Sebuah studi baru menunjukkan bahwa usia alam semesta mungkin dua kali lipat dari perkiraan saat ini

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa usia alam semesta mungkin dua kali lipat dari perkiraan saat ini

New Delhi: Usia alam semesta mungkin dua kali lipat perkiraan saat ini, menurut model yang diusulkan oleh sebuah studi baru dari University of Ottawa, Kanada.

kata penulis studi Rajendra Gupta, profesor fisika di perguruan tinggi Universitas Sains.

Tim peneliti mengatakan model mereka menantang model kosmologis arus utama untuk menghitung usia alam semesta kita, yang sebagian besar melibatkan pengukuran waktu yang telah berlalu sejak Big Bang dan mempelajari bintang tertua berdasarkan pergeseran merah cahaya dari galaksi jauh.

Pergeseran merah menunjukkan perpanjangan panjang gelombang cahaya dari galaksi jauh, dan umumnya ditafsirkan sebagai bukti perluasan alam semesta.

Pada tahun 2021, model kosmologis saat ini atau standar, yang disebut model konsensus Lambda-CDM, memperkirakan usia alam semesta kita adalah 13,797 miliar tahun.

Model Lambda-CDM mengasumsikan bahwa alam semesta berasal dari “Big Bang” energi murni, dan sekarang terdiri dari sekitar 5 persen materi biasa, 27 persen materi gelap, dan 68 persen energi gelap.

Namun, penemuan oleh NASA James Webb Space Telescope tentang bukti galaksi “awal” dalam tahap lanjut perkembangan kosmik dan keberadaan bintang seperti Methuselah, salah satu bintang tertua yang diketahui, telah membingungkan banyak ilmuwan.

Galaksi-galaksi ‘awal’ ini, meskipun sangat kecil dan dikatakan hanya ada sekitar 300 juta tahun setelah Big Bang, diamati memiliki tingkat kedewasaan dan massa yang biasanya terkait dengan miliaran tahun evolusi kosmik, yang dikatakan para peneliti dalam hal ini. Hal ini tidak cukup dijelaskan oleh Model Standar.

Teori cahaya lelah, yang diajukan oleh astronom Swiss Fritz Zwicky pada tahun 1929, adalah kelas mekanisme pergeseran merah hipotetis yang diajukan sebagai penjelasan alternatif untuk pergeseran merah cahaya yang teramati dari galaksi-galaksi jauh.

READ  Nyeri punggung bawah dan tenggorokan 'tergores' muncul sebagai gejala omicron

Zwicky menyarankan bahwa pergeseran merah berasal dari foton yang kehilangan energi dengan berinteraksi dengan materi atau foton lain saat mereka menempuh jarak yang sangat jauh melalui alam semesta “statis”. Namun, teorinya juga ditemukan tidak konsisten dengan pengamatan.

Dengan studi yang diterbitkan dalam jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society, Gupta menemukan bahwa “dengan membiarkan teori ini hidup berdampingan dengan (teori) alam semesta yang mengembang, menjadi mungkin untuk menafsirkan kembali pergeseran merah sebagai fenomena hibrid, bukan sekadar karena ekspansi.”

Sejalan dengan ini, Gupta mengusulkan gagasan untuk mengembangkan “coupling invariants”, sebuah gagasan yang awalnya didalilkan oleh Paul Dirac, seorang ahli fisika teoretis Inggris.

Konjugasi konstanta adalah konstanta fisik dasar yang mempengaruhi interaksi material antara partikel subatomik.

Menurut Dirac, konstanta ini mungkin telah berubah dari waktu ke waktu, dan dengan demikian, memungkinkannya berevolusi akan memperpanjang kerangka waktu pembentukan galaksi awal yang diamati oleh teleskop Webb dari beberapa ratus juta tahun menjadi beberapa miliar tahun.

Ini memberikan penjelasan yang lebih layak untuk evolusi tingkat lanjut dan massa yang diamati di galaksi kuno ini, kata studi tersebut.

Lebih lanjut, Gupta menyarankan bahwa interpretasi tradisional tentang “konstanta kosmologis”, yang mewakili energi gelap yang bertanggung jawab atas percepatan perluasan alam semesta, perlu direvisi.

Dia mengatakan modifikasi dalam model kosmologi ini membantu mengatasi teka-teki ukuran galaksi kecil yang diamati di alam semesta awal, memungkinkan pengamatan yang lebih akurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *