Para ilmuwan tercengang dengan fosil yang ditemukan jauh di lapisan es Greenland

Greenland tidak selalu tertutup es.

Joshua Brown / UVM

Melihat melalui bagian belakang freezer Anda dapat mengungkapkan semua jenis barang yang mungkin telah Anda lupakan, tetapi mungkin tidak ada yang cukup mengejutkan seperti penemuan yang dibuat di bagian belakang freezer di University of Copenhagen.

Sebuah tabung es setinggi 15 kaki dan tanah dari Greenland, ditemukan pada tahun 1966 oleh tim militer AS yang digali satu mil ke dalam es, dianalisis untuk pertama kalinya pada tahun 2019 – dan ada lebih dari sekadar pasir dan kotoran dalam sampel.

Dalam studi yang dipublikasikan di jurnal Prosiding National Academy of Sciences Pada hari Senin, tim peneliti internasional menggambarkan penemuan cabang dan daun yang “diawetkan dengan sempurna” yang terperangkap di dalam inti es yang diekstraksi. Kehadiran tumbuhan ini berarti ada tumbuhan di tempat itu yang sekarang terkubur dalam es, yang menunjukkan bahwa sebagian besar Greenland pasti telah bebas dari es selama jutaan tahun terakhir.

Ilmuwan Andrew Crest melaporkan bahwa sampel tersebut seperti kapsul waktu Greenland sebelum es. “Lapisan es biasanya menghancurkan dan menghancurkan semua yang ada di jalurnya,” katanya, “tapi yang kami temukan adalah struktur vegetasi yang rapuh. Itu adalah fosil, tapi sepertinya sudah mati kemarin.”

Implikasi dari temuan ini bisa sangat besar untuk studi tentang perubahan iklim, mengingat bahwa menganalisis lapisan es Greenland dapat membantu para ilmuwan memprediksi bagaimana ia akan berperilaku saat suhu naik dan mencair sebagai akibat dari aktivitas manusia. Ini juga dapat membantu mereka memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan lapisan es sebelum mencair sepenuhnya, yang memengaruhi permukaan laut di seluruh dunia.

Selain itu, temuan tersebut menunjukkan bahwa Greenland bisa lebih rentan terhadap perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia daripada yang kita duga, mengingat bukti bahwa sebagian besar lapisan es telah mencair setidaknya sekali dalam sejarah – dan itu tanpa bantuan manusia. Gas rumah kaca dan emisinya.

Sekarang setelah levelnya lebih tinggi, es dapat mencair lebih cepat dan dengan hasil yang lebih ekstrem. Lapisan es Greenland mengandung cukup air untuk menaikkan permukaan laut global hingga 20 kaki, yang akan menimbulkan konsekuensi mengerikan bagi populasi pesisir saat mencair.

Kepala ilmuwan Paul Berman menekankan perlunya mengatasi masalah es di Greenland dengan segera. “Ini bukan masalah 20 generasi,” ujarnya. Ini adalah masalah mendesak selama 50 tahun ke depan. “

READ  NASA menyalahkan masalah Hubble baru-baru ini sebagai penyebab keusangan perangkat keras - Spaceflight Now

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *