Universitas Skotlandia mengembalikan patung perunggu ke Nigeria

University of Aberdeen juga akan membawa patung perunggu berharga kembali ke Nigeria. Ini terjadi lebih dari seabad setelah patung itu, seperti banyak harta karun seni lainnya dari Nigeria, dijarah dan dijual ke museum dan kolektor di barat. Patung itu adalah bagian dari Perunggu Benin, harta seni dari Kerajaan Benin di tempat yang sekarang disebut Nigeria.

Awal pekan ini, Jerman berjanji akan mengembalikan patung perunggu untuk Nigeria. Ini adalah pertama kalinya sebuah institusi Inggris membawa kembali ke Nigeria sebuah karya seni rampasan yang dijajah oleh Inggris pada abad ke-19.

Karya seni yang dipulihkan Universitas Aberdeen adalah karya seorang penguasa kuno dari bekas Kerajaan Benin. Universitas Inggris menghubungi pihak berwenang Nigeria pada 2019 untuk merundingkan pengembalian patung tersebut.

Ribuan gambar dijarah

Itu dibeli oleh universitas pada tahun 1957 tetapi sebelumnya dimiliki oleh Inggris. Pasukan kolonial Inggris menyita ribuan pengecoran dan patung logam di Kerajaan Benin pada tahun 1897. Istana raja, Oba, digeledah dan ribuan patung, yang berperan penting dalam ritual kerajaan, menghilang.

Manajer museum dan koleksi khusus Aberdeen mengatakan patung yang menurun itu “dijarah tanpa malu-malu”. “Jelas bahwa kami harus melakukan sesuatu,” kata Neil Curtis.

“Artinya tak terlukiskan”

Direktur Komisi Nasional Museum dan Monumen di Nigeria sangat senang dengan kembalinya patung tersebut. Abba Isa Tijani mengatakan bahwa patung perunggu dipamerkan di Nigeria untuk pertama kalinya dalam lebih dari 120 tahun, tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. “Itu bagian dari identitas kami, bagian dari warisan kami yang telah diambil dari kami selama bertahun-tahun,” kata Tijani.

Museum Eropa dan Nigeria saat ini sedang mendiskusikan pengembalian gambar. Museum Amerika juga mengatakan mereka siap mengembalikannya. Sebuah museum baru akan dibangun di Kota Benin, Nigeria, di mana patung-patung itu akan dipamerkan kembali.

READ  Paman mabuk ditangkap karena penyerangan dan perusakan - Suriname Herald

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *