Studi baru mengaitkan difusi cepat omicron dengan kemampuan penghindaran kekebalan dari varian | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar representatif.

(Eance)

Dua studi baru, yang belum ditinjau, menunjukkan bahwa penghindaran kekebalan adalah alasan peningkatan transmisibilitas varian Omicron.

Varian Omicron, pertama kali dilaporkan dari Afrika Selatan dan Botswana pada akhir November, terdeteksi di 171 negara.

Banyak negara telah mengalami lonjakan cepat dalam kasus Omicron karena mereka meninggalkan varian lain untuk menjadi strain SARS-CoV-2 yang dominan.

Kedua penelitian menunjukkan bahwa varian tersebut berhasil dengan baik meskipun menyebabkan tingkat virus dalam tubuh serupa dengan – atau lebih rendah dari – pesaing utamanya, varian delta, sifat pemarah tersebut.

Omicron tidak melepaskan virus dalam jumlah besar dari orang yang terinfeksi. Alasan penularannya yang tinggi berasal dari kemampuannya untuk menghindari kekebalan SARS-CoV-2 yang disebabkan oleh vaksinasi atau infeksi sebelumnya, kata Emily Bruce, ahli virologi di University of Vermont di Burlington.

Dalam studi pertama, yang dilakukan oleh Harvard TH Chan School of Public Health di Boston, para peneliti mempelajari hasil pengujian polymerase chain reaction (PCR) dari usapan hidung dan tenggorokan yang dikumpulkan dari individu yang terkena. Mereka menemukan bahwa mereka yang memiliki delta memiliki puncak viral load yang sedikit lebih tinggi daripada mereka yang memiliki omicron.

“Wajar untuk berpikir bahwa penularan yang lebih tinggi akan menyebabkan viral load yang lebih tinggi,” kata Benjamin Mayer, ahli virologi di Universitas Jenewa di Swiss.

Akibatnya, Mayer dan timnya hanya mengukur RNA virus dalam penelitian mereka. Mereka juga mengukur jumlah partikel virus menular dalam swab yang dikumpulkan dari kelompok terpisah yang terdiri dari sekitar 150 orang yang terinfeksi. Metode yang lebih ketat ini tidak menemukan perbedaan yang signifikan antara viral load dari individu yang terinfeksi Omicron dan yang terinfeksi Delta yang divaksinasi.

Selanjutnya, tim juga memeriksa sampel dari orang-orang yang telah divaksinasi tetapi memiliki delta. Laporan itu mengatakan mereka menemukan bahwa sekitar setengah dari sampel masih mengandung virus menular lima hari setelah individu dites positif.

Demikian pula, peneliti Harvard juga menemukan bahwa lima hari setelah tes awal positif untuk Omicron, sekitar setengah dari orang yang dites memiliki viral load yang cukup tinggi sehingga mereka mungkin masih menular.

Temuan ini mengkhawatirkan karena pedoman yang diterbitkan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) memungkinkan orang dengan virus untuk mengakhiri isolasi mereka lima hari setelah mereka dites positif atau mengembangkan gejala pertama mereka, kata Yonatan Grad, seorang spesialis penyakit menular. di Harvard.

Tim Brad juga menemukan variasi yang lebih besar dalam viral load pada individu dengan omicron dibandingkan pada individu dengan delta. “Ini berarti bahwa tidak ada pendekatan ‘satu ukuran cocok untuk semua’ yang jelas,” katanya.

**

Artikel di atas diposting dari sumber kabel dengan sedikit modifikasi pada judul dan teks.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble kembali online setelah terjadi kesalahan perangkat lunak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *