Perdana Menteri Shehbaz mengharapkan keputusan IMF dalam satu atau dua hari – bisnis

Perdana Menteri Shehbaz mengharapkan keputusan IMF dalam satu atau dua hari – bisnis

Perdana Menteri Shehbaz Sharif mengadakan panggilan telepon dengan Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva pada hari Selasa, di mana dia menyatakan harapannya bahwa pemberi pinjaman akan mengumumkan keputusan tentang pencairan dana talangan dalam satu atau dua hari.

Tinjauan kesembilan Pakistan oleh IMF di bawah Extended Fund Facility (EFF) 2019 untuk merilis tahap US$1,2 miliar tertunda karena program tersebut berakhir dalam waktu kurang dari 10 hari pada 30 Juni.

Di bawah tinjauan kesembilan EFF, negara itu diharapkan menerima sekitar $1,2 miliar dari pemberi pinjaman pada Oktober tahun lalu. Namun, hampir delapan bulan kemudian, tahapan ini tidak terwujud karena menurut IMF, Pakistan tidak mampu memenuhi persyaratan penting.

Ketika tenggat waktu program semakin dekat, perdana menteri mengadakan pertemuan berturut-turut dengan Georgieva di Paris minggu lalu.

Sebuah handout yang dirilis hari ini oleh Kantor Perdana Menteri (PMO) mengatakan PM membahas program IMF dengan kepala pemberi pinjaman global.

“Sehubungan dengan pertemuan Paris, Direktur Jenderal IMF memuji upaya menteri keuangan dan timnya untuk menyelesaikan program tersebut,” katanya.

Sementara itu, Perdana Menteri Shehbaz berharap koordinasi item program IMF akan mengarah pada keputusan pemberi pinjaman global dalam satu atau dua hari.

“Perdana Menteri juga menegaskan kembali tekadnya untuk mencapai tujuan memperbaiki situasi ekonomi melalui upaya bersama,” lanjut selebaran itu.

Georgieva juga dikutip mengatakan bahwa dana tersebut bertujuan untuk memperbaiki situasi ekonomi Pakistan dan menghargai komitmen Perdana Menteri.

Pembicaraan dengan IMF

Awal bulan ini, IMF telah menaikkan Ada beberapa masalah dengan anggaran Pakistan untuk FY2024 dan menyatakan bahwa beberapa tindakan yang diusulkan melanggar persyaratan program EFF.

Esther Perez Ruiz, perwakilan IMF untuk Pakistan, sebelumnya mengatakan bahwa Pakistan harus memenuhi IMF dalam tiga hal, termasuk anggaran untuk tahun fiskal yang akan datang, sebelum dewan akan mempertimbangkan untuk melepaskan tahapan yang belum diselesaikan.

READ  Blokade Suez setelah bencana berakhir ketika kemacetan pelayaran diselesaikan secara finansial

Karena program tersebut akan berakhir dalam beberapa hari dan IMF tampaknya tidak yakin dengan anggarannya, kekhawatiran bahwa kesepakatan tersebut tidak akan terwujud semakin meningkat.

Untuk bagiannya, pemerintah menanggapi kekhawatiran IMF, dengan mengatakan anggarannya “fleksibel” dan terus bekerja dengan pemberi pinjaman internasional untuk mencapai “solusi damai”.

Kemudian, minggu lalu, pemerintah melakukan beberapa perubahan pada anggaran tahun fiskal berikutnya, termasuk langkah-langkah pengetatan fiskal yang ditentukan oleh IMF sebagai upaya terakhir untuk mengamankan pendanaan vital.

“Pakistan dan IMF telah melakukan negosiasi terperinci selama tiga hari terakhir sebagai upaya terakhir untuk menyelesaikan tinjauan yang tertunda,” kata Menteri Keuangan Ishaq Dar selama sesi Majelis Nasional pada hari Sabtu, di mana dia mengumumkan perubahan tersebut.

Perubahan tersebut termasuk Rs Power tambahan untuk meningkatkan retribusi minyak bumi dari 50 rupee menjadi 60 rupee per liter tahun.

Anggaran yang direvisi kemudian disahkan oleh Parlemen dan kemudian juga ditandatangani oleh Presiden petahana Sadiq Sanjrani.

Seorang pejabat mengumumkan pada hari Senin senja bahwa “hampir semua perselisihan antara staf IMF dan Departemen Keuangan ditangani beberapa jam sebelum pidato penutupan Menteri Keuangan pada hari Sabtu.”

Pejabat itu juga mengatakan bahwa sekarang tergantung pada IMF untuk menetapkan tanggal pasti untuk persetujuan dewan pemberi pinjaman dan pencairan dana. Tetapi dia mengakui bahwa itu tidak ada dalam kalender sampai 30 Juni, ketika fasilitas dana yang diperluas senilai $6,5 miliar yang disepakati pada tahun 2019 akan berakhir.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *