Gotabaya Rajapaksa: Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa setuju untuk memberhentikan Saudara Mahinda sebagai Perdana Menteri | berita Dunia

KOLOMB: SrilankaPresiden Washington pada hari Jumat setuju untuk menggantikan kakak laki-lakinya sebagai perdana menteri dalam pemerintahan sementara yang diusulkan untuk menyelesaikan krisis politik yang disebabkan oleh krisis ekonomi terburuk di negara itu.
“Presiden Gotabaya Rajapaksa setuju bahwa Dewan Nasional akan ditunjuk untuk menunjuk perdana menteri baru dan kabinet yang terdiri dari semua partai di parlemen,” kata anggota parlemen Maithripala Sirisena setelah bertemu dengan presiden.

Sirisena adalah anggota parlemen partai yang berkuasa sebelum membelot bersama hampir 40 anggota parlemen lainnya awal bulan ini. Demonstran yang telah memadati jalan-jalan sejak Maret menyalahkan mereka atas krisis tersebut.

Sri Lanka sedang menghadapi salah satu krisis ekonomi terburuknya, yang menyebabkan protes meluas terhadap para pemimpin keluarga Rajapaksa, termasuk Presiden Gotabaya Rajapaksa dan pm Mahinda Rajapaksa.

Utang luar negeri yang besar, serangkaian penguncian, kenaikan inflasi, kekurangan bahan bakar, penurunan cadangan devisa, dan devaluasi mata uang semuanya membebani pertumbuhan ekonomi negara itu.

Cadangan Sri Lanka.

Negara ini memiliki utang luar negeri $7 miliar untuk dilunasi tahun ini dan $25 miliar pada tahun 2026. Cadangan devisanya kurang dari $1 miliar.

Ekonomi Sri Lanka sudah bermasalah sebelum pandemi Covid. Penguncian memperparah masalah, memukul keras sektor informal, yang menyumbang hampir 60 persen dari tenaga kerja negara itu.
Cadangan devisa negara telah turun 70 persen selama dua tahun terakhir menjadi sekitar $2,31 miliar, membuatnya berjuang untuk membayar impor penting, termasuk makanan dan bahan bakar.

Krisis keuangan juga disebabkan oleh kekurangan devisa yang kritis, membuat para pedagang tidak dapat membiayai impor.
Pariwisata, salah satu sumber devisa utama negara, terpukul keras akibat pandemi Covid. Selain itu, remitansi dari warga Sri Lanka yang bekerja di luar negeri juga turun tajam.
(Dengan kontribusi dari agensi)

READ  Apa yang kita ketahui sejauh ini dalam 5 poin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *