Ilmuwan menemukan basa DNA di meteorit

Akhirnya, semua unit dasar yang disebut “molekul kehidupanditemukan dalam sampel meteorPenemuan para peneliti Jepang mengarah pada pemetaan dua basa DNA, sitosin dan timin.

Ini penting karena lima basa inti (adenin, guanin, sitosin, timin, dan urasil) semuanya membentuk DNA dan RNA. Pada gilirannya, instruksi ini berisi cara membangun dan mengoperasikan setiap makhluk hidup di Bumi.

selebriti publisitas

Sementara penemuan ini mendukung hipotesis panspermia, itu tidak mewakili bukti definitif bahwa kehidupan mungkin ada. Tanah ditanam dari luar angkasa. Oleh karena itu, kita masih tidak dapat menolak teori mapan lainnya di lapangan bahwa kehidupan muncul dari sup prebiotik yang tersedia di awal planet.

Baca juga:

Sekarang, para ilmuwan akan dapat lebih memahami bagaimana kehidupan dimulai di Bumi dan bahkan melakukan eksperimen yang membantu menjawab salah satu pertanyaan utama yang telah diajukan sejauh ini: “Bahan kimia yang tidak hidup bagaimana suatu senyawa mengubah dirinya sendiri dan melahirkan makhluk hidup. makhluk?” Dan

“Ini menambahkan lebih banyak dan lebih banyak potongan; meteorit sekarang mengandung gula dan basa. Sangat menarik untuk melihat kemajuan dalam mensintesis molekul penting untuk biologi dari luar angkasa,” kata Daniel Glavin dari Goddard Space Center. NASADan

Metode analisis baru

Sejauh ini, para ilmuwan yang memeriksa sampel luar angkasa hanya mengidentifikasi tiga dari lima pangkalan nuklir. Itu adalah tim Profesor Hiroshi Naruka dari Universitas Hokkaido yang mampu mengidentifikasi dua lainnya.

DNA dan RNA terdiri dari lima basa inti: adenin, guanin, sitosin, timin, dan urasil. Foto: Enzozo / Shutterstock

Diyakini bahwa sitosin dan timin sebelumnya tidak teridentifikasi karena proses ekstraksi sampel dari meteorit. Dalam percobaan sebelumnya, para peneliti menciptakan sejenis “teh meteor”. Artinya, mereka memasukkan butiran batu ke dalam asam format panas untuk memungkinkan partikel-partikel dikeluarkan dari larutan.

READ  NASA memberikan pembaruan tentang "prioritas pertama" dari ketekunan sejak pendaratan di Mars - Program Eksplorasi Mars NASA

Namun, solusi ini dapat mendistorsi struktur yang lebih tepat dari kedua basa ini.
Kali ini, ilmuwan Jepang menggunakan air dingin untuk mengekstrak senyawa tersebut. Selain itu, mereka menggunakan alat yang mampu melakukan analisis yang lebih sensitif. Artinya, mereka mampu mengidentifikasi molekul yang ada dalam jumlah kecil.

Penelitian ini penting bukan hanya karena melengkapi gambaran molekul yang mungkin telah membentuk awal kehidupan di Bumi. Dengan teknologi ekstraksi baru, para ilmuwan akan dapat lebih efektif mengumpulkan informasi dari meteorit dan asteroid – terutama dari sampel dari Bumi. benoIa berada di atas misi OSIRIS-REx dan diperkirakan akan mencapai Bumi pada 2023.

melalui inovasi teknologi

Sudahkah Anda melihat video baru di Youtube tampilan digital? Berlangganan di saluran!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *