Studi baru menghapus kehidupan di Venus karena kekurangan air, tetapi Jupiter memiliki potensi

internasional

oi-Madhuri Adnal

|

Diterbitkan: Selasa, 29 Juni 2021, 10:39 [IST]

Washington, 29 Juni: Apakah ada kehidupan di Jupiter dan Venus? Pada hari Senin, sebuah penelitian yang mengukur konsentrasi air di atmosfer Venus menyimpulkan bahwa kehidupan seperti yang kita ketahui tidak mungkin terjadi di antara tetesan asam sulfat yang membentuk langit planet yang terkenal berawan.

Studi baru menghapus kehidupan di Venus karena kekurangan air, tetapi Jupiter memiliki potensi

Pencarian kehidupan di tetangga terdekat kita sejauh ini terbukti tidak membuahkan hasil, meskipun sebuah makalah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2020 menghidupkan kembali harapan di Venus ketika mengklaim telah mendeteksi gas fosfin – yang diketahui diproduksi oleh bakteri di Bumi – di awan planet.

Sejak itu, para penulis mempertanyakan temuan mereka.

Tetapi klaim itu telah mengilhami para ilmuwan yang dipimpin oleh Queen’s University Belfast untuk menguji teori tersebut dari sudut yang berbeda: apakah ada cukup air di atmosfer Venus untuk memungkinkan kehidupan.

Pada tahun 2017, ahli mikrobiologi John Hallsworth menemukan jamur terestrial yang dapat bertahan hidup pada kelembaban relatif 58,5 persen – kondisi terkering di mana aktivitas biologis pernah diukur.

“Kami telah bersandar ke belakang untuk berpendapat bahwa mikroba paling ekstrem dan abadi di Bumi dapat memiliki aktivitas di Venus,” kata Halsworth pada konferensi pers.

Jupiter ‘lebih optimis’

Untuk menghitung konsentrasi air, para ilmuwan menggunakan pengukuran saat ini dari tujuh probe AS dan Soviet dan satu misi orbital yang dikirim ke Venus pada akhir 1970-an dan awal 1980-an.

Chris McKay, seorang ilmuwan planet NASA dan rekan penulis penelitian yang diterbitkan di Nature Astronomy, mencatat bahwa kesimpulan penelitian didasarkan pada pengamatan langsung terbatas yang tersedia, dan karena itu tidak lengkap.

READ  Jus perjalanan ke simulator ruang besar

“Sulit membayangkan bahwa hasilnya akan berubah saat kami melakukan lebih banyak eksplorasi,” kata McKay kepada wartawan.

Tim juga menganalisis pengukuran dari probe yang telah mengunjungi planet lain – dan menemukan jumlah aktivitas air yang tepat untuk mendukung kehidupan di awan Jupiter.

“Hasilnya jauh lebih optimis,” kata McKay.

“Manusia Naga”: Para ilmuwan menemukan tengkorak di Cina, mereka mengatakan spesies manusia baru adalah nenek moyang kita yang paling dekat

“Setidaknya ada lapisan di awan Jupiter di mana kebutuhan air terpenuhi.”

Namun, dia menegaskan, jauh lebih mudah untuk mengesampingkan kehidupan di atmosfer Venus daripada membuktikan kemungkinan adanya kehidupan di awan Jupiter.

“Untuk menunjukkan bahwa lapisan ini layak huni, kita harus memenuhi semua persyaratan kehidupan dan menunjukkan bahwa semuanya terpenuhi,” katanya, seraya menambahkan bahwa mengidentifikasi hal-hal seperti paparan sinar UV dan sumber energi akan memerlukan eksplorasi lebih lanjut.

“Mencari kehidupan”

Tiga misi lagi ke Venus direncanakan sekitar tahun 2030 dan Mackay merasa yakin bahwa mereka akan mengkonfirmasi pengukuran yang digunakan dalam penelitian ini.

Dia juga mengatakan bahwa salah satu misi dapat menjelaskan pertanyaan yang tidak dibahas dalam penelitian saat ini: Mungkinkah kehidupan telah ada di Venus beberapa miliar tahun yang lalu.

“Mungkin ada saat ketika Venus lebih mirip Bumi,” kata McKay.

“Satu misi akan terbang melalui atmosfer dan mengukur jejak gas … yang akan memberi tahu kita banyak tentang sejarah evolusi Venus dan mulai menjawab pertanyaan seperti berapa banyak atmosfer Venus, ke mana perginya, dan apa yang terjadi? “

Penulis penelitian berharap metode mereka untuk menentukan aktivitas air dapat diterapkan ke planet di luar tata surya kita – terutama dengan peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) yang akan datang akhir tahun ini.

READ  SpaceX akan meluncurkan satelit Starlink pertamanya untuk tahun 2021 pada hari Selasa. Berikut cara menontonnya.

Studi tersebut menyimpulkan, “JWST akan dapat mengkarakterisasi fitur atmosfer dari suhu, tekanan, dan kelimpahan air di atmosfer planet ekstrasurya.”

“Ini akan memungkinkan penilaian aktivitas air di atmosfer menggunakan pendekatan kami.”

Cerita pertama kali diterbitkan: Selasa, 29 Juni 2021, 10:39 [IST]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *