Afghanistan – Sebuah rudal China diperkirakan akan jatuh di Mesir…

(MENAFNPers Khama)


Para pejabat mengkonfirmasi minggu ini bahwa sebuah roket yang diperkirakan akan menabrak sisi jauh bulan bulan depan salah dikaitkan dengan misi 2015 oleh SpaceX Elon Musk, yang sebenarnya berasal dari Cina.

Para ahli astronomi awalnya mengira objek tersebut, yang disebut sebagai WE0913A, yang akan menabrak Bulan pada tanggal 4 Maret, adalah tahap kedua dari roket SpaceX Falcon 9 yang digunakan untuk meluncurkan US Deep Climate Observatory, atau DSCOVR, pada tahun 2015.

Prediksi ini awalnya dikaitkan dengan peneliti independen Bill Gray.

Tapi Gray, yang mengembangkan perangkat lunak “Project Pluto” yang digunakan untuk melacak asteroid dan komet, merevisi prediksinya setelah menerima informasi baru dari insinyur Jon Giorgini di Jet Propulsion Laboratory NASA.

Gray dan para ahli lainnya sekarang percaya bahwa objek pada jalur tabrakan dengan Bulan adalah roket dari misi bulan yang dilakukan oleh Badan Antariksa China pada akhir 2014.

Dalam detail blog yang merinci situasinya, Gray berkata: “Saya memiliki bukti tidak langsung yang sangat baik untuk identifikasi, tetapi tidak ada yang konklusif. Ini sama sekali tidak biasa. Identifikasi sampah luar angkasa yang terbang tinggi sering membutuhkan sedikit pekerjaan investigasi. Dan, terkadang , kami tidak pernah menemukan pengidentifikasi untuk sedikit sampah luar angkasa.”

“Kalau dipikir-pikir, saya seharusnya memperhatikan beberapa hal aneh tentang orbit WE0913A,” tambahnya.

NASA kemudian mengkonfirmasi pembaruan spesifik dalam sebuah pernyataan yang diperoleh CNN.

Pengarang


Penafian Hukum: MENAFN memberikan informasi “sebagaimana adanya” tanpa jaminan apapun. Kami tidak bertanggung jawab atau berkewajiban atas keakuratan informasi dalam artikel ini, konten, gambar, video, lisensi, atau kelengkapan, legalitas, atau keandalan informasi dalam artikel ini. Jika Anda memiliki keluhan atau masalah hak cipta terkait artikel ini, silakan hubungi penyedia di atas.

READ  Ilmuwan Jepang mengatakan bahwa pernapasan dilakukan melalui tikus yang berdiri tegak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *