Ilmuwan Kanada memeriksa gletser Antartika yang mencair dan kemungkinan kenaikan permukaan laut – Saanich News

Saat gunung es melayang di atas kapal Antartikanya, David Holland berbicara minggu ini tentang bagaimana gletser yang mencair menuju ke arahnya mungkin berisi sinyal peringatan untuk pantai jauh Kanada.

Seorang ilmuwan atmosfer dan kelautan dari Newfoundland adalah bagian dari ekspedisi ke salah satu daerah terdingin dan terpencil di dunia – Gletser Thwaites di bagian barat benua – di mana ia akan mengukur suhu air di saluran bawah laut seukuran Manhattan.

Holland, direktur Laboratorium Dinamika Fluida Lingkungan di Universitas New York, mengatakan selama wawancara telepon satelit di atas kapal pemecah es Korea Selatan Aaron.

Itu terletak lebih dari 16.000 kilometer dari tempat kelahiran Belanda di Briggs, N.L., di Conception Bay, ke situs sekitar 100 kilometer dari “zona landasan” di mana gletser Thwaites meninggalkan benua dan membentang di atas Samudra Pasifik.

Tim 20.000 ton peralatan pengeboran akan dirakit untuk mengukur suhu, salinitas dan turbulensi perairan Pasifik yang telah merayap di bawah mereka dan meringkuk di perut gletser.

“Jika (airnya) di atas titik beku, dan di air asin di atas -2°C, itu tidak berkelanjutan. Gletser tidak bisa mengatasinya,” kata Holland.

Sejak 2018, lebih dari 60 ilmuwan dari Thwaites Glacier Collaboration International telah menjelajahi lautan dan sedimen laut, mengukur arus pemanasan yang mengalir menuju es dalam, dan memeriksa perluasan, pembengkokan, dan penggilingan gletser di atas lanskap di bawahnya.

Gletser Thwaites seukuran Florida menghadap Laut Amundsen, dan para peneliti telah menyarankan dalam artikel surat kabar selama dekade terakhir bahwa pada akhirnya mungkin kehilangan sejumlah besar es karena air hangat dan dalam yang didorong ke wilayah itu saat planet menghangat. Beberapa media menjuluki Thwaites sebagai “Gletser Kiamat” karena diperkirakan dapat menambah sekitar 65 cm pada kenaikan permukaan laut global.

READ  China menunda peluncuran roket Tianzhou-2 yang membawa pasokan stasiun luar angkasa

Holland menunjukkan bahwa model penelitian saat ini terutama menyarankan ini bisa terjadi selama beberapa abad, tetapi ada juga teori probabilitas yang lebih rendah dari “pelarian bencana”, di mana lapisan es besar mencair dalam beberapa dekade. “Kami ingin memperhatikan hal-hal yang masuk akal, dan kemungkinan runtuhnya gunung es itu dengan cepat,” katanya.

Saat Belanda melihat pencairan di bawah laut, ilmuwan lain sedang mempelajari bagaimana bagian daratan gletser Antartika kehilangan cengkeramannya pada titik jangkar ke dasar laut, yang berpotensi menyebabkan sebagian dari mereka terlepas. Masih peneliti lain menunjukkan risiko patah tulang awal yang menyebabkan lapisan es pecah, seperti kaca depan mobil yang rusak.

Holland mengatakan bahwa semua mekanisme harus dipertimbangkan dengan hati-hati untuk membuktikan atau menyangkal model untuk laju leleh.

“Jika gua (diisi dengan air) bertambah besar di bawah gletser yang kita pelajari, Antartika kehilangan es dan mundur, dan jika gua runtuh dengan sendirinya, itu (gua) akan hilang. Ini adalah bagaimana Antartika dapat mundur, semacam ini dari peristiwa yang ditentukan”.

Dampak dari tindakan gletser kembali ke Atlantik Kanada – yang, bersama dengan komunitas di sepanjang Laut Beaufort dan di barat daya British Columbia, adalah wilayah yang paling rentan terhadap kenaikan permukaan laut di negara itu, menurut ilmuwan federal.

Semuanya, mulai dari cara menghitung ketinggian bendungan di masa depan di depresi Tanah Genting Chignecto — pita sempit tanah yang menghubungkan Nova Scotia dengan bagian negara lainnya — hingga apakah dataran rendah Sungai Fraser mungkin mengalami banjir yang berpotensi terkena dampak pencairan glasial di Antartika , dia berkata.

Skenario di mana es di Antartika mencair lebih cepat dari yang diperkirakan dibahas secara singkat dalam laporan Federal Reserve 2019 tentang Perubahan Iklim di Kanada. Berdasarkan laporan IPCC yang mengacu pada teori “titik kritis” dengan probabilitas rendah, laporan 2019 mengangkat kemungkinan kenaikan permukaan laut 1 meter pada tahun 2100.

READ  Peneliti China mengusulkan transformasi asteroid "Armageddon" dengan rudal

Namun, Blair Grenan, ahli kelautan federal yang mengawasi bab yang relevan dari laporan tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa kenaikan permukaan laut global hampir dua meter pada tahun 2100 dan lima meter pada tahun 2150 “tidak dapat dikesampingkan” karena ketidakpastian tentang Es. operasi daun seperti Thwaites.

“Kami tidak tahu, tidak ada yang tahu,” kata Holland. “Tetapi masuk akal bahwa hal-hal ini dapat berubah, dan perubahan permukaan laut beberapa kaki akan berdampak besar pada Atlantik Kanada. Yang kita butuhkan adalah prakiraan gletser yang serupa dengan jenis akurasi yang disediakan oleh prakiraan cuaca saat ini.”

Namun, mengumpulkan data perkiraan gletser adalah tugas yang menakutkan dalam waktu singkat – dari akhir Januari hingga pertengahan Februari – ketika para ilmuwan dapat dengan aman melakukan pembacaan. Helikopter akan mengangkut rig pengeboran dengan air panas dan 30 barel bahan bakar dan air ke lokasi Belanda mulai akhir Januari. Latihan harus menembus lebih dari satu kilometer es untuk mencapai 300 meter saluran bawah laut untuk melakukan pengukuran.

Saat mengumpulkan data, beberapa ilmuwan mempertanyakan apakah ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan oleh penduduk pesisir Kanada saat ini.

Satu studi oleh Ian Joughin, ahli glasiologi di University of Washington, menyarankan bahwa Thwaites hanya akan kehilangan es pada tingkat yang akan menyebabkan permukaan laut naik satu milimeter per tahun – tidak sampai abad berikutnya. Pada tingkat ini, kenaikan permukaan laut 10 sentimeter akan memakan waktu 100 tahun.

Dalam sebuah wawancara telepon minggu lalu, Joughin mengatakan perencanaan untuk perlindungan pantai dan tindakan lain untuk skenario yang lebih ekstrim mungkin tidak hemat biaya pada saat ini, karena bisa memakan waktu hingga satu abad sebelum risiko besar mulai muncul.

READ  Sebuah penelitian telah menemukan bahwa jenis tuberkulosis yang berbeda dapat menyerang paru-paru

Namun, Joanna Equim, ahli geologi di Montreal yang mempelajari cara mempersiapkan infrastruktur untuk kenaikan permukaan laut, mengatakan dalam email baru-baru ini bahwa penelitian gletser menunjukkan bahwa prediksi permukaan laut “terus berkembang,” dan bahwa upaya adaptasi perlu lebih cepat. .

“Pertanyaannya adalah: Seberapa putus asa situasinya sebelum kita mengambil tindakan?” Dia bertanya.

Michael Totton, Pers Kanada


seperti kita Situs jejaring sosial Facebook dan ikuti kami Indonesia.

Perubahan iklim

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *