Setelah 13 tahun, dua astronot China telah menyelesaikan perjalanan luar angkasa pertama mereka di stasiun luar angkasa baru – Technology News, Firstpost

Astronot China berhasil melakukan perjalanan antariksa tandem pertama di negara itu pada hari Minggu, bekerja selama tujuh jam di luar Stasiun Tiangong baru di orbit Bumi.

Pembangunan Tiangong merupakan langkah besar dalam program luar angkasa ambisius China, yang telah melihat negara itu mendaratkan penjelajah di Mars dan mengirim wahana ke bulan.

Tiga astronot meluncur bulan lalu untuk menjadi awak stasiun pertama, di mana mereka akan tinggal selama tiga bulan dalam misi berawak terpanjang di China hingga saat ini.

Dalam foto yang dirilis Xinhua ini, para astronot China memberi hormat setelah berhasil memasuki modul Stasiun Luar Angkasa Tianhe seperti yang ditampilkan di layar besar di Beijing Aerospace Control Center di Beijing, pada Kamis, 17 Juni 2021. China meluncurkan kru pertamanya. roket Tiga personel tiba di stasiun luar angkasa barunya pada misi berawak pertama dari program ambisiusnya dalam lima tahun (Jin Liwang / Xinhua via AP)

Dan badan antariksa berawak China mengatakan bahwa dua dari mereka meninggalkan stasiun pada Minggu pagi selama sekitar tujuh jam bekerja di perjalanan luar angkasa pertama di Tiangong.

Badan antariksa itu mengatakan kembalinya astronot Liu Beoming dan Tang Hongbo dengan selamat ke unit inti Tianhe merupakan keberhasilan penuh dari perjalanan luar angkasa pertama dalam pembangunan stasiun luar angkasa negara kita.

Media pemerintah mengatakan tugas mereka termasuk mengangkat kamera panorama di luar unit pangkalan Tianhe, serta menguji lengan robot stasiun yang akan digunakan untuk memindahkan unit masa depan di sekitar stasiun.

Badan antariksa menambahkan bahwa para astronot memasang penahan kaki pada lengan robot dan, dengan dukungannya, melakukan pekerjaan perakitan lainnya.

READ  Peluncuran pesawat ruang angkasa ketinggian keempat SpaceX telah dijadwalkan ulang untuk hari Senin

Dalam video Liu meninggalkan kabin, dia berseru, “Wow, sangat indah di sini.”

Baca juga: Semua yang perlu Anda ketahui tentang peluncuran tiga astronot China ke stasiun luar angkasa Tiangong-3

Tayangan televisi menunjukkan para astronot mempersiapkan perjalanan luar angkasa dengan mengenakan peralatan dan melakukan pemeriksaan medis saat berolahraga.

Liu dan Tang kemudian diperlihatkan membuka palka dan keluar dari unit secara terpisah, mengenakan setelan yang baru dikembangkan yang dikatakan memiliki berat sekitar 130kg.

Mereka didukung dari dalam stasiun oleh komandan misi Ni Hai Sheng, seorang pilot Angkatan Udara yang sedang dalam misi luar angkasa ketiganya.

Ini adalah yang pertama dari dua perjalanan luar angkasa yang direncanakan untuk misi tersebut, dan keduanya diperkirakan akan berlangsung selama enam atau tujuh jam.

Ini juga pertama kalinya sejak 2008 astronot China keluar dari pesawat ruang angkasa mereka. Saat itu, Zhai Zhigang menjadikan China negara ketiga yang melakukan spacewalk setelah Uni Soviet dan Amerika Serikat.

Ini adalah misi berawak pertama China dalam hampir lima tahun, dan merupakan masalah prestise karena negara itu merayakan seratus tahun Partai Komunis yang berkuasa bulan ini dengan kampanye propaganda besar-besaran.

Untuk mempersiapkannya, para kru menjalani lebih dari 6000 jam pelatihan.

Badan antariksa China merencanakan total 11 peluncuran pada akhir tahun depan, termasuk tiga misi berawak lagi. Mereka akan mengirimkan dua unit laboratorium untuk memperluas stasiun, bersama dengan persediaan dan astronot.

di balik kata-kata

Pada hari Minggu, televisi pemerintah menunjukkan cuplikan dari kehidupan sehari-hari para astronot di Tiangong, termasuk mengenakan sepeda olahraga dan berolahraga di atas treadmill.

Seorang anggota kru terlihat makan dengan sumpit, sementara yang lain melakukan handstand dan jungkir balik setelah makan.

READ  Studi - New Indian Express

Misi tersebut menarik banyak diskusi online, dengan tagar tentang spacewalking yang mengumpulkan 200 juta tampilan di platform mirip Twitter China, Weibo.

Seorang pengguna menulis: “Dampak dari setiap langkah pencapaian melampaui kata-kata.”

Presiden Xi Jinping mengatakan pembangunan stasiun ruang angkasa pertama China membuka “cakrawala baru” dalam upaya umat manusia untuk menjelajahi alam semesta.

Ambisi China untuk membangun pos terdepannya sendiri sebagian didorong oleh larangan Amerika Serikat terhadap astronotnya di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebuah kolaborasi antara Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Eropa, dan Jepang.

Stasiun Luar Angkasa Internasional akan pensiun setelah 2024, meskipun NASA mengatakan kemungkinan akan tetap beroperasi setelah 2028.

Tiangong diperkirakan berusia setidaknya 10 tahun, dan China telah mengatakan akan terbuka untuk kerjasama internasional di stasiun tersebut.

Baca juga: China akan segera memonopoli stasiun luar angkasa ketika mulai membangun Tiangong

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *