Peziarah Pakistan telah ditangkap karena menyanyikan “paduan suara” melawan Perdana Menteri Shehbaz Sharif di masjid Medina

Pihak berwenang Saudi pada hari Jumat menahan beberapa peziarah Pakistan karena mengikuti Perdana Menteri Shehbaz Sharif dan delegasinya di dalam Masjid-i-Nabwi di kota suci Madinah dan meneriakkan slogan-slogan ofensif, Kedutaan Besar Arab Saudi di Islamabad mengkonfirmasi pada hari Jumat.

Menurut direktur media kedutaan Saudi, para pengunjuk rasa ditangkap karena “melanggar aturan” dan “mengabaikan” kesucian masjid yang dihormati dengan meneriakkan “chor chor” (pencuri) segera setelah mereka melihat perdana menteri, Surat kabar Pakistan Dawn melaporkan.

Itu perdana menteri yang baru diangkat sedang dalam kunjungan tiga hari ke Arab Saudi – perjalanan pertamanya ke luar negeri sejak menjabat – bersama dengan delegasi yang mencakup Bilawal Bhutto-Zardari.

Delegasi, yang menuju ke Masjid Nabawi untuk berdoa setelah tiba di Madinah pada hari Kamis, menghadapi protes dan nyanyian di masjid suci, dengan video yang beredar di media sosial disorot.

Perdana Menteri Sharif dan putranya Hamza menghadapi tuduhan pencucian uang. Mereka telah membantah melakukan kesalahan dan mengklaim bahwa pengadilan terhadap mereka bermotif politik.

Video lain menunjukkan para peziarah mengutuk dan meneriakkan slogan-slogan kasar pada menteri federal Marriyum Aurangzeb dan Shahzain Bugti, yang dikawal oleh penjaga Saudi. Seorang peziarah juga terlihat menarik rambut Bugti dari belakang.

Menanggapi pelecehan terhadap jemaah haji, Marriyum Aurangzeb mengatakan dalam sebuah pesan video bahwa tindakan itu dilakukan oleh “kelompok tertentu” sementara sebagian besar warga Pakistan menghormati kesucian masjid suci.

“Saya tidak ingin menyebut orang yang bertanggung jawab atas kejadian ini karena saya tidak ingin menggunakan tanah suci ini untuk tujuan politik,” tambahnya.

Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah mengatakan kementeriannya akan mendesak pemerintah Arab Saudi untuk mengambil “tindakan yang tepat” terhadap para peziarah Pakistan.

READ  Pasangan Ukraina dirantai selama 123 hari bebas, lalu putus break

“Kementerian saya dengan rendah hati akan meminta pemerintah Saudi untuk mengambil tindakan yang tepat atas masalah ini. Kami akan menyampaikan rasa sakit yang dirasakan oleh bangsa dalam insiden ini di Masjid-i-Nabwi,” katanya.

Sanaullah mengatakan pihak berwenang Saudi diminta untuk mengidentifikasi mereka yang terlibat dalam insiden itu sehingga mereka dapat dideportasi ke Pakistan karena mereka “tidak layak tinggal di tanah suci”.

Ketua Majelis Ulama Pakistan, Tahir Mahmood Ashrafi, mengutuk insiden tersebut dan mengatakan umat Islam harus menundukkan kepala dan merendahkan suara mereka di Masjid-i-Nabwi daripada mengangkat slogan-slogan kotor dan melontarkan tuduhan pada hari suci Ramadhan.

Aseefa Bhutto-Zardari, saudara perempuan Menteri Luar Negeri Bilawal yang baru diangkat, menyalahkan insiden itu pada Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pimpinan Perdana Menteri Imran Khan yang terguling, dengan mengatakan bahwa partai oposisi memicu “intoleransi dan perpecahan”.

Ulama Maulana Tariq Jameel juga mentweet bahwa protes di depan masjid suci itu “tidak dapat diterima dalam Islam”.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal PTI Asad Umar meyakinkan bahwa menghormati kesucian tempat suci adalah suatu keharusan bagi semua orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *