Seorang astronot NASA mungkin telah memperpanjang masa tinggalnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional

WASHINGTON – Seorang astronot NASA yang melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan April dapat menghabiskan waktu hingga satu tahun di stasiun tersebut, perpanjangan masa tinggal yang menurutnya sangat membuat dia “senang”.

NASA mengumumkan pada 9 Maret itu Dia terbang dengan misi Soyuz MS-18 ke stasiun luar angkasaIni akan diluncurkan pada 9 April. Ini akan terbang bersama astronot Roscosmos Oleg Novitsky dan Pyotr Dubrov.

Dalam skenario misi yang khas, ketiganya akan tinggal di stasiun selama enam bulan, kembali setelah kru berikutnya tiba di atas Soyuz MS-19 pada bulan Oktober. Namun, pejabat Roscosmos membahas pembuatan film di stasiun tersebut pada bulan Oktober, mengirim sutradara Klim Shibenko dan seorang aktris untuk dipilih selama kompetisi yang sedang berlangsung di Soyuz MS-19 dengan Komandan Anton Shkaplerov. Shipenko dan aktris tersebut akan kembali dengan Soyuz MS-18 dengan Novitsky, komandan misi tersebut, yang mengharuskan Dubrov dan Fandy untuk tetap berada di stasiun hingga akhir April 2022, ketika misi rotasi kru Soyuz berikutnya dimulai.

Vande Hei mengaku, dalam panggilan teleponnya kepada wartawan pada 15 Maret, bahwa dia mungkin tinggal di stasiun selama lebih dari enam bulan. “Itu semua tergantung pada apakah wisatawan ini akan naik pesawat luar angkasa pada musim gugur, karena mereka akan duduk di kursi saya,” katanya.

Dia mengatakan dia menyambut baik kesempatan untuk tinggal lebih lama di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Jujur saja, ini hanya kesempatan untuk mengalami kehidupan baru.” Katanya, mengacu pada misi pertamanya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang berlangsung dari September 2017 hingga Februari 2018. “Saya sangat bersemangat tentang itu.

READ  Penelitian ini mengusulkan teori baru perkembangan kognitif manusia

Durasi yang tidak pasti ini bukan satu-satunya aspek misi yang tidak biasa. NASA memperoleh kursi tersebut bukan dengan membelinya langsung dari Roscosmos, seperti yang telah dilakukan di masa lalu, melainkan melalui pertukaran dengan perusahaan penerbangan antariksa komersial Axiom Space, yang memperoleh kursi dari Roscosmos dalam kesepakatan yang tidak diungkapkan oleh Roscosmos maupun Axiom. Axiom akan mendapatkan kursi dalam misi kru komersial NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, kemungkinan pada tahun 2023, dengan imbalan kursi Soyuz.

Vandy Hee mengatakan dia tidak terlibat dalam negosiasi kursi. “Saya yakin itu adalah hal yang sangat kompleks dan sulit untuk dioperasikan. Saya tahu banyak upaya yang dilakukan untuk mewujudkannya,” katanya. “Saya sangat senang bahwa ini bekerja dengan cara yang semestinya, dan saya juga sangat senang bahwa saya tidak harus berurusan dengan semua detail ini.”

Vande Hei mulai berlatih tahun lalu sebagai cadangan untuk Kate Rubins, astronot NASA yang melakukan perjalanan ke stasiun dalam misi Soyuz MS-17 Oktober lalu, lalu “langsung menyiram” untuk melatih Soyuz MS-18. “Satu-satunya hal yang tidak pasti adalah apakah saya benar-benar memulai sebagai hasil dari pelatihan atau tidak,” katanya.

Roscosmos awalnya mengumumkan bahwa Sergey Korsakov akan menemani Nowitzki dan Dubrov di Soyuz MS-18. Dia mengatakan Vande telah berlatih dengan tiga bulan ini, mengetahui bahwa hanya tiga dari empat yang akan terbang. Dia berkata, “Kami siap untuk keadaan darurat apa pun.”

Karena ketidakpastian ini, dia berkata bahwa dia mengatur ekspektasi tentang apakah akan memulai. Dia berkata, “Saya berusaha untuk tidak terlalu emosional, terlalu bersemangat tentang kenyataan bahwa saya akan mulai pada bulan April.” “Saya menyadari saya hanya melakukan ini ketika saya menjadi sangat bersemangat ketika itu benar-benar dilakukan.”

READ  Solar Orbiter memberikan pemandangan Venus, Bumi, dan Mars yang gemilang

Roscosmos melangkah lebih jauh dengan membuat dua versi patch misi Soyuz MS-18, salah satunya bernama Vande Hei – Terlihat pada bulan Februari dalam foto-foto kegiatan pelatihan oleh Nowitzki dan Dubrov – Dan satu dengan nama Korsakov. Di acara teman, Vande Hei mengatakan dia memakai versi tambalan bernama Korsakov sementara Korsakov memakai tambalan Vande Hei. Tentang Korsakov, dia berkata: “Saya akan selalu menganggapnya sebagai bagian dari tim kami.”

Media Rusia melaporkan bahwa Badan Antariksa Rusia (Roscosmos) sedang mempertimbangkan untuk menugaskan Korsakov misi Awak Naga di masa depan setelah NASA dan Roscosmos mencapai kesepakatan tentang pertukaran kursi antara Soyuz dan kendaraan awak komersial.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *