Perusahaan luar angkasa Jeff Bezos memprotes pilihan NASA atas SpaceX | SEKARANG

Blue Origin, miliarder perusahaan antariksa AS Jeff Bezos, mengajukan protes terhadap SpaceX yang dipilih NASA di Kongres AS, Senin (waktu setempat). Perusahaan ini won tender untuk membangun pesawat ruang angkasa yang akan membawa astronot AS ke bulan untuk pertama kalinya sejak tahun 1970-an.

“NASA melakukan akuisisi yang cacat pada menit terakhir dan menunda tenggat waktu,” kata Blue Origin dalam sebuah pernyataan kepada kantor berita tersebut. AFP. Keputusan itu “menghilangkan peluang kompetitif, secara signifikan mengurangi basis pasokan dan tidak hanya memperlambat kembalinya Amerika ke bulan tetapi juga membahayakannya,” kata perusahaan luar angkasa swasta itu. Alasan perusahaan memprotes GAO Kongres AS.

Lebih dari seminggu yang lalu, NASA mengumumkan bahwa mereka akan memilih perusahaan yang dimiliki oleh pendiri Tesla Elon Musk dan melakukan pemesanan senilai 2,9 miliar dolar (2,4 miliar euro) pada SpaceX untuk mengembangkan Starship. Namun, Blue Origin berpendapat bahwa NASA salah menilai risiko yang terkait dengan memilih “peluncur baru” SpaceX. Ini akan menimbulkan risiko yang diperlukan dan, menurut perusahaan, pengembangannya memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan.

Pesawat luar angkasa belum berhasil

Sejauh ini, uji terbang tak berawak dengan Starship belum berhasil. Upaya pendaratan pesawat ruang angkasa berakhir dengan ledakan. Baru-baru ini, Otoritas Penerbangan AS FAA mengumumkan penyelidikan keamanan terhadap beberapa tes yang gagal.

Blue Origin percaya NASA saat ini hanya memilih SpaceX dan membahayakan proyek bulan karena tidak ada Rencana B. Selain itu, di mata perusahaan, ini menciptakan potensi monopoli pada semua misi pengintaian NASA di masa depan.

Bezos, pendiri Amazon, ingin memenangkan kontrak untuk perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan Draper. Ia berharap melalui GAO dapat meningkatkan tekanan pada NASA untuk membalikkan keputusan SpaceX sebelumnya.

READ  Siapa yang mau ditembak? Petugas kesehatan AS terjebak di salju dengan vaksin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *