Sebuah penelitian baru di Amerika mengklaim bahwa wanita lebih mungkin menjadi mangsa

Patah hati mungkin tampak tragis, tetapi para ilmuwan telah mengeluarkan peringatan tentang sindrom yang terkait dengan sindrom yang sama yang telah meningkat untuk sementara waktu bahkan sebelum pandemi. Studi yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association, mengungkapkan bahwa sindrom patah hati yang juga disebut “takotsubo” terutama menargetkan wanita paruh baya dan lanjut usia. Meskipun tingginya insiden infeksi sindrom patah hatiNamun, para ahli kesehatan tetap tidak mengerti tentang penyebab dan pengobatan potensial.

Apa itu sindrom patah hati?

Sindrom patah hati umumnya diidentifikasi di antara orang-orang yang menunjukkan tonjolan di ventrikel kiri jantung mereka ketika mereka menjalani ekokardiogram. Orang dengan sindrom ini mungkin mengalami gejala seperti serangan jantung, termasuk nyeri dada dan kesulitan bernapas, tetapi ini tidak terkait dengan masalah seperti penyumbatan arteri.

Sebuah laporan oleh Jerusalem Post mengungkapkan bahwa cacat jantung ini pertama kali dijelaskan di Jepang dan bahwa kata “takotsubo” berasal dari wadah yang digunakan untuk menyimpan gurita dan menyerupai jantung yang buncit. Mengutip penulis studi senior Dr. Susan Cheng, Science Times melaporkan bahwa kasus ini menunjukkan bagaimana sistem saraf dan otak merespons berbagai tekanan, yang cenderung menyebabkan lebih banyak kerusakan segera setelah usia paruh baya.

Wanita lebih cenderung memiliki sindrom ini daripada pria

Berjudul “Tren berdasarkan jenis kelamin dan usia dalam kejadian sindrom takotsubo di Amerika Serikat,” penelitian tersebut menunjukkan bahwa wanita berusia 50 hingga 75 tahun lebih mungkin memiliki sindrom tersebut daripada kelompok usia lainnya. Meskipun kelompok usia lain sendiri tidak aman karena wanita secara keseluruhan lebih mungkin mengembangkan sindrom patah hati daripada pria.

READ  Astronom India telah menemukan superstar langka yang dapat membantu menyelidiki misteri alam semesta awal: The Tribune India

Menurut Jerusalem Post, para ahli studi memeriksa lebih dari 130.000 kasus sindrom tersebut dan menemukan bahwa 88% kasus didokumentasikan di kalangan wanita. Lebih buruk lagi, peningkatan tahunan dalam kasus tercatat, dengan 128 kasus tercatat di usia paruh baya, 96 kasus di antara orang tua dan 15 kasus di antara wanita muda dari setiap juta.

Sebaliknya, peningkatan sindrom patah hati dilaporkan di antara laki-laki tetapi jauh lebih rendah daripada jumlah di antara laki-laki. Mengingat peningkatan tersebut, penelitian tersebut menduga bahwa wanita menjadi lebih rentan terhadap sindrom tersebut sebagai akibat dari peningkatan stres dan tantangan selama pandemi.

Foto: Unsplash

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *