Rusia sedang mengerjakan misi solo Mars setelah Eropa membekukan proyek bersama – Interfax

Rusia sedang mengerjakan misi solo Mars setelah Eropa membekukan proyek bersama – Interfax

Rusia akan mulai bekerja pada misi Mars mengingat bahwa Badan Antariksa Eropa (ESA) telah menangguhkan proyek bersama setelah invasi Ukraina, kantor berita Interfax mengutip seorang pejabat senior mengatakan pada hari Jumat. Badan Antariksa Eropa mengumumkan pada hari Kamis bahwa tidak mungkin untuk melanjutkan kerja sama dengan Rusia dalam misi ExoMars. Sebuah roket Rusia akan membawa penjelajah buatan Eropa ke Mars akhir tahun ini.

“Dalam waktu dekat, kami akan mulai mengerjakan misi ke Mars,” kata Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Rusia Roscosmos. Dia dikutip oleh Interfax mengatakan bahwa dia tidak berpikir perlunya rover karena unit pendaratan saat ini di Rusia, yang dirancang untuk mengangkut rover, akan dapat melakukan pekerjaan ilmiah yang diperlukan.

Rogozin mengatakan ada “keraguan tinggi” tentang apa yang bisa dilakukan Badan Antariksa Eropa tanpa Rusia, yang sudah memiliki rudal, situs peluncuran, dan modul pendaratan. Dia mengatakan ESA akan membutuhkan setidaknya enam tahun untuk mengembangkan modulnya sendiri. Menanggapi sanksi, Roscosmos telah menangguhkan kerja sama dengan Eropa dalam peluncuran luar angkasa dan mengumumkan bahwa mereka akan berhenti memasok mesin roket ke Amerika Serikat.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

About The Author

READ  Cara-cara baru untuk "bersantai" dengan partikel semu yang eksotis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *