sampah luar angkasa | penyematan tweet

Ruang telah menjadi tumpukan sampah.

Menurut NASA, ada lebih dari 27.000 keping puing luar angkasa yang lebih besar dari ukuran bola lunak yang saat ini mengorbit Bumi, dan mereka bergerak dengan kecepatan hingga 17.500 mil per jam, yang merupakan kecepatan yang cukup untuk kepingan kecil untuk merusak satelit. atau pesawat ruang angkasa seperti meriam intergalaksi.

Dengan demikian, membersihkan ruang yang tidak diinginkan ini akan menjadi tugas penting jika lembaga ingin meluncurkan lebih banyak roket dan satelit ke orbit. Profesor teknik mesin Universitas Utah Jake J. Abbott memimpin tim peneliti yang telah menemukan cara untuk memanipulasi puing-puing orbit menggunakan magnet yang berputar. Dengan teknologi ini, suatu hari robot dapat dengan lembut melakukan manuver memo ke orbit yang membusuk atau menggali ke luar angkasa tanpa benar-benar menyentuhnya, atau mereka dapat memperbaiki benda yang rusak untuk memperpanjang umurnya.

Penelitian mereka dirinci dalam makalah, “Skillful Magnetic Manipulation of Conductive Non-magnetic Objects,” yang diterbitkan bulan ini di jurnal Science. sifat pemarah. Rekan penulis adalah mahasiswa pascasarjana U Lan Pham, Griffin Tabor, Ashkan Pourkand, mantan mahasiswa pascasarjana Jacob LB Aman, dan asisten profesor di U College of Computing Tucker Hermans. Anda dapat membaca Salinan makalah ada di sini.

Konsepnya melibatkan memindahkan benda logam non-magnetik di ruang angkasa menggunakan magnet yang berputar. Ketika puing-puing logam terkena medan magnet yang berubah, elektron di dalam logam berputar dalam cincin melingkar, “seperti cangkir kopi Anda melayang dan berputar,” kata Abbott.

Proses ini mengubah puing-puing menjadi elektromagnet yang pada dasarnya menghasilkan torsi dan gaya, memungkinkan Anda mengontrol ke mana puing-puing itu pergi tanpa benar-benar menangkapnya.

READ  Jus perjalanan ke simulator ruang besar

Meskipun gagasan menggunakan jenis arus magnet ini untuk memanipulasi objek di luar angkasa bukanlah hal baru, apa yang ditemukan Abbott dan timnya adalah bahwa menggunakan beberapa sumber medan magnet secara terkoordinasi memungkinkan mereka untuk memindahkan objek dalam enam derajat gerakan, termasuk memutar mereka. Sebelumnya, hanya diketahui cara menggerakkannya dengan satu derajat gerakan, seperti mendorongnya saja.

“Apa yang ingin kami lakukan adalah memanipulasi benda itu, tidak hanya mendorongnya tetapi benar-benar memanipulasinya seperti yang Anda lakukan di lapangan,” katanya. “Bentuk manipulasi pintar ini belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dengan pengetahuan baru ini, para ilmuwan, misalnya, dapat mencegah satelit yang rusak dari rotasi yang tidak terkendali untuk memperbaikinya, sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan.

“Anda harus mengambil objek gila yang mengambang di luar angkasa ini, dan Anda harus meletakkannya di posisi yang dapat dimanipulasi dengan lengan robot,” kata Abbott. “Tapi jika tidak terkendali, Anda bisa mematahkan lengan robot saat melakukannya, yang bisa membuat lebih banyak puing.”

Metode ini juga memungkinkan para ilmuwan untuk memanipulasi objek yang sangat rapuh. Sementara lengan robot dapat merusak sesuatu karena cakarnya memberikan gaya pada bagiannya, magnet ini akan memberikan gaya yang lebih ringan ke seluruh tubuh sehingga tidak ada satu bagian pun yang rusak.

Untuk menguji penelitian mereka, tim menggunakan serangkaian magnet untuk menggerakkan bola tembaga di atas rakit plastik di tangki air (cara terbaik untuk mensimulasikan objek yang bergerak lambat dalam gayaberat mikro). Magnet menggerakkan bola tidak hanya dalam bujur sangkar, tetapi juga memutar bola.

Proses yang baru ditemukan ini dapat digunakan dengan magnet berputar pada lengan robot, magnet statis yang menghasilkan medan magnet berputar, atau elektromagnet superkonduktor seperti yang digunakan dalam pemindai MRI, kata Abbott.

READ  Para ilmuwan mencoba mengubah tanaman yang dapat dimakan menjadi vaksin

Abbott percaya bahwa prinsip memanipulasi benda logam non-magnetik dengan magnet juga dapat memiliki aplikasi di luar menghilangkan puing-puing luar angkasa.

“Saya mulai membuka pikiran terhadap potensi aplikasi yang ada,” ujarnya. “Kami memiliki cara baru untuk menerapkan gaya pada objek untuk penyelarasan yang tepat tanpa menyentuhnya.”

Namun untuk saat ini, ide tersebut bisa segera diterapkan untuk membantu menyelesaikan masalah sampah antariksa yang mengorbit Bumi.

NASA melacak ribuan puing luar angkasa dengan cara yang sama seperti pengontrol lalu lintas udara melacak pesawat. Anda harus tahu di mana mereka berada karena Anda mungkin tidak sengaja menabrak mereka,” kata Abbott. “Pemerintah AS dan pemerintah dunia mengetahui masalah ini karena semakin banyak hal ini menumpuk setiap hari.”

Untuk mengetahui gambaran lebih rinci tentang penelitian ini, klik disini. mendengar sifat pemarah Podcast menunjukkan Abbott berbicara tentang proyek, klik disini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *