Roket Artemis 1 Mega Moon NASA diluncurkan untuk pertama kalinya Jumat |  The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Roket Artemis 1 Mega Moon NASA diluncurkan untuk pertama kalinya Jumat | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Roket bulan SLS 1 Mega SLS dari NASA memulai debutnya.  (Eans)

Roket bulan SLS 1 Mega SLS dari NASA memulai debutnya.

(Eans)

Roket bulan raksasa Artemis 1 NASA diluncurkan untuk pertama kalinya pada hari Jumat, dan melanjutkan perjalanannya ke landasan peluncuran, kata pejabat badan antariksa AS.

Roket dan pesawat ruang angkasa untuk misi Artemis I NASA disimpan di Vehicle Assembly Building (VAB) dari Kennedy Space Center, dalam perjalanan untuk meluncurkan Kompleks 39B untuk tes latihan.

Gabungan SLS dan Orion dilemparkan di atas crawler 6,6 juta pound.

Penerbangan, yang diperkirakan akan memakan waktu antara enam dan 12 jam, dimulai sekitar pukul 17:45 ET, dan kapal penjelajah akan perlahan bergerak selama perjalanan ke platform dengan kecepatan tertinggi 0,82 mil per jam, kata NASA.

Roket bulan akan melakukan jeda yang direncanakan yang akan memungkinkan tim untuk memposisikan ulang lengan akses kru sebelum melanjutkan ke landasan peluncuran.

“Hadirin sekalian, roket paling kuat yang pernah diluncurkan dunia ada di sini,” kata Administrator NASA Bill Nelson saat siaran langsung peluncuran.

“Dia kembali ke Bulan dan kemudian ke Mars! Hari ini, generasi baru – bukan generasi Apollo, tetapi generasi Artemis – sedang bersiap untuk mencapai ketinggian baru.”

“Program Artemis NASA akan membuka jalan bagi lompatan raksasa umat manusia – misi masa depan ke Mars,” tambah Nelson. “Tidak ada keraguan bahwa kita berada di zaman keemasan eksplorasi ruang angkasa manusia, eksplorasi ruang angkasa, dan kreativitas. Dan semuanya dimulai dengan Artemis 1.”

Setelah tiba di platform, NASA mengatakan, para insinyur akan mempersiapkan roket dan pesawat ruang angkasa Orion Integrated untuk latihan uji kritis yang mencakup memuat semua jenis bahan bakar.

Latihan akan menunjukkan kemampuan tim untuk memuat lebih dari 700.000 galon propelan kriogenik atau ultra-dingin ke dalam roket di landasan peluncuran, berlatih setiap tahap hitungan mundur peluncuran, dan menguras bahan bakar untuk menunjukkan berdiri dengan aman saat peluncuran. percobaan.

Tes tersebut akan menjadi puncak dari perakitan dan pengujian selama berbulan-bulan untuk SLS dan Orion, persiapan oleh tim kontrol peluncuran dan teknik, dan menyiapkan panggung untuk peluncuran pertama Artemis.

Artemis 1 saat ini dijadwalkan rilis paling lambat akhir Mei 2022.

Misi Artemis I tak berawak adalah penerbangan pertama roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion bersama-sama. Misi masa depan akan mengirim orang untuk bekerja di orbit bulan dan di permukaan bulan.

Melalui misi Artemis, NASA akan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan dan melakukan eksplorasi jangka panjang sebagai persiapan misi ke Mars. SLS dan Orion, bersama dengan sistem pendaratan manusia komersial dan portal yang mengorbit bulan, adalah tulang punggung eksplorasi luar angkasa NASA.

**

Artikel di atas diterbitkan dari kantor berita dengan sedikit pengeditan pada judul dan teks.

READ  NASA memberikan pembaruan tentang "prioritas pertama" dari ketekunan sejak pendaratan di Mars - Program Eksplorasi Mars NASA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *