B1617 menyebar ke seluruh dunia “dengan kecepatan yang mengkhawatirkan”

Menurut penilaian baru oleh para ahli, varian B1617 Covid-19 menyebar ke seluruh dunia dengan “ kecepatan yang menakutkan ” dan dapat memperburuk pandemi, terutama di negara-negara dengan tingkat vaksinasi rendah. Strain B1617 juga telah dilaporkan meningkat pesat dengan kemiringan yang lebih curam daripada banyak varian lainnya dan ini bukan yang terakhir kali virus bermutasi.

“Hal yang menakutkan adalah frekuensi yang tak terbayangkan di mana variabel ini dapat menyebar begitu luas dalam suatu komunitas, seringkali melebihi kemampuan modul pelacakan kontak untuk melacak dan mengisolasi kontak yang terpapar untuk memutus rantai transmisi,” Profesor Tuo Yeik Ying, Dekan College Su Kata Sui Hook Kesehatan Masyarakat di Universitas Nasional Singapura. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, B1617, yang pertama kali terdeteksi di India pada Oktober 2020, kini hadir di lebih dari 50 negara.

Ying menambahkan bahwa dinasti ini memiliki kekuatan yang sangat besar untuk menunjukkan kepada dunia pandemi yang menakutkan dan belum pernah terjadi sebelumnya. Dengan kata sederhana, itu bisa menimbulkan badai pandemi yang lebih menakutkan daripada yang pernah disaksikan dunia sebelumnya. Ini karena strain B1617 telah bermutasi dan menyebar dengan mudah dari orang ke orang dan dapat melemahkan perlindungan yang diberikan oleh vaksin serta infeksi alami, kata para ahli. Mengutip risiko tambahan, Otoritas Kesehatan Dunia menyatakan ketegangan itu sebagai “bentuk keprihatinan global” bulan ini.

Strain pertama yang ditemukan di Wuhan tahun lalu tidak ada artinya jika dibandingkan dengan strain baru (1,5 hingga 2 kali lebih mudah menular). Ada tiga versi B1617 – B16171, B16172 dan B16173. Versi kedua adalah yang paling relevan karena tampaknya menggantikan B16171 dalam kasus domestik selain yang dilaporkan secara global. Laporan itu mengatakan bahwa B16173 edisi ketiga langka. Satu-satunya harapan sejauh ini adalah vaksinasi, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa vaksin Pfizer, Moderna, dan AstraZeneca efektif melawan B1617.

READ  Para ilmuwan mengembangkan gambar 3D pertama dari otak monyet; Menangkap miliaran neuron dalam detail yang belum pernah terjadi sebelumnya | The Weather Channel - Artikel dari The Weather Channel

Tetapi masalahnya adalah kurangnya vaksin dan negara-negara yang tertinggal jauh dalam memvaksinasi semua warganya. “Negara-negara, seperti Thailand, Kamboja, Laos dan Vietnam, lebih rentan karena tingkat vaksinasi yang lebih rendah, membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit serius,” kata Profesor Fisher, kepala Jaringan Siaga dan Respons Global WHO.

Klik di sini untuk mendapatkan film yang direkomendasikan di OTT (Daftar Pembaruan Harian)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *