CanIndia News – COVID-19 dapat menginfeksi telinga bagian dalam, memengaruhi pendengaran dan keseimbangan: belajar

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19, dapat menginfeksi sel-sel telinga bagian dalam termasuk sel-sel rambut, yang penting untuk pendengaran dan keseimbangan.

Beberapa pasien Covid-19 telah melaporkan gejala yang mempengaruhi telinga, termasuk gangguan pendengaran dan tinnitus. Pusing dan masalah keseimbangan juga dapat terjadi, menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 mungkin dapat menginfeksi telinga bagian dalam.

Sementara penelitian ini sangat menyarankan bahwa Covid dapat menyebabkan masalah pendengaran dan keseimbangan, proporsi keseluruhan pasien Covid yang memiliki masalah terkait telinga tidak diketahui, kata tim yang dipimpin oleh para peneliti MIT.

Untuk penelitian yang dipublikasikan di Communications Medicine, tim menciptakan model sel dengan mengambil sel kulit manusia dan mengubahnya menjadi sel induk berpotensi majemuk yang diinduksi. Selanjutnya, mereka mampu merangsang sel-sel tersebut untuk berdiferensiasi menjadi beberapa jenis sel yang ditemukan di telinga bagian dalam: sel rambut, sel pendukung, serabut saraf, dan sel Schwann, yang mengisolasi neuron.

Selain itu, para peneliti juga dapat memperoleh sampel jaringan dari telinga bagian dalam, yang bila dikombinasikan dengan model seluler yang diturunkan dari sel punca, menunjukkan bahwa jenis sel tertentu – sel rambut dan sel Schwann – mengekspresikan protein yang diperlukan untuk masuknya SARS-CoV. .2 ke sel.

Protein ini termasuk reseptor ACE2, yang ditemukan pada permukaan sel, dua enzim yang disebut serin protein-2 dan furin dan protease membran, yang membantu virus berintegrasi dengan sel inang, kata Lee Jerk, profesor teknik medis dan sains MIT.

Para peneliti kemudian menunjukkan bahwa virus dapat menginfeksi telinga bagian dalam, khususnya sel-sel rambut dan, pada tingkat lebih rendah, sel Schwann. Mereka menemukan bahwa tipe sel lain dalam model mereka tidak rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2.

READ  Earth to Voyager 2: Setelah setahun dalam kegelapan, kami dapat berbicara dengan Anda lagi

Sel-sel rambut manusia yang dipelajari para peneliti adalah sel-sel rambut vestibular, yang terlibat dalam merasakan gerakan kepala dan menjaga keseimbangan. Sel rambut koklea, yang terlibat dalam pendengaran, sulit diperoleh atau diproduksi dalam model seluler. Namun, para peneliti menunjukkan bahwa sel-sel rambut koklea dari tikus juga mengandung protein yang memungkinkan masuknya SARS-CoV-2.

Pola infeksi yang ditemukan para peneliti dalam sampel jaringan mereka tampaknya konsisten dengan gejala yang diamati pada sekelompok 10 pasien Covid-19 yang melaporkan gejala terkait telinga setelah infeksi. Sembilan dari pasien ini mengalami tinnitus, dan enam dari pasien vertigo mengalami gangguan pendengaran ringan hingga berat.

Kerusakan sel rambut koklea, yang dapat menyebabkan gangguan pendengaran, biasanya dinilai dengan mengukur emisi akustik – suara yang dibuat oleh sel-sel rambut sensorik saat mereka merespons rangsangan pendengaran. Dari enam pasien Covid-19 dalam penelitian yang menjalani tes ini, semuanya memiliki emisi akustik yang berkurang atau tidak sama sekali.

– Jans

rvt / vd

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *