Koki Belgia kehilangan 500 piring di luar negeri

Kepala koki Filip Meul dari Brasserie ‘t Polderhuis sekarang memegangi rambutnya, tulis VRT. “Ketika teras dibuka pada 8 Mei, saya akan memiliki terlalu banyak piring untuk dibuka,” dia mendesah. Koki sangat mementingkan kualitas dan karena itu menolak menyajikan hidangannya dalam hidangan aluminium. “Jika Anda makan carpaccio dari mangkuk seperti itu, misalnya, rasanya tidak enak,” katanya.

Principe

Prinsip ini bisa menghabiskan banyak uang dalam satu menit karena jika dia tidak mendapatkan piringnya kembali tepat waktu akan sulit untuk membukanya pada 8 Mei. “Anda tidak bisa membeli lima ratus piring baru,” katanya.

Semua orang sekarang bertanya-tanya apakah lebih bijaksana meminta deposit untuk lempengan-lempengan itu. “Kami merasa sulit untuk melakukan ini pada saat semua orang kesulitan,” jelas koki tersebut. “Misalkan Anda meminta 10 euro per piring karena itu sepadan, maka seseorang yang memesan empat hidangan harus membayar ekstra 40 euro. Ini terlalu banyak. Kami tidak ingin melakukan itu kepada orang-orang. “

Setidaknya Filip Meul masih berharap pelanggan yang memiliki piring darinya segera mengembalikannya. Ini adalah satu-satunya cara agar dia bisa segera membuka kembali dapurnya, seperti di restoran lain.

READ  Allahu Akbar! Separuh dari guru Prancis menyensor komentar mereka sendiri tentang Islam setelah pembunuhan Samuel Paty - De Daily Standaard

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *