah dibuat dari kecepatan angin Venus sejajar dengan khatulistiwa (angin wilayah) dan pada ketinggian lantai awan. Salah satu temuan baru adalah pengukuran simultan kecepatan angin di dua ketinggian yang berbeda, dipisahkan oleh 20 kilometer.

Baca juga | Setelah varian Omicron dari COVID-19, risiko infeksi dengan subvarian BA.2 jarang terjadi, kata penelitian tersebut.

Tim mencatat perbedaan kecepatan angin sekitar 150 kilometer per jam lebih cepat di bagian atas awan, memperkuat hipotesis bahwa energi ditransfer dari panas lapisan bawah ke sirkulasi umum atmosfer.

“Angin semakin cepat saat kami naik ke ketinggian yang semakin tinggi, tetapi kami belum tahu mengapa,” kata Pedro Machado. “Penelitian ini memberikan banyak pencerahan tentang hal ini, karena kami berhasil mempelajari komponen vertikal angin untuk pertama kalinya, yaitu bagaimana energi ditransfer dari lapisan yang lebih rendah dan lebih panas ke puncak awan, ke mana arahnya. dengan percepatan angin.”

READ  NASA dan University of California meluncurkan misi Lucy untuk mempelajari 8 asteroid Trojan yang berbeda di Cosmos

Suhu di permukaan tanah mencapai 460 derajat Celcius dan menghasilkan radiasi inframerah (disebut emisi termal), yang memanaskan udara dan membuatnya bergerak ke atas. Radiasi ini melewati area paling transparan di dasar awan, sekitar 48 kilometer di atas permukaan. Ketika Venus diamati dalam inframerah, cahaya ini memancar dari panas permukaan, dan siluet awan, buram dan gelap, menjadi terlihat.

Dengan mengamati dan melacak awan pada interval 1 jam, dan menggunakan teknologi pelacakan yang ditingkatkan oleh Javier Peralta, dari Universidad de Sevilla dan rekan penulis studi ini, para peneliti menghitung kecepatan angin yang secara tidak langsung mendorong awan tersebut. Kecepatan ini kira-kira 216 kilometer per jam di bagian bawah permukaan awan dan di garis lintang tengah, dan menjadi dua di dekat kutub.

Pekerjaan ini dilakukan secara virtual dari kutub ke kutub di sisi malam untuk memulihkan gambar yang diambil oleh tim dalam inframerah menggunakan Telescopio Nazionale Galileo (TNG), di La Palma, Kepulauan Canary, antara 11 dan 13 Juli 2012. Pada hari yang sama dan dalam strategi terkoordinasi, wahana Venus Express, dari Badan Antariksa Eropa (ESA), kemudian mengorbit planet tersebut, mengamati bagian atas permukaan awan dalam cahaya tampak, sekitar 20 kilometer di atas, pada ketinggian 70 kilometer.

Para peneliti juga melacak awan-awan itu, memperoleh kecepatan di urutan 360 kilometer per jam. Studi lain dan simulasi komputer menunjukkan bahwa kecepatan angin di dasar awan hampir konstan, tanpa perbedaan yang signifikan antara siang dan malam. Tim kemudian dapat mengasumsikan bahwa kecepatan angin yang tercatat pada malam hari adalah sama di lapisan atmosfer yang lebih rendah di sisi siang hari.

READ  Teleskop baru akan mengukur perluasan alam semesta - sains

Jadi para peneliti menggabungkan, untuk pertama kalinya, pengukuran perbedaan kecepatan angin antara dua ketinggian dari pengamatan simultan, menyimpulkan bahwa angin sejajar dengan khatulistiwa, di sisi hari dan hanya 20 kilometer jauhnya, mengalami peningkatan kecepatan sekitar 150 kilometer. per jam lebih. Panas permukaan mungkin menjadi pendorong yang mempertahankan kecepatan angin siklon ini di puncak awan.

Keakuratan data yang dikumpulkan menggunakan teleskop di Bumi sebanding dengan kamera inframerah pada wahana antariksa, karena metode yang disajikan Javier Peralta untuk penelitian ini. “Kami menggunakan metode georeferensi yang sama untuk gambar yang diperoleh dengan wahana antariksa, yang dikembangkan oleh NASA dan dilengkapi oleh Badan Antariksa Eropa,” jelas Pedro Machado. “Seolah-olah teleskop di Bumi ini adalah pesawat ruang angkasa.”

Dengan pendekatan ini berhasil, tim berencana untuk memperluas penelitian mereka pada komponen vertikal angin dengan pengamatan baru dari Bumi dalam koordinasi dengan probe saat ini di orbit Venus, misi Akatsuki Badan Antariksa Jepang JAXA.

Studi ini menunjukkan bahwa pengamatan yang dilakukan dari Bumi melengkapi data yang dikumpulkan pada saat yang sama oleh misi luar angkasa. Terlepas dari resolusi spasial yang rendah, karena jarak planet kita dari Venus, secara umum dimungkinkan untuk mendapatkan pandangan global tetangga kita, yang tidak selalu dapat diperoleh oleh wahana antariksa karena orbitnya.

Misi ESA berikutnya ke Venus, EnVision, sedang direncanakan. Dia akan mempelajari permukaan planet dan mencoba mempelajari masa lalunya. Portugal akan terlibat dalam misi tersebut, dan Pedro Machado akan memimpin Federasi Portugis, selain menjadi penyelidik bersama yang bertanggung jawab atas salah satu instrumen, spektrometer inframerah. “Karya ini menunjukkan jenis sains yang akan diaktifkan dengan alat EnVision. Kami sudah menunjukkan pentingnya sains yang mungkin dilakukan dengan misi masa depan ini.”

READ  Saksikan perjalanan lempeng tektonik bumi selama satu miliar tahun

Pengalaman IAstro dan peneliti Portugis dalam memahami dinamika atmosfer Venus akan membantu dalam memilih panjang gelombang cahaya yang akan dipantau oleh misi EnVision, serta lapisan atmosfer yang paling relevan dari sudut pandang ilmiah, sehingga berkontribusi untuk desain dan perencanaan misi dan instrumennya. (Ani)

(Ini adalah cerita yang dibuat secara otomatis dan belum diedit dari umpan berita sindikasi, staf mungkin belum lama ini memodifikasi atau mengedit teks konten)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *