Perdana Menteri Netanyahu kehilangan mayoritas di parlemen Israel di luar negeri

Semua suara telah dihitung dan nomor kursi sudah diketahui, tetapi hasil resmi tidak akan diumumkan hingga Jumat. Netanyahu memimpin partai terbesar, sayap kanan Likud, dengan 30 kursi, tetapi bahkan dengan sekutu pun menjadi sangat sulit untuk mendapatkan mayoritas.

Partai berkebangsaan Israel Palestina secara teoritis dapat membantu memperbaiki mayoritas, tetapi itu tidak terpikirkan, menurut media Israel, karena sekutu agama sayap kanan Netanyahu tidak menyukai orang Arab Israel, untuk sedikitnya.

Pemungutan suara hari Selasa adalah yang keempat dalam dua tahun karena perpecahan politik dan koalisi pemerintahan yang bobrok yang berakhir dengan pemungutan suara awal. Tetapi Netanyahu telah berhasil menjadi perdana menteri dari koalisi enam kali dalam seperempat abad terakhir.

Jika pembentukan pemerintahan koalisi gagal, negara tersebut mungkin harus memberikan suara lagi pada musim gugur ini. Koalisi yang stabil dapat memimpin negara itu ke pemilihan umum berikutnya selama empat tahun.

READ  Patung Perang Sipil Jenderal Konfederasi dapat dihapus SEKARANG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *