Peptida glisin terbentuk di awan molekul di luar angkasa

Kehampaan awan molekuler—kumpulan gas dan debu raksasa yang akhirnya runtuh menjadi sistem bintang—ternyata menjadi taman yang sangat baik untuk pertumbuhan beberapa bagian penting yang membentuk kehidupan. Penelitian baru oleh Serge Krasnokotsky dari kelompok Laboratory of Astrophysics di Max Planck Institute for Astronomy dan rekannya menambahkan peptida ke dalam daftar molekul organik yang dapat terbentuk di luar angkasa. Temuan mereka dipublikasikan di jurnal Nature Astronomy. “Kami telah mengeksplorasi pembentukan biomolekul dengan berbagai cara sebelumnya, paling sering melalui proses aktif. Dalam percobaan Miller-Urey, mereka memasok percikan listrik dalam wadah kaca yang mengarah pada pembentukan biomolekul,” kata Krasnokutski kepada SYFY WIRE. Proses aktif ini tanpa pandang bulu menghancurkan ikatan kimia. Ini bukan cara yang efektif untuk mendapatkan molekul biologis.”

Para ilmuwan ingin menemukan cara untuk membangun biomolekul seperti peptida di lingkungan yang menyerupai kondisi awan molekul di ruang angkasa, tetapi tampaknya ada rintangan besar. Di Bumi, proses pembentukan peptida pertama-tama membutuhkan pengenalan air, dan kemudian penghilangan air pada langkah-langkah selanjutnya. Ketika atom karbon mencapai permukaan es, kita melihat reaksi yang terjadi. Kami menemukan bahwa itu sangat reaktif dengan hampir semua molekul yang kami pelajari, bahkan pada suhu yang sangat rendah ini,” kata Krasnokotsky.

Substrat ini menggantikan partikel debu yang ada di luar angkasa. Tim kemudian mendepositokan karbon monoksida, amonia, dan atom karbon tunggal – bahan kimia yang umum di wilayah ruang yang ditargetkan – ke substrat tempat gas membeku. Reaksi-reaksi ini membentuk aminoketen, prekursor peptida, dalam kondisi ini. Kemudian, aminoketen tersebut bertemu dan bereaksi membentuk peptida tanpa harus melalui reaksi air kompleks yang sebelumnya dianggap perlu.

READ  Satelit observasi bumi diluncurkan dari California

“Kami memiliki ruang vakum tinggi yang memungkinkan kami mencapai keadaan vakum yang serupa dengan daerah padat di medium antarbintang. Kemudian kami memiliki substrat di dalam ruang yang didinginkan hingga 10 K,” kata Krasnokotsky. Krasnokotsky bertanya-tanya apakah ada cara untuk melewati langkah air dan mengakses peptida di sepanjang jalur kimia yang berbeda. Untuk mengetahuinya, mereka membangun isotop luar angkasa di laboratorium untuk melihat reaksi kimia apa yang mungkin muncul.

“Pembentukan peptida di luar angkasa tentu akan mempengaruhi asal usul kehidupan,” kata Krasnokotsky. “Jika peptida atau bahkan protein itu dapat dikirim ke permukaan planet, molekul-molekul ini dapat mengarah pada pembentukan sistem organik yang kompleks. Pada titik ini kami telah menemukan formasi ini, yang lainnya hanyalah spekulasi.” Sejauh ini, mereka telah mampu membentuk peptida glisin melalui proses ini, tetapi Krasnokotsky yakin bahwa peptida dan bahkan protein lain dapat dibuat melalui proses serupa. Jika terbukti, itu bisa mengisi beberapa celah dalam gambaran kita tentang bagaimana kehidupan di Bumi terbentuk.

Kita mungkin bukan makhluk luar angkasa di planet kita, tetapi ada kemungkinan bahwa setidaknya beberapa bagian fundamental kita berasal dari makhluk luar angkasa. Kami tidak tahu tentang Anda, tapi kami pikir itu cukup keren.

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Peptida glisin terbentuk di awan molekul di luar angkasa
  • Lihat semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.
Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi artikel ini, silakan kunjungi Pusat Bantuan kami. Untuk update terbaru, ikuti kami di JSebuahSebuahGkee Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *