Penjelasan: 3 astronot diparkir dengan aman, China mendorong supremasi di luar angkasa

Dalam misi luar angkasa berawak terpanjang hingga saat ini dan yang pertama dalam hampir lima tahun, China telah mengirim tiga astronot ke orbit untuk mulai menempati stasiun luar angkasa barunya.

Ni Haisheng, Liu Beoming, dan Tang Hongbo akan menghabiskan tiga bulan di atas modul Tianhe, 380 kilometer (236 mil) di atas Bumi.

Para kru berhasil merapat dengan stasiun luar angkasa tujuh jam setelah kapsul Shenzhou-12 lepas landas dengan roket Long March 2F pada 17 Juni pukul 09.22 waktu Beijing (1.22 pagi GMT).

Tujuan utama Komandan Haisheng dan timnya adalah mengoperasikan unit Tianhe seberat 22,5 ton. “Kami perlu membangun rumah baru kami di luar angkasa dan menguji serangkaian teknologi baru. Jadi, tugas ini menantang dan menantang… Dengan kami bertiga bekerja sama secara erat, dan melakukan operasi yang komprehensif dan teliti, kami dapat mengatasi tantangan kami …,” katanya seperti dikutip BBC sebelum peluncuran.

Ini adalah komponen pertama dan penting dari pos terdepan seberat hampir 70 ton, yang menampung tempat tinggal, laboratorium sains, dan bahkan teleskop kelas Hubble.

Ambisi luar angkasa Cina

China telah menggelontorkan dana yang signifikan ke dalam upaya luar angkasanya dalam beberapa tahun terakhir. Dalam enam bulan terakhir, negara tersebut telah mengembalikan sampel batuan dan tanah dari Bulan ke Bumi, dan mendaratkan robot beroda enam di Mars. China mencapai tonggak sejarah lain pada tahun 2019 dengan mengirimkan penjelajah tak berawak ke sisi jauh bulan, negara pertama yang melakukannya.

Dan sejauh menyangkut stasiun luar angkasa, dia harus melakukannya sendiri karena dia dikeluarkan dari proyek ISS, menurut laporan BBC.

Amerika Serikat, yang memimpin kemitraan proyek dengan Rusia, Eropa, Kanada, dan Jepang, tidak akan bekerja sama dengan China.

READ  Teleskop Luar Angkasa Spitzer NASA menangkap wilayah pembentuk bintang yang mirip dengan gambar Godzilla

China ingin mengizinkan campur tangan asing di stasiunnya. Sudah ada spektrometer teleskopik yang dikembangkan oleh India di sisi luar stasiun untuk mempelajari emisi ultraviolet yang berasal dari luar angkasa, misalnya dari bintang yang meledak.

Ji Qiming dari Badan Penerbangan Antariksa Manusia China mengatakan kepada BBC bahwa kerja sama semacam itu selalu disambut baik. “Diyakini bahwa dalam waktu dekat, setelah selesainya stasiun luar angkasa China, kita akan melihat astronot China dan asing terbang dan bekerja sama,” kata Ji, asisten direktur badan antariksa tersebut.

Selain itu, Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA) bekerja sama dengan mitranya dari Rusia dalam menerbitkan peta jalan, Stasiun Penelitian Bulan Internasional dan panduan kemitraan, mengundang semua negara dan organisasi yang tertarik untuk bergabung dengan proyek tersebut, Global Times melaporkan.

Siapa yang juga memiliki stasiun luar angkasa?

Saat ini, ada satu Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), sebuah proyek multi-negara yang konstruksi utamanya selesai antara tahun 1998 dan 2011, meskipun terus berkembang untuk memasukkan misi dan eksperimen baru, menurut Space.com.

Stasiun Luar Angkasa Internasional mencakup kontribusi dari 15 negara, dengan NASA AS, Roscosmos Rusia, dan Badan Antariksa Eropa (ESA) menjadi mitra utama yang menyumbang sebagian besar dana. Dua mitra lainnya adalah Japan Aerospace Exploration Agency dan Canadian Space Agency.

Amerika Serikat dan Rusia termasuk di antara negara-negara terbesar yang berpartisipasi dalam kunjungan stasiun tersebut.

Saat ini, stasiun luar angkasa akan beroperasi setidaknya hingga 2024, karena mitra membahas kemungkinan perpanjangan hingga 2028, menurut laporan Space.com.

Awak di Stasiun Luar Angkasa Internasional dibantu oleh Pusat Kontrol Misi di Houston (AS) dan Moskow (Rusia), dan Pusat Kontrol Muatan di Huntsville, Alabama (AS).

READ  Visi Sherlock tentang produk organik di dalam area goresan Garde

Stasiun luar angkasa mengorbit Bumi setiap 90 menit dengan kecepatan 28.000 km/jam. Tetapi sebagai tanda bahwa ia mungkin menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2025, Badan Antariksa Rusia mengumumkan pada bulan April bahwa pekerjaan telah dimulai di stasiun ruang angkasanya sendiri.

Badan antariksa Rusia Roscosmos mengatakan bahwa perjanjiannya dengan mitra internasional akan berakhir pada 2024.

Menurut laporan BBC lainnya, keputusan tentang masa depan ISS akan dibuat selanjutnya berdasarkan kondisi unit teknisnya dan rencana Rusia untuk stasiun layanan orbitnya.

Di mana India?

Ada rencana, tetapi keputusan itu tidak dibuat sampai setelah misi berawak pertama India, Gaganyaan, pada 2022. Ini diumumkan oleh kepala Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) K. Sivan pada 2019.

“Kami ingin stasiun luar angkasa terpisah. Kami akan meluncurkan unit kecil untuk eksperimen gayaberat mikro…” katanya.

Dr. Sevan mengatakan stasiun ruang angkasa yang diusulkan akan berbobot 20 ton dan astronot akan dapat tinggal di fasilitas itu selama 15-20 hari. Stasiun tersebut akan ditempatkan pada orbit 400 km di atas Bumi. “Kerangka waktu peluncuran adalah lima sampai tujuh tahun setelah Jaganyan,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *