Rusia meluncurkan modul ‘Nauka’ besar-besaran ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah bertahun-tahun tertunda

Rusia pada 21 Juli meluncurkan Modul Laboratorium Serbaguna (MLM), yang dikenal sebagai “Modul Nauka”, menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Peluncuran unit Nauka Itu berkata Ini mulai berlaku 14 tahun lebih lambat dari yang direncanakan, pada tahun 2007. Peluncuran dilakukan oleh badan antariksa Rusia Roscosmos.

Modul Nauka diluncurkan dari Situs 200 dari Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan. Kosmodrom Baikonur adalah pelabuhan antariksa (situs peluncuran pesawat ruang angkasa) di Kazakhstan. Ini adalah pertama Sebuah pelabuhan antariksa di dunia dan merupakan fasilitas peluncuran luar angkasa terbesar.

Unit seberat 22 ton itu diluncurkan di atas roket Proton-M menuju Stasiun Luar Angkasa Internasional. Proton-M adalah kendaraan peluncuran angkat berat Rusia dan berasal dari Proton, yang awalnya maju oleh Soviet Rusia.

Setelah unit diluncurkan dengan bantuan rudal Proton-M, secara nominal terpisah dari Roscosmos dikonfirmasi. Nauka telah berhasil menyebarkan panel surya dan antena setelah itu akan diangkat ke orbit dengan mesinnya sendiri.

Unit akan memakan waktu delapan hari untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan setelah takdir tercapai, Nauka akan berlabuh di terendah (terendah) dari unit layanan Rusia yang disebut Zvezda. Docking ini dijadwalkan pada 29 Juli. Sebelum Nauka mencapai stasiun luar angkasa, para astronot (sebaiknya kosmonot yang dikirim dari Rusia atau Uni Soviet disebut kosmonot) akan melepas unit docking Pirs di Zvezda dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Layanan Zvezda Sendirian Itu adalah kontribusi Rusia pertama ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Modul layanan menyediakan sistem pendukung kehidupan, tempat tinggal bersama dengan sistem distribusi tenaga listrik, sistem kontrol penerbangan dll dan merupakan kontribusi awal untuk tempat tinggal manusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kelas Pirs dijadwalkan pada 23 Juli dan itu akan dimungkinkan lihat langsung oleh NASA TV.

READ  Planet kesembilan bisa menjadi ilusi raksasa, kata para ilmuwan, dan inilah alasannya

Para astronot mulai mempersiapkan kelas Pierce bulan lalu. Pirs meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah 20 tahun sebagai pelabuhan dok. untuk saya Kantor berita TASS Dari Rusia, kepergian Pierce dari stasiun luar angkasa akan menyebabkannya terbakar sebagian di atmosfer, tetapi potongan-potongannya akan turun ke Bumi dan mendarat di Samudra Pasifik empat jam setelah keberangkatannya dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Nauka akan memiliki panjang lebih dari 42 kaki dan diameter 14 kaki, dan akan memiliki fasilitas penelitian. Namun, itu juga akan menyediakan tempat tidur cadangan untuk satu astronot bersama dengan toilet, sistem pembangkit oksigen dan fasilitas untuk mendaur ulang air dari urin.

Ide untuk Nauka muncul di tahun 90-an, tetapi menghadapi banyak kendala, itulah sebabnya butuh waktu lama untuk mencapai luar angkasa. Itu Nauka Semula Itu dirancang sebagai cadangan untuk Zarya, yang merupakan modul pertama Stasiun Luar Angkasa Internasional oleh Rusia. Nauka telah menetap di Bumi selama dua dekade dan telah menjadi usang. Pada 2013, Pusat Antariksa Khrunichev, pencipta Nauka, menghilangkan serpihan logam yang ditemukan di tangki bahan bakar Nauka. Roscosmos Itu berkata Saya berpikir untuk mengganti tangki bahan bakar Nauka, tetapi akhirnya, mereka dikirim ke luar angkasa dengan tangki bahan bakar asli.

Nauka juga memiliki port docking aktif yang melayani lengan robot Eropa; Lengan robot ini memiliki panjang sekitar 36 kaki dan merupakan operator robot pertama yang dirancang untuk beroperasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional bagian Rusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *