Sebuah studi genetik komprehensif baru menunjukkan bahwa bangun satu jam lebih awal dapat mengurangi risiko seseorang mengalami depresi berat sebesar 23%.

Studi tersebut menunjukkan bahwa jika seseorang yang biasanya tertidur pada jam 1 pagi malah tidur di tengah malam dan tidur dalam jumlah waktu yang sama, mereka dapat mengurangi risikonya sebesar 23 persen; Jika mereka tidur jam 11 malam, mereka bisa memotongnya sekitar 40 persen.

“Kami menemukan bahwa waktu satu jam sebelum tidur dikaitkan dengan risiko depresi yang jauh lebih rendah,” kata peneliti Celine Vetter dari University of Colorado di Boulder.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa paparan cahaya yang lebih besar di siang hari, yang cenderung bangun lebih awal, memicu serangkaian efek hormonal yang dapat memengaruhi suasana hati.

Yang lain mencatat bahwa memiliki jam biologis, atau ritme sirkadian, dengan kepala yang berbeda dari kebanyakan orang dapat membuat frustasi dengan sendirinya.

Untuk penelitian yang dipublikasikan di jurnal JAMA Psychiatry, tim beralih ke data dari perusahaan pengujian DNA dan UK Biobank. Kemudian mereka menggunakan metode yang disebut “pengacakan Mendel,” yang memperkuat asosiasi genetik untuk membantu memecahkan kode sebab dan akibat.

Lebih dari 340 varian genetik umum, termasuk varian dalam apa yang disebut “gen jam” PER2, diketahui memengaruhi pola temporal seseorang, dan gen tersebut secara kolektif menjelaskan 12-42 persen preferensi waktu tidur kita.

Para peneliti mengevaluasi data genetik non-spesifik pada varian hingga 850.000 individu, termasuk data dari 85.000 yang memakai pelacak tidur selama 7 hari dan 250.000 yang mengisi kuesioner preferensi tidur.

Dalam sampel terbesar ini, sekitar sepertiga dari orang yang disurvei mengidentifikasi diri mereka sebagai morning larks, 9 persen adalah burung hantu nokturnal dan sisanya di tengah. Secara umum, rata-rata waktu tidur tengah malam adalah jam 3 pagi, yang berarti mereka tidur jam 11 malam dan bangun jam 6 pagi.

READ  Pangeran Harry mengungkapkan pertengkaran dengan William selama wawancara dengan Oprah

Saat informasi ini tersedia, para peneliti beralih ke sampel berbeda yang mencakup informasi genetik bersama dengan rekam medis, resep dari sumber anonim, dan survei untuk mendiagnosis gangguan depresi mayor.

Dengan menggunakan teknik statistik baru, mereka bertanya-tanya: Apakah mereka yang memiliki varian genetik yang membuat mereka bangun lebih awal juga memiliki risiko lebih rendah untuk mengalami depresi? Studi tersebut menunjukkan bahwa jawabannya adalah ya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *