Roket Falcon 9 SpaceX mendominasi peluncuran orbital global pada tahun 2021

Kurang dari tiga hari setelah SpaceX berhasil menyelesaikan peluncuran Falcon 9 ke-20 pada tahun 2021, sebuah roket kecil Long March 2D membawa China untuk melakukan 20 penerbangan yang sama.

Dengan pengecualian SpaceX dan China, gabungan seluruh dunia menyelesaikan peluncuran orbitnya yang ke-20 sebelum SpaceX ketika roket Virgin Orbit Launcher One yang mulai beroperasi di Amerika Serikat berhasil untuk kedua kalinya. Dalam istilah yang lebih sederhana, untuk negara, badan antariksa, atau perusahaan lain mana pun, SpaceX telah memimpin dunia dalam peluncuran orbit untuk paruh pertama tahun 2021 — pertama kalinya dalam sejarah bahwa satu perusahaan telah mencapai prestasi ini.

Mungkin yang paling penting, seperti yang telah berulang kali dicatat oleh CEO Elon Musk selama beberapa bulan terakhir, total massa yang diluncurkan ke orbit adalah ukuran kesuksesan yang lebih berharga, dan dalam hal ini, SpaceX memimpin gabungan seluruh dunia. Pada paruh pertama tahun 2021, SpaceX berhasil meluncurkan lebih dari 230 metrik ton (sekitar 500.000 pon) pesawat ruang angkasa, naga, kargo stasiun ruang angkasa, dan astronot ke orbit dan meningkatkan konstelasi Internet Starlink dengan hampir 800 satelit.

Pada 3 Juli, gabungan seluruh dunia—termasuk China, Rusia, India, dan tiga pemasok lain ke Amerika Serikat—telah melepaskan sekitar 175 ton (385.000 pon) ke orbit pada tahun 2021. Menurut Musk, SpaceX telah berlipat ganda secara efektif sisa massa muatan global ke orbit pada tahun 2020, yang berarti penyedia peluncuran lainnya – sebagian besar dipimpin oleh China – akan lebih kompetitif pada tahun 2021, meskipun mereka masih meluncurkan massa sekitar 25% lebih sedikit daripada SpaceX.

Dalam hal kendaraan peluncuran khusus, SpaceX juga mempertahankan keunggulan yang hampir tak terkalahkan dengan Falcon 9. Hanya Rusia yang samar-samar mendekati 11 peluncuran Soyuz 2.1 yang sukses sejauh ini, diikuti oleh Long March 4 China dengan 7 penerbangan tahun ini.

Namun, pada 1 Juli, roket Soyuz 2.1 Rusia meluncurkan satelit Internet Low Earth Orbit (LEO) batch kedelapan OneWeb, mendorong seluruh dunia non-Cina/SpaceX menjadi 21 peluncuran yang berhasil pada tahun 2021. Misi orbital yang sukses tetapi negara akan lepas landas lagi – kali ini membawa satelit cuaca – paling cepat 4 Juli. Mengingat pernyataan ambisius China, SpaceX kemungkinan tidak akan mengejar sebelum akhir 2021, tetapi satu-satunya perusahaan dan roket Falcon 9 raksasa yang dapat digunakan kembali masih berada di jalur untuk 40 (atau lebih) peluncuran tahun ini saja.

Roket Falcon 9 SpaceX mendominasi peluncuran orbital global pada tahun 2021






READ  Terang di langit? Satelit SpaceX Starlink melewati area Kansas City

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *