Sebuah survei terhadap arsip data terbesar Hubble mengungkapkan mengapa beberapa planet begitu hangat

Dalam sebuah studi baru, tim ilmuwan dari University College London (UCL) menganalisis ratusan jam pengamatan, melihat atmosfer 25 yang disebut Jupiter panas – planet ekstrasurya seukuran Jupiter.

Menggunakan lebih dari 600 jam pengamatan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble dan 400 jam pengamatan oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA yang sekarang sudah pensiun, penelitian ini menemukan bahwa beberapa atmosfer planet ini mengandung hidrogen, titanium oksida, vanadium oksida, dan besi dengan konsentrasi tinggi. hidrida. Atmosfer ini menunjukkan apa yang dikenal sebagai refleksi termal. Pembalikan termal terjadi ketika suhu atmosfer naik dengan ketinggian – bukannya menurun seperti yang kita lihat di Bumi.

Mereka menemukan bahwa hampir semua exoplanet dengan atmosfer terbalik secara termal sangat panas, dengan suhu lebih dari 1.726 °C (2000 K). Planet-planet ini sangat panas sehingga senyawa seperti titanium oksida, vanadium oksida, dan hidrida besi stabil di atmosfer.

Para ilmuwan sekarang menyarankan bahwa senyawa ini dapat memicu pembalikan termal. Atmosfer planet ekstrasurya mungkin cukup panas untuk mempertahankan jenis pembalikan panas ini karena mereka kemudian menyerap begitu banyak cahaya bintang sehingga atmosfer atasnya semakin memanas. Baca lebih banyak


Baca juga: Para ilmuwan telah memecahkan kode bagaimana bulan Jupiter mendapatkan bukit pasirnya


Fosil ichthyosaurus alpine berasal dari tiga samudra purba

Sementara itu, para ilmuwan telah menentukan bahwa fosil reptil laut seukuran ikan paus yang disebut ichthyosaurus yang dipetik dari Pegunungan Alpen lebih dari 30 tahun yang lalu berasal dari tiga makhluk berbeda lebih dari 200 juta tahun yang lalu.

Ichthyosaurus pertama berenang melintasi lautan primitif pada periode Trias awal, sekitar 250 juta tahun yang lalu. Mereka memiliki tubuh memanjang dan kepala yang relatif kecil. Tapi tak lama sebelum kebanyakan dari mereka punah sekitar 200 juta tahun yang lalu, mereka berevolusi menjadi bentuk raksasa.

READ  Asteroid 16 Psyche mungkin tidak seperti yang diharapkan para ilmuwan

Dengan perkiraan berat 80 ton dan panjang lebih dari 20 meter, raksasa prasejarah ini akan menyaingi paus sperma.

Para peneliti dari Universitas Zurich menemukan fosil antara tahun 1976 dan 1990 saat memetakan secara geologis di Formasi Kosen. Lebih dari 200 juta tahun yang lalu, lapisan batuan dengan fosil masih menutupi dasar laut. Tetapi dengan pegunungan Alpen yang terlipat, mereka berakhir di ketinggian 2.800 meter.

Tim sekarang telah menentukan bahwa fosil tersebut berasal dari tiga hewan berbeda yang hidup sekitar 205 juta tahun yang lalu. Dari satu ichthyosaurus, vertebra dengan sepuluh fragmen tulang rusuk dipertahankan. Ukuran mereka menunjukkan bahwa reptil itu kemungkinan besar memiliki panjang 20 meter.

Sebaliknya, hanya serangkaian vertebra yang telah digali dari ichthyosaurus kedua. Perbandingan dengan temuan kerangka yang terawetkan lebih baik menunjukkan panjang sekitar 15 m. Baca lebih banyak


Baca juga: Batuan purba menunjukkan bahwa ada kehidupan di Bumi 3,75 miliar tahun yang lalu, jauh lebih awal dari yang kita duga


Kawanan 85.000 gempa bumi di lepas pantai Antartika

Para ilmuwan telah menemukan lebih dari 85.000 gempa bumi pada tahun 2020 di laut dalam di lepas pantai Antartika – menunjukkan bahwa peristiwa semacam itu dapat dipelajari dan dijelaskan dengan sangat rinci bahkan di daerah terpencil dan miskin alat.

Kawanan gempa terdeteksi di gunung berapi Urca laut dalam, yang telah lama tidak aktif. Dipimpin oleh para peneliti dari Pusat Penelitian Geosains Jerman, tim menggabungkan penerapan teknik seismik, geodetik dan penginderaan jauh, untuk menentukan bagaimana pergerakan cepat magma dari mantel bumi di dekat batas kerak hampir ke permukaan menyebabkan gempa swarm. .

READ  Studi menemukan petunjuk baru tentang pembentukan tata surya

Gempa swarm terutama terjadi di daerah vulkanik aktif. Oleh karena itu, diduga pergerakan cairan di kerak bumi menjadi penyebabnya. Orca Marine adalah gunung berapi perisai bawah laut besar yang menjulang sekitar 900 meter di atas dasar laut dan memiliki diameter dasar sekitar 11 kilometer.

Sebelumnya, gempa di wilayah ini tergolong sedang. Namun, pada Agustus 2020, gelombang seismik yang intens dimulai di sana, dengan lebih dari 85.000 gempa bumi dalam waktu setengah tahun. Ini merupakan gangguan seismik terbesar yang pernah tercatat di wilayah tersebut. Baca lebih banyak


Baca juga: Cumi-cumi dapat berubah warna untuk menghindari pemangsa dan para ilmuwan telah melihat galaksi terjauh sejauh ini


Rapat zoom membuat orang kurang kreatif

Sementara pandemi telah mengubah rapat Zoom menjadi normal baru, sebuah studi baru mengungkapkan bahwa diskusi konferensi video menghambat kreativitas dan bahwa pertemuan tatap muka telah menghasilkan lebih banyak ide.

Sebuah tim dari Universitas Stanford dan Universitas Columbia, yang melakukan percobaan laboratorium dan studi lapangan di sebuah perusahaan dengan kantor di seluruh dunia, mengungkapkan bahwa ketergantungan yang besar pada teknologi datang dengan mengorbankan pemikiran kreatif.

Tim telah memulai studi mereka sebelum pandemi ketika manajer perusahaan melaporkan bahwa mereka mengalami kesulitan berinovasi dengan pekerja jarak jauh. Mencurigai bahwa kesulitan dalam mengoordinasikan tim global besar secara online mungkin menjadi penyebabnya, para peneliti merekrut lebih dari 600 sukarelawan yang dipasangkan untuk menangani tugas kreatif baik bersama-sama di ruangan yang sama, atau secara virtual.

Pasangan memiliki waktu lima menit untuk memikirkan penggunaan kreatif Frisbee atau bungkus gelembung dan satu menit untuk memilih ide terbaik mereka. Secara keseluruhan, mereka yang bekerja di Zoom memiliki ide 20 persen lebih sedikit daripada mereka yang bertemu langsung.

READ  Saksikan astronot NASA melakukan perjalanan ruang angkasa kedua mereka pada tahun 2021

Tim kemudian melakukan studi lapangan, di mana peneliti menganalisis ide untuk produk baru yang dibuat oleh 1.490 insinyur untuk perusahaan multinasional. Para insinyur, yang berada di India, Finlandia, Hongaria, Israel, dan Portugal, digabungkan secara acak dan diberi waktu satu jam untuk bertukar pikiran tentang ide produk baik secara langsung atau melalui konferensi video.

Menurut penelitian tersebut, para insinyur menghasilkan lebih banyak ide kreatif saat bekerja tatap muka. Baca lebih banyak


Baca juga: Para ilmuwan telah menemukan fosil burung hantu pemburu harian berusia enam juta tahun di China


Pemanasan global dapat menyebabkan kepunahan massal laut

Para ilmuwan di Universitas Princeton memperkirakan bahwa karena emisi gas rumah kaca terus menghangatkan lautan di dunia, keanekaragaman hayati laut dapat berada di jalur untuk menurun dalam beberapa abad ke depan ke tingkat yang tidak terlihat sejak kepunahan dinosaurus.

Tim memodelkan keanekaragaman hayati laut masa depan di bawah berbagai skenario iklim yang diproyeksikan. Mereka menemukan bahwa jika emisi tidak dibatasi, hilangnya spesies akibat pemanasan dan penipisan oksigen saja dapat mencerminkan dampak signifikan yang telah dialami manusia terhadap keanekaragaman hayati laut sekitar tahun 2100.

Perairan tropis akan mengalami kehilangan keanekaragaman hayati terbesar, sedangkan spesies kutub paling berisiko punah. Namun, studi tersebut menemukan bahwa membalikkan emisi gas rumah kaca dapat mengurangi risiko kepunahan hingga lebih dari 70 persen. Baca lebih banyak

(Diedit oleh: Manoj Ramachandran)


Baca juga: Mengapa ucapan manusia tampak terdistorsi di Mars dan selada untuk membantu astronot mempertahankan massa tulang?


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *