SpaceX sedang menguji Falcon 9 Booster sebelum meluncurkan Starlink

Minggu lalu, SpaceX menerima file Penguat B1066 Untuk meluncurkan Cargo Dragon 2. Kemarin mereka menembakkan booster B1063-2. Karena dua motor penguat diganti kali ini, uji coba diperlukan sebelum Starlink diluncurkan besok.

Kredit Gambar – Eksplorasi Ruang Angkasa

Peluncuran berikutnya

SpaceX Starlink 29 dijadwalkan meluncur pada 26 Mei 2021. Cuaca seperti diberitakan kemarin tampaknya sudah siap untuk diluncurkan. Peluncuran ini akan menerima armada 60 satelit.

Setelah meluncurkan 60 satelit ke orbit Bumi, tahap pertama pendorong pendaratan ditugaskan ke landasan peluncuran yang dikenal sebagai “Hanya Petunjuk Baca”. Sebelumnya, Presiden SpaceX Gwen Shotwell menyatakan bahwa peluncuran Starlink ke-28 akan menjadi acara spesial karena satelit di seluruh dunia akan mengelilingi armada ini.

Memang, karena pengguna membagikan parabola mereka dari daerah pegunungan di Prancis, Starlink telah menarik perhatian karena kecepatannya memadai mengingat lokasinya. Saat ini, tersedia di beberapa wilayah AS, Prancis, Kanada, Eropa, Selandia Baru, dan Australia. Baru-baru ini mulai menyediakan layanan di Belgia dan Belanda.

Perusahaan telah menetapkan target peluncuran 4.408 satelit, dan saat ini 1.666 satelit di seluruh dunia. 10 satelit diluncurkan dari mereka, tetapi memiliki beberapa masalah.

Selain itu, SpaceX sedang berupaya untuk mendapatkan izin yang diperlukan untuk menawarkan layanannya di berbagai wilayah seperti Afrika dan India, dll.

Booster peluncuran sebelumnya

B1063-2 diluncurkan tahun lalu pada November 2020. SpaceX Sentinel-6 Michael Freilich, dikembangkan oleh European Space Agency, diluncurkan. Tujuan dari satelit ini adalah untuk mengukur perubahan permukaan laut. Aksi dari luar angkasa telah berlangsung sejak 1992, dengan peluncuran berjarak 5 tahun.

Karena sedikit penurunan tekanan pada booster dari peluncuran sebelumnya, dua mesinnya perlu diganti. Penerbangan uji ini dikenal sebagai api stabil, dan mesin terlihat menyala sedikit saat menembakkan Falcon 9.

Sejauh ini, tidak ada masalah yang dilaporkan, dan tidak diketahui apakah tes tersebut berhasil. Saat misil diluncurkan, butuh beberapa saat bagi misil untuk lepas landas, dan asap mengepul di sekitarnya.

READ  Perubahan iklim telah mengubah poros bumi

Selain itu, satelit SpaceX menggunakan mesin Krypton dan panel surya untuk memberi daya dan mengoperasikan orbit Bumi. Semua satelit diharapkan berada di orbit terakhir pada akhir tahun ini.

Menariknya, pengguna tidak menerima layanan setelah satelit diluncurkan. Satelit peluncuran ini perlu menyelaraskan dengan armada yang ada di posisi khusus di orbit, kemudian mulai mengirim sinyal ke pengguna.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *