SpaceX mengirim lengan robot, semut, dan es krim, antara lain, ke luar angkasa sebagai eksperimen

SpaceX mengirim kargo semut, alpukat, dan lengan robot seukuran manusia ke luar angkasa menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional NASA pada Minggu (29 Agustus). Pengiriman dilakukan pada hari Senin. Ini adalah pengiriman ke-23 SpaceX dalam satu dekade.

Falcon daur ulang lepas landas dari NASA’s Kennedy Space Center saat fajar. Setelah mengangkat kapsul Dragon, booster tahap pertama mendarat tegak lurus dengan platform laut terbaru SpaceX.

Pendiri SpaceX, Elon Musk, menamai booster “A Shortfall of Gravitas” untuk melanjutkan tradisinya dalam menamai kapal pemulihan booster untuk menghormati mendiang penulis fiksi ilmiah Ian Banks dan seri Budayanya.

Persediaan, eksperimen, makanan segar termasuk alpukat, lemon, dan bahkan es krim senilai 4.800 pon (2.170 kilogram) dikirim ke tujuh astronot di stasiun luar angkasa.

Semut dikirim ke luar angkasa sebagai subjek uji oleh Girl Scouts sementara ilmuwan University of Wisconsin-Madison menyebarkan benih dari selada telinga tikus, ramuan berbunga kecil yang digunakan dalam penelitian genetik. Hal-hal lain seperti beton, sel surya, dan bahan lainnya juga akan mengalami bobot.

Sebagai bagian dari eksperimen, lengan robot yang dibuat oleh perusahaan rintisan Jepang akan mencoba menghubungkan elemen-elemen tersebut bersama-sama pada awal orbitnya.

Roket yang terbang pada hari Minggu adalah upaya kedua ke luar angkasa, yang pertama pada hari Sabtu yang digagalkan oleh cuaca buruk. Sejak program pesawat ulang-alik berakhir pada 2011, NASA telah beralih ke perusahaan seperti SpaceX dan perusahaan AS lainnya untuk mengirimkan kargo dan kru ke stasiun luar angkasa.

READ  Teleskop James Webb menemukan bukti bintang 'monster angkasa' sebesar 10.000 matahari

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *