Bisakah jarak fisik mengekang transmisi aerosol di udara?

Jarak fisik enam kaki, yang diperlukan untuk menghindari virus Covid-19, yang dapat dihirup atau dibicarakan oleh orang yang terinfeksi, mungkin tidak membantu di dalam ruangan, kata para peneliti.

Tim teknik arsitektur Universitas Pennsylvania menetapkan bahwa jarak dalam ruangan dua meter mungkin tidak cukup untuk menahan transmisi aerosol melalui udara.

Di kamar dengan ventilasi perpindahan, di mana udara segar terus-menerus mengalir dari lantai dan mendorong udara lama ke saluran pembuangan di dekat langit-langit, aerosol menyebar lebih jauh dan lebih cepat.

Ini adalah jenis sistem ventilasi yang dipasang di sebagian besar rumah tempat tinggal dan dapat menghasilkan tujuh kali konsentrasi aerosol virus di zona pernapasan manusia daripada sistem ventilasi campuran.

Banyak bangunan komersial menggunakan sistem mode campuran yang menarik udara luar untuk mencairkan udara dalam ruangan dan menghasilkan integrasi udara yang lebih baik – dan, menurut para peneliti, konsentrasi aerosol yang dikontrol suhu.

“Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa partikel yang mengandung virus dari ucapan orang yang terinfeksi – tanpa masker – dapat dengan cepat masuk ke zona pernapasan orang lain dalam satu menit, bahkan dari jarak dua meter,” kata Donghyun Rim, profesor teknik arsitektur. .

“Tren ini terlihat di ruangan tanpa ventilasi yang memadai. Hasilnya menunjukkan bahwa jarak fisik saja tidak cukup untuk mencegah paparan aerosol yang dihembuskan oleh manusia dan harus diterapkan dengan strategi kontrol lain seperti masking dan ventilasi yang memadai, ”tambah Rim. Hasilnya tersedia online di jurnal Sustainable Cities and Society.

Para peneliti melihat tiga faktor: jumlah dan kecepatan udara yang diventilasi melalui ruangan, pola aliran udara dalam ruangan yang terkait dengan berbagai strategi ventilasi, dan jenis emisi aerosol pernapasan dibandingkan dengan berbicara.

READ  India dan China setuju untuk menarik pasukan dari wilayah perbatasan yang disengketakan SEKARANG

“Ini adalah salah satu temuan yang mengejutkan: kemungkinan infeksi melalui udara bisa jauh lebih tinggi di lingkungan perumahan daripada di kantor,” kata Rim. “Namun, di lingkungan perumahan, menjalankan kipas mekanis dan pembersih udara mandiri dapat membantu mengurangi kemungkinan infeksi.”

Menurut Rim, peningkatan ventilasi dan tingkat pencampuran udara dapat secara efektif mengurangi jarak transmisi dan potensi akumulasi aerosol yang dihembuskan, tetapi ventilasi dan pembuangan adalah satu-satunya pilihan dalam gudang teknik perlindungan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *