Israel bersalah atas apartheid, kata Human Rights Watch

Israel memiliki kebijakan apartheid terhadap penduduk Palestina di Israel dan Wilayah Palestina, kata Human Rights Watch dalam sebuah laporan baru. Menurut organisasi hak asasi manusia, Israel berusaha untuk “mempertahankan kekuasaan Palestina melalui orang Israel Yahudi”.

Pemerintah Israel menanggapi dengan tegas tuduhan tersebut, menyebutnya sebagai “laporan palsu”. HRW merongrong hak Israel untuk hidup sebagai negara bagi orang-orang Yahudi, kata Menteri Biton untuk Urusan Strategis dan Diplomasi Publik.

Penggunaan istilah “apartheid” tampaknya merujuk pada kebijakan diskriminasi struktural yang telah dipraktikkan di Afrika Selatan selama beberapa dekade, tetapi bukan itu yang dimaksud dengan HRW. Tindakan dan aturan khusus Israel dapat dianggap sebagai apartheid di bawah hukum internasional, kata organisasi itu. Apartheid adalah kejahatan terhadap kemanusiaan.

“Dirampas, dipenjara dan ditundukkan”

Dengan melakukan lebih dari 200 halaman laporan HRW menunjukkan bahwa 6,8 juta orang Yahudi Israel tinggal di antara Yordania dan Laut Mediterania dan jumlah yang kira-kira sama dengan orang Palestina, tetapi orang Israel telah memerintahnya selama beberapa dekade.

“Di hampir semua bidang kehidupan, penduduk Yahudi secara struktural diistimewakan oleh otoritas Israel dan Palestina didiskriminasi,” kata laporan itu. Misalnya, menurut HRW, orang-orang Palestina “kurang lebih dirampas, dipenjara, dipisahkan secara paksa dan ditaklukkan atas dasar asal-usul mereka”.

Masalah utama bagi organisasi hak asasi manusia ini adalah bahwa penduduk permukiman Yahudi di Tepi Barat yang diduduki memiliki lebih banyak hak daripada orang Palestina. Misalnya, ada jalan raya yang hanya bisa digunakan oleh orang Yahudi.

Selain itu, warga Palestina di Tepi Barat tunduk pada hukum militer dan Yahudi tunduk pada hukum sipil, yang jauh lebih protektif. Laporan tersebut menyimpulkan bahwa hak untuk menentukan nasib sendiri dimiliki oleh orang Yahudi.

READ  Taiwan sedang mencari supir truk yang mungkin menyebabkan bencana kereta SEKARANG

Hampir tidak ada kebebasan bergerak

Bahkan di Yerusalem Timur yang diduduki, yang dianggap Israel sebagai bagian dari Israel sendiri, penduduk Palestina memiliki status yang memberi mereka lebih sedikit hak. Fakta bahwa penduduk Palestina terbagi antara Gaza, Tepi Barat dan Israel dengan perbatasan yang keras dan sedikit kebebasan bergerak berkontribusi pada penindasan, menurut HRW.

Benar bahwa 1,6 juta penduduk Palestina di Israel memiliki hak pilih aktif dan pasif, tetapi itu tidak cukup untuk membebaskan diri dari diskriminasi institusional, kata organisasi hak asasi manusia itu. Dalam praktiknya, mereka tidak diizinkan memasuki banyak wilayah Israel; Menurut HRW, mereka hanya tinggal di 3 persen wilayah Israel.

“Kampanye Anti-Israel”

Israel menyebut tuduhan itu “konyol” dan “salah” dan mengatakan Human Rights Watch sedang melakukan kampanye anti-Israel “yang tidak ada hubungannya dengan kenyataan yang sebenarnya.” Menurut pemerintah Israel, HRW telah melakukan boikot internasional terhadap Israel selama bertahun-tahun.

Israel mencatat bahwa laporan itu ditulis oleh Omar Shakir, kepala HRW cabang Israel-Palestina. Shakir adalah seorang Amerika keturunan Irak yang meninggal pada tahun 2019 diusir dari negara itu oleh Israel karena dia akan mendukung gerakan yang ingin memboikot Israel. Dia sendiri membantahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *