Parker Solar Probe mendeteksi sinyal radio dari atmosfer Venus

Pesawat ruang angkasa NASA terbang dekat Venus musim panas lalu dan mendeteksi sinyal radio alami dari kembaran Bumi. Sinyal ini mengungkapkan bahwa wahana tersebut telah melewati atmosfer atas Venus, mengumpulkan pengukuran langsung pertamanya dalam hampir 30 tahun.

Para ilmuwan terkejut menemukan bahwa atmosfer Venus terlihat sangat berbeda sekarang, dan mereka mempublikasikan temuan mereka di jurnal tersebut pada hari Senin Surat Penelitian Geofisika.

Misi matahari, yang diluncurkan pada 2018, bertujuan untuk mempelajari matahari dan mengungkap beberapa misterinya. Wahana itu akan melakukan perjalanan melalui atmosfer Matahari selama tujuh tahun dan bergerak lebih dekat ke permukaan bintang kita daripada pesawat ruang angkasa mana pun sebelumnya.

Venus berperan penting dalam keberhasilan penyelidikan. Pesawat ruang angkasa menggunakan gravitasi Venus saat mengayun mengelilingi planet, yang disebut bantuan gravitasi, untuk membantu membengkokkan orbit probe dan membawanya lebih dekat ke matahari.

Dalam salah satu penerbangan ke Venus pada 11 Juli 2020, penyelidikan mengumpulkan bukti bahwa atmosfer bagian atas Venus sedang mengalami beberapa perubahan tidak biasa yang dipengaruhi oleh siklus matahari, atau siklus aktivitas matahari selama 11 tahun.

Pesawat ruang angkasa itu juga menangkap foto luar biasa yang menunjukkan sisi tak terduga dari tetangga planet kita. Ini adalah bantuan gravitasi ketiga Venus untuk wahana penjelajah matahari Parker. Selama penerbangan, wahana itu mencapai jarak 517 mil (833 kilometer) dari permukaan planet.

Informasi yang dikumpulkan Parker sejauh ini tentang Venus membantu para ilmuwan memahami mengapa Venus berbeda dari Bumi, meskipun planet-planet itu sering disebut kembar.

Kedua planet itu berbatu dan ukurannya serupa, tetapi terjadi sesuatu yang menyebabkan Bumi dan Venus berevolusi secara berbeda. Tidak seperti Bumi, Venus tidak memiliki medan magnet. Permukaannya yang tidak ramah memiliki suhu tahan api yang dapat melarutkan timbal.

Misi NASA untuk menyentuh matahari mengungkap misteri bintang kita

Upaya untuk mempelajari Venus menggunakan pesawat ruang angkasa itu sulit, karena ia hanya dapat bertahan paling lama beberapa jam jika ia mencoba untuk turun ke permukaan. Misi sebelumnya untuk menjelajahi Venus termasuk Pioneer Venus Orbiter NASA dari 1978 hingga 1992 dan Venus Express Badan Antariksa Eropa dari 2005 hingga 2014, keduanya mengorbit planet ini.

READ  Para astronom melihat kematian galaksi yang jauh untuk pertama kalinya

Tetapi memahami mengapa Venus berubah seperti ini dapat membantu para ilmuwan menentukan mengapa beberapa planet mirip Bumi tampak layak huni sementara yang lain tidak.

Selama perjalanan ketiga Venus, instrumen Parker Solar Probe FIELDS, yang mengukur medan listrik dan magnet di atmosfer matahari, mendeteksi sinyal radio frekuensi rendah yang alami. Ini muncul sebagai “cemberut” pada data dari ladang.

Parker Solar Probe mengirimkan gambar dari orbitnya mengelilingi matahari

“Saya sangat senang mendapatkan data baru dari Venus,” kata Glenn Collinson, penulis utama studi dan mitra penelitian di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, dalam sebuah pernyataan. “Untuk melihat Venus sekarang, ini semua tentang kilasan kecil ini.”

Collinson, seorang ahli Venus yang telah mempelajari data dari misi sebelumnya ke planet ini, mengira sinyal itu sudah tidak asing lagi. Dia sebelumnya bekerja pada pengorbit Galileo, yang mempelajari Jupiter dan bulan-bulannya dari 1995 hingga 2003.

Collinson mencatat bahwa jenis kerutan ini muncul pada data Galileo saat pesawat ruang angkasa melewati ionosfer bulan Jupiter.

Baik Bumi dan Venus mengandung ionosfer, atau lapisan gas bermuatan listrik, di tepi atas atmosfer. Plasma ini memancarkan gelombang radio alami yang dapat ditangkap oleh instrumen seperti Parker FIELDS.

Collinson dan koleganya menyadari bahwa wahana tersebut telah menyentuh atmosfer bagian atas Venus selama penerbangannya pada Juli 2020. Sinyal radio yang ditangkap oleh FIELDS membantu peneliti menghitung kepadatan ionosfer Venus. Terakhir kali tim peneliti memiliki akses ke jenis data ini, data tersebut dikumpulkan oleh Pioneer Venus Orbiter pada tahun 1992.

Pada saat itu, matahari mendekati maksimum matahari, atau aktivitas puncaknya, selama siklus matahari.

Venus tidak layak huni - dan bisa jadi itu sepenuhnya salah Jupiter

Selama penerbangan di bulan Juli setelah hampir 30 tahun, data dikumpulkan di ionosfer enam bulan setelah minimum matahari.

READ  Penanak telur seharga $ 30 telah mengubah cara saya menyantap sarapan selamanya

Perbandingan data mengungkapkan sesuatu yang telah lama dicurigai para ilmuwan: Ionosfer Venus berubah sebagai respons terhadap aktivitas matahari sepanjang siklus tata surya.

Para peneliti menentukan bahwa ionosfer merah muda jauh lebih tipis selama matahari minimum daripada saat maksimum.

“Ketika beberapa misi mengkonfirmasi hasil yang sama, satu demi satu, ini memberi Anda banyak keyakinan bahwa mitigasinya nyata,” kata rekan penulis studi Robin Ramstad, seorang peneliti postdoctoral di Laboratory of Atmospheric and Space Physics di Universitas tersebut. dari Colorado. Boulder dalam sebuah pernyataan.

Penemuan gila kami menunjukkan kehidupan di Venus

Memahami cara Venus merespons perubahan yang dialami Matahari dapat membantu para ilmuwan menemukan bagaimana planet itu berevolusi. Ionosfer membocorkan gas energik ke luar angkasa, menandakan bahwa atmosfernya telah berubah seiring waktu.

“Tujuan terbang di dekat Venus adalah untuk memperlambat pesawat ruang angkasa sehingga probe matahari Parker bisa menyelam di dekat matahari,” kata Noor Al-Rawafi, ilmuwan proyek Parker Solar Probe di Johns Hopkins Applied Physics Laboratory, dalam sebuah pernyataan. “Tapi kami tidak akan melewatkan kesempatan untuk mengumpulkan data ilmiah dan memberikan wawasan unik tentang planet misterius seperti Venus.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *