Seorang astronom amatir menangkap objek yang menabrak Jupiter

Pada Agustus 2019, astronom amatir Ethan Chapel merekam video Asteroid bertabrakan dengan Jupiter Dalam klip singkat tapi menakjubkan. Sekarang, dalam pemandangan yang serupa tetapi lebih mencolok, astronom amatir lainnya, kali ini di Brasil, telah melihat sebuah batu ruang angkasa menghantam planet terbesar di tata surya. Dan sementara kita hanya melihat kilatan, hal yang menyebabkannya mungkin adalah ukuran Patung Liberty.

betapiksel Dijemput di flash jovian crash, yang astronomi amatir foto di Jose Luis Pereira Diamati dari luar São Paulo. Pereira, mantan insinyur sipil dan astronom halaman belakang yang rajin, melihat sekilas dampaknya menggunakan teleskopnya pada 13 September tahun ini. Pada awalnya dia tidak menyadari bahwa dia telah melihat sebuah benda bertabrakan dengan raksasa gas.

Seperti yang telah dilakukan berkali-kali sebelumnya, Pereira memasang teleskopnya pada 12 September dengan tujuan memotret Jupiter. dan ambil video dari program DeTeCt; Perangkat lunak yang digunakan oleh astronom amatir untuk mencari dan mengkarakterisasi dampak pada Jupiter.

foto di Jose Luis Pereira

“Saya memeriksa hasilnya hanya pada pagi hari tanggal 14, ketika [DeTeCt] Beri tahu saya tentang potensi dampak tinggi dan lihat rekaman di video pertama malam itu, “Pereira Beritahu Space.com. Pereira memutar 25 video melalui DeTeCt, dan meskipun dia melihat kilatan saat pertama kali mengamati Jupiter malam itu, dia sepertinya tidak mengharapkan sesuatu yang aneh keluar dari video tersebut.

Pereira kemudian mengirimkan datanya tentang DeTeCt ke Marc Delcroix, insinyur penerbangan dan direktur di French Astronomical Society. Delcroix, pada gilirannya, menegaskan bahwa Pereira memang mengambil dampak pada 13 September (Pereira melewati tengah malam pada 12 September). Meskipun kami meragukan sesuatu yang boros seperti Planet dasar ini bernilai 700 triliun dolar.

Pereira mengatakan kepada Space.com bahwa melihat dampaknya adalah “momen emosi yang luar biasa” yang datang setelah bertahun-tahun di langit mengawasinya. Sebuah perasaan yang terdengar romantis dan menyedihkan karena data DeTeCt menyebutkan ada sekitar 15,6 kali tumbukan di Jupiter setiap tahunnya. Atau sekitar satu setiap 23,4 hari. Tapi line-of-sight dan semua itu harus benar, tentu saja. Dan meskipun Jupiter adalah “penyedot debu tata surya”, ia tidak dapat menjebak setiap batu di luar sana, Sayangnya.

READ  SpaceX meluncurkan Sooty Falcon Booster menjelang peluncuran Astronaut yang bersejarah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *