Penyelidikan China membuat penemuan air yang mengejutkan di lokasi pendaratan Mars

Zhurong mendarat di dataran besar di belahan utara Mars yang disebut Utopia Planitia pada 15 Mei 2021 – di mana Pendarat Viking 2 NASA Mendarat pada tahun 1976.

Misi utama kendaraan tersebut, yang berlangsung selama tiga bulan, adalah mencari tanda-tanda kehidupan purba. Dia memeriksa mineral, ekologi, dan distribusi air dan es di dataran tersebut, yang merupakan bagian dari cekungan tumbukan terbesar di dataran rendah utara Mars. Pesawat terus mengeksplorasi lokasi pendaratan dan mengirimkan informasi kembali ke pengorbit, Tianwen-1, yang mengorbit planet.

Data kembali dari survei pendahuluan rover dari cekungan menunjukkan bahwa Utopia Planitia Basin berisi air pada saat banyak ilmuwan percaya Mars kering dan dingin.

Sebuah studi rinci dari temuan, diterbitkan Rabu di jurnal kemajuan ilmu pengetahuan.

mengubah planet

Mars hangat dan lembab miliaran tahun yang lalu, tetapi sesuatu berubah dan menjadikan planet ini gurun yang gersang dan beku seperti sekarang ini. Planet Merah memasuki periode ini selama apa yang disebut zaman Amazon, yang dimulai sekitar 3 miliar tahun yang lalu dan masih berlangsung.

“Yang paling penting dan baru adalah kami menemukan mineral basah di lokasi pendaratan yang berdiri di medan Amazon muda, dan mineral basah ini (indikator) aktivitas akuatik seperti aktivitas (air tanah),” kata penulis utama studi Yang Yang . Liu, seorang peneliti di State Key Laboratory of Space Weather dari Chinese Academy of Sciences dan Academy’s Center for Excellence in Comparative Planetary Science.

Para peneliti menganalisis data rover Zhurong tentang sedimen dan mineral di cekungan serta analisis yang dilakukan oleh beberapa instrumen rover di sekitarnya. Mereka menemukan silika dan sulfat terhidrasi, mirip dengan mineral basah yang telah ditemukan Melalui misi lain mempelajari berbagai wilayah Planet Merah.

Penjelajah Zhurong menatap kapal pendaratnya sambil memberikan pemandangan lokasi pendaratan.

Mineral terkandung di dalam batuan berwarna cerah, dengan warna yang membantu menampilkan komposisinya. Para peneliti menentukan bahwa batuan di lokasi pendaratan ini membentuk lapisan kerak yang keras. Stratifikasi jenis ini dapat terbentuk ketika sejumlah besar air, baik air tanah yang naik atau pencairan di bawah permukaan, mengubah tanah menjadi kerak yang keras setelah air menguap.

& # 39;  air dalam jumlah besar & # 39;  Ditemukan di Mars & # 39;  Versi besar dari Grand Canyon

Penemuan lapisan kerak yang keras ini, yang lebih tebal dari kerak keras yang kemungkinan terbentuk oleh uap air atmosfer yang ditemukan di lokasi pendaratan Mars lainnya, menunjukkan bahwa Utopia Planitia memiliki siklus air yang lebih aktif puluhan juta tahun yang lalu daripada yang diperkirakan para ilmuwan .

READ  Hampir 500 bintang di Bima Sakti sebenarnya adalah satu keluarga

Ini menambah banyak bukti yang ditemukan oleh misi Mars bahwa Planet Merah telah melalui siklus basah, hangat, kering, dan dingin, daripada memicu satu perubahan iklim yang dramatis. Pasang surut iklim ini mungkin merupakan hasil dari gunung berapi aktif atau pengaruh dari benda langit lainnya, kata Yang.

eksplorasi bahan bakar

China baru saja menjadi negara kedua yang mengendarai rover di Mars

Penemuan ini mengejutkan para peneliti karena pengamatan orbital sebelumnya tidak mengungkapkan jejak mineral basah di lokasi pendaratan. Inilah mengapa eksplorasi rover sangat penting, kata Yang.

Utopia Planitia telah menarik bagi para sarjana karena beberapa berspekulasi bahwa daerah tersebut pernah menjadi tuan rumah lautan.

Jadi penemuan logam basah (nya) Indikator penting dari sejarah geologis dan hidrologis wilayah tersebut dan evolusi iklim Mars.”

Yang mengatakan dia berharap rover dapat menganalisis lapisan kawah di dataran untuk menemukan lebih banyak wawasan tentang sejarah perairan di kawasan itu.

Perspektif ini menunjukkan pelindung panas yang diabaikan kapal pendarat di latar belakang lokasi pendaratan.

Temuan ini juga menunjukkan bahwa mungkin ada “penyimpanan besar” air dalam mineral terhidrasi atau bahkan es tanah, yang dapat digunakan oleh penjelajah manusia di masa depan selama misi berawak ke Mars.

“Salah satu sumber daya terpenting bagi penjelajah manusia adalah air,” kata Yang. “Mineral basah, yang mengandung air kerangka, dan es tanah dapat digunakan sebagai sumber air penting di Mars.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *