Sebuah studi baru mengungkapkan bagaimana gravitasi matahari dan bulan mempengaruhi perilaku tumbuhan dan hewan

Dia menjelaskan bahwa gelombang gravitasi adalah kekuatan yang terlihat dan efektif yang selalu membentuk aktivitas berirama organisme hidup, dan semua makhluk hidup di planet ini telah berevolusi dalam konteks ini.

Para peneliti melakukan meta-analisis data dari tiga kasus yang diterbitkan sebelumnya sebagai bagian dari penelitian. Dalam studi ini, kausalitas gravitasi belum sepenuhnya dieksplorasi. Studi tersebut didasarkan pada aktivitas berenang dari isopoda, krustasea kecil tanpa kulit yang muncul di Bumi setidaknya 300 juta tahun yang lalu; Upaya reproduksi di terumbu karang. Modulasi pertumbuhan pada bibit bunga matahari disimpulkan dari autofluorescence (fluoresensi suatu zat karena energi yang muncul di dalamnya). Para peneliti menganalisis hasil penyelidikan mereka dan data dari literatur.

Galeb mengatakan bahwa pasang surut lokal dan gravitasi cukup untuk mengatur perilaku siklus organisme ini, bahkan tanpa adanya efek berirama lainnya seperti pencahayaan atau suhu. Dia menjelaskan bahwa osilasi gravitasi masih ada, dan dapat mengubah perilaku organisme hidup.

Pola ritmik yang ditunjukkan oleh makhluk hidup sudah dikenal luas dan dipelajari secara ekstensif. Pola termasuk ritme sirkadian, yang terkait dengan siklus siang-malam atau siklus terang-gelap. Studi ini menemukan bahwa bahkan ketika agen cahaya diisolasi dalam kondisi laboratorium, beberapa siklus sirkadian dipertahankan.

Crustacea dan organisme pesisir lainnya menyesuaikan perilaku mereka dalam waktu dengan pasang surut, kata Galeb, dalam siklus sekitar 12,4 jam yang berasal dari dinamika bulan. Ini benar bahkan ketika mereka dibawa ke laboratorium dengan kondisi air yang terkendali dan stabil, katanya. Pola tersebut diamati untuk bertahan selama beberapa hari, sesuai dengan waktu pasang surut di lokasi di mana organisme dikumpulkan di alam.

READ  Ilmuwan Jepang mengatakan bahwa pernapasan dilakukan melalui tikus yang berdiri tegak

Efek gravitasi gabungan Matahari dan Bulan setara dengan sepersejuta gravitasi Bumi. Namun, tidak hanya cukup untuk menyebabkan fluktuasi pasang surut besar-besaran di lautan, sungai, dan danau, tetapi juga untuk memindahkan lempeng tektonik.

Getaran gravitasi ini menyebabkan Large Hadron Collider (LHC), yang dioperasikan oleh European Organization for Nuclear Research (CERN), yang memiliki keliling 27 kilometer, bergeser satu milimeter.

Galley pertama kali mengamati frekuensi siklus percobaan yang melibatkan pendaran diri dengan perkecambahan biji. Perubahan sinyal yang dikumpulkan muncul setiap 12 atau 24 jam, katanya, tetapi berbeda pada setiap tes perkecambahan.

Studi tersebut mengatakan bahwa gelombang gravitasi tidak hanya mempengaruhi organisme hidup yang paling sederhana. Manusia yang berada dalam kegelapan cenderung menciptakan fluktuasi periodik yang berlangsung dari 24,4 hingga 24,8 jam, konsisten dengan siklus bulan. Ditemukan bahwa orang yang menghabiskan waktu lama di gua menunjukkan perilaku ini.

Ini mengontrol pergantian tidur dan terjaga, waktu makan, dan fungsi metabolisme lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *