Sher Bahadur Deuba menjadi Perdana Menteri Nepal untuk kelima kalinya

Presiden Kongres Nepal Sher Bahadur Deuba menjadi Perdana Menteri negara itu untuk kelima kalinya pada Selasa, kata laporan media.

Presiden Bidya Devi Bhandari mengangkatnya berdasarkan Pasal 76 (5) Konstitusi, The Himalayan Times melaporkan.

Untuk kelima kalinya, Deuba yang berusia 74 tahun kembali berkuasa sebagai Perdana Menteri Nepal.

Pengangkatannya sejalan dengan putusan Mahkamah Agung Senin untuk memberi jalan bagi haknya menjadi perdana menteri dan menggantikan petahana. KP Sharma Oli.

Kantor presiden memberi tahu Deuba tentang pengangkatannya, kata laporan itu.

Tidak segera diketahui kapan pengambilan sumpah akan dilakukan karena persiapan sedang berlangsung.

Sebelumnya, Deuba adalah Perdana Menteri Nepal empat kali, dari Juni 2017, Februari 2018, Juni 2004, Februari 2005, Juli 2001, Oktober 2002 dan September 1995, Maret 1997.

Deuba diharuskan untuk mendapatkan mosi percaya dari Dewan Perwakilan Rakyat dalam waktu 30 hari sejak pengangkatannya sebagai Perdana Menteri, sebagaimana dipersyaratkan oleh persyaratan konstitusional.

Mahkamah Agung pada hari Senin membatalkan keputusan Perdana Menteri Oli 21 Mei untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat dan memerintahkan Deuba untuk diangkat sebagai Perdana Menteri.

Bangku Konstitusi yang beranggotakan lima orang, yang dipimpin oleh Ketua Hakim Cholendra Shumsher Rana, mengatakan klaim Oli atas jabatan perdana menteri tidak konstitusional.

Pengadilan memulihkan rumah tersebut pada 23 Februari, setelah Oli membubarkannya pada 20 Desember.

Dalam putusannya, bank konstituen menyatakan bahwa keputusan Presiden Bhandari untuk menolak hak Deuba untuk membentuk pemerintahan baru adalah inkonstitusional.

EC menunda pemilihan umum pada bulan November setelah SC mengembalikan DPR yang dibubarkan

Sementara itu, komisi pemilihan Nepal menunda pemilihan parlemen negara itu yang dijadwalkan pada 12 dan 19 November menyusul pemulihan Dewan Perwakilan oleh Mahkamah Agung.

READ  Spanyol menyambut wisatawan yang divaksinasi mulai 7 Juni

Mahkamah Agung pada hari Senin membatalkan keputusan kontroversial Perdana Menteri KP Sharma Oli 21 Mei untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat dan memerintahkan penunjukan pemimpin oposisi Sher Bahadur Deuba sebagai Perdana Menteri.

Pemilihan yang dijadwalkan November setelah pembubaran Dewan Perwakilan Rakyat tidak akan berlangsung segera karena parlemen telah dipulihkan, kata juru bicara Komisi Pemilihan Raj Kumar Shrestha.

Atas rekomendasi Oli, Presiden Bidya Bhandari membubarkan House of Commons untuk kedua kalinya dalam lima bulan pada 22 Mei dan mengumumkan pemilihan awal pada 12 dan 19 November. Hingga 30 petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung.

“Setelah keputusan Mahkamah Agung, tidak perlu melanjutkan persiapan pemilu,” kata Shrestha seperti dikutip situs berita MyRepublica.

“Komisi akan menggelar rapat dan menunda persiapan,” katanya.

Menurut EK, dia telah menunda persidangan berdasarkan informasi Senin, meskipun dia belum menerima informasi tertulis tentang keputusan Mahkamah Agung, kata laporan itu.

Shrestha mengatakan komisi melakukan beberapa persiapan untuk pemilihan tetapi tidak menghabiskan banyak uang untuk itu.

Departemen Keuangan sebelumnya telah menyetujui anggaran untuk pemilihan dan Komisi menyetujui proses keuangan untuk itu.

Komisi pemilihan mengumumkan jadwal pemilihan paruh waktu yang akan datang awal bulan ini, dengan proses pemilihan dimulai pada 15 Juli.

Nepal jatuh ke dalam krisis politik pada 20 Desember tahun lalu setelah Presiden Bhandari membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat dan, atas rekomendasi Perdana Menteri Oli, pada 30 Desember.

Pada bulan Februari, pengadilan tinggi mengembalikan Dewan Perwakilan Rakyat yang sudah tidak berfungsi, sebuah kemunduran bagi Perdana Menteri Oli, yang sedang mempersiapkan pemilihan cepat.

Oli berulang kali membela langkahnya untuk membubarkan Dewan Perwakilan Rakyat, dengan mengatakan beberapa pemimpin partainya berusaha membentuk “pemerintah paralel”.

READ  QAnon Shaman menolak untuk makan di dalam sel: "Dia hanya mentolerir organik" | Di luar negeri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *