Rusia meluncurkan unit laboratorium untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional

Rusia, pada hari Rabu, berhasil meluncurkan modul laboratorium Stasiun Luar Angkasa Internasional yang telah lama tertunda yang bertujuan menyediakan lebih banyak ruang untuk eksperimen sains dan ruang bagi kru.

Sebuah roket Proton-M yang membawa modul Nauka lepas landas sesuai jadwal pada 19:58 waktu setempat (14:58 GMT) dari fasilitas peluncuran luar angkasa Rusia di Baikonur, Kazakhstan. Antena navigasi dan susunan surya dikerahkan dengan benar setelah peluncuran tanpa cacat yang menempatkan unit dalam perjalanan delapan hari ke posisi orbit.

Setelah serangkaian manuver, unit berbobot 20 metrik ton (22 ton) itu akan berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam mode otomatis pada 29 Juli.

Peluncuran Nauka, yang juga disebut unit laboratorium multiguna, telah berulang kali tertunda karena masalah teknis. Awalnya dijadwalkan untuk naik pada tahun 2007.

Pada 2013, para ahli menemukan kontaminasi dalam sistem bahan bakar, yang menyebabkan penggantian yang lama dan mahal. Sistem Nauka lainnya juga telah mengalami pembaruan atau perombakan.

Peluncuran yang sebelumnya dijadwalkan pada 15 Juli telah ditunda hingga Rabu karena kebutuhan untuk memperbaiki kekurangan yang tidak ditentukan.

Sebelum Nauka berlabuh di stasiun, salah satu unit Rusia lama, wahana antariksa Pirs, perlu disingkirkan dan dibuang untuk memberi ruang bagi unit baru. Pengendali ruang angkasa Rusia berencana untuk melakukan manuver pada hari Jumat setelah memeriksa dan memastikan bahwa sistem Nauka bekerja dengan baik dan unit siap untuk berlabuh.

Anggota kru Rusia di stasiun itu melakukan dua kali perjalanan antariksa untuk menghubungkan kabel sebagai persiapan kedatangan Noka. Begitu Nauka berlabuh di stasiun, dibutuhkan serangkaian manuver yang panjang, termasuk sebanyak 11 kali perjalanan antariksa mulai awal September, untuk mempersiapkannya beroperasi.

READ  NASA menunda pemberian Lunar Lander sementara tim Biden mempelajari program peluncuran bulan

Stasiun Luar Angkasa Internasional saat ini dioperasikan oleh astronot NASA Mark Vande He, Shane Kimbrough, dan Megan MacArthur. Oleg Novitsky dan Pyotr Dobrov dari perusahaan luar angkasa Rusia Roscosmos; Astronot Badan Eksplorasi Luar Angkasa Jepang Akihiko Hoshied dan astronot Badan Antariksa Eropa Thomas Bisquet.

Pada tahun 1998, Rusia meluncurkan unit pertama stasiun, Zarya, yang diikuti pada tahun 2000 oleh unit besar lainnya, Zvezda, dan tiga unit yang lebih kecil pada tahun-tahun berikutnya. Yang terakhir dari mereka, Rassvet, tiba di stasiun pada tahun 2010.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *