Penjelajah Cina Yutu 2 menemukan batu “bersejarah” yang panjang di sisi jauh bulan

Pesawat ruang angkasa China menangkap gambar dari sisi jauh bulan yang menunjukkan batu “tengara” yang terbentang di permukaan bulan.

Yutu 2 menemukan struktur tajam yang menonjol dari Bumi setelah bangun dari hibernasi 14 hari pada malam bulan yang dingin dan berbahaya.

Ilmuwan percaya bahwa batuan yang tidak biasa mungkin telah terbentuk setelah beberapa guncangan menghempaskan batuan dari permukaan sampai meninggalkan formasi yang runcing.

Namun, analisis lebih lanjut diperlukan untuk secara akurat menentukan asal-usulnya dan rencananya oleh Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA) untuk menggunakan kemampuan pencitraan pesawat ruang angkasa untuk memeriksa komposisinya.

Gulir ke bawah untuk video

Pesawat ruang angkasa China menangkap gambar dari sisi jauh bulan yang menunjukkan batu “tengara” yang terbentang di permukaan bulan. Yutu 2 melihat bangunan curam yang menonjol dari Bumi setelah bangun dari hibernasi 14 hari selama malam bulan yang dingin dan berbahaya

China Chang’e-4 mendarat di bulan pada Januari 2019 dan merupakan pesawat pertama yang mendarat di sisi terjauh bulan.

Sepanjang penerbangan terdapat wahana penjelajah dan penjelajah Yutu 2, yang telah merilis gambar permukaan bulan yang belum pernah dilihat manusia sebelumnya.

Tujuan dari wahana penjelajah dan penjelajah ini termasuk menganalisis perbedaan kimiawi antara permukaan bulan dan wilayah target misi.

Probe Chang’e-4 dan Yutu 2 baru-baru ini menghabiskan 14 hari berhibernasi selama malam bulan yang panjang untuk melindungi mekanisme dari pembekuan – suhu dapat mencapai -310 derajat Fahrenheit.

Ilmuwan percaya bahwa batuan yang tidak biasa mungkin telah terbentuk setelah beberapa guncangan menghempaskan batuan dari permukaan sampai meninggalkan formasi yang runcing.

Ilmuwan percaya bahwa batuan yang tidak biasa mungkin telah terbentuk setelah beberapa guncangan menghempaskan batuan dari permukaan sampai meninggalkan formasi yang runcing.

Setelah memulai kembali pada 6 Februari, penjelajah melanjutkan pekerjaannya menjelajahi sisi jauh, ketika melihat stalagmit yang tidak biasa.

CNSA belum mengungkapkan pengukuran batuan tersebut, tetapi berencana untuk menganalisisnya dengan instrumen Yutu 2 visible and near-infrared imaging (VNIS) dengan harapan mengungkapkan komposisi dan ukurannya.

Dan Moriarty, seorang rekan postdoctoral di NASA di Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland, mengatakan: Space.com: “Efek berulang, tekanan siklus termal, dan bentuk pelapukan lainnya di permukaan bulan semuanya akan cenderung memecah batuan menjadi bentuk ‘bulat’, jika diberi waktu yang memadai.

Moriarty juga mengatakan kepada Space.com bahwa mengingat bentuk batu yang runcing dan istilah “punggung” yang membentang di sepanjang tepi, batu tersebut dianggap kecil secara geologis.

Pencapaian ini juga diyakini telah diciptakan melalui fragmentasi, yang terjadi ketika “pecahan batuan utuh diledakkan dari permukaan dekat tanpa mengalami tingkat tekanan kejut yang sama seperti target langsungnya.”

Probe Chang'e-4 dan Yutu 2 baru-baru ini menghabiskan 14 hari berhibernasi selama malam bulan yang panjang untuk melindungi mekanisme dari pembekuan - suhu dapat mencapai -310 derajat Fahrenheit.  Setelah memulai kembali pada 6 Februari, penjelajah melanjutkan pekerjaannya menjelajahi sisi jauh, ketika melihat stalagmit yang tidak biasa.

Probe Chang’e-4 dan Yutu 2 baru-baru ini menghabiskan 14 hari berhibernasi selama malam bulan yang panjang untuk melindungi mekanisme dari pembekuan – suhu dapat mencapai -310 derajat Fahrenheit. Setelah memulai kembali pada 6 Februari, penjelajah melanjutkan pekerjaannya menjelajahi sisi jauh, ketika melihat stalagmit yang tidak biasa.

Pesawat penjelajah tersebut telah menempuh jarak 2.060 kaki melintasi permukaan bulan sejak mendarat pada 3 Januari 2019.

Badan Antariksa China merilis pameran foto yang diambil oleh penjelajah pada Januari 2020 untuk merayakan ulang tahun pertama kedatangan pesawat ruang angkasa di bulan.

Doug Ellison, yang mengepalai tim kamera teknik di NASA’s Curiosity Mars Rover, memproses gambar tersebut dan mempostingnya di Twitter.

Sebuah gambar tunggal pendarat bulan Chang’e-4 dengan lintasan Yutu 2 murni telah dibuat ulang dalam warna menggunakan perangkat lunak komputer yang canggih.

READ  Pangeran Harry mengungkapkan pertengkaran dengan William selama wawancara dengan Oprah

Foto-foto itu diambil dengan kamera medan Chang’e-4 dan kamera panorama di rover Yutu 2.

Data offload lebih dari 10GB dan termasuk gambar yang diambil selama tahun pertama pengoperasian.

Pesawat penjelajah tersebut telah menempuh jarak 2.060 kaki melintasi permukaan bulan sejak mendarat pada 3 Januari 2019

Pesawat penjelajah tersebut telah menempuh jarak 2.060 kaki melintasi permukaan bulan sejak mendarat pada 3 Januari 2019

Badan Antariksa China merilis pameran foto yang diambil oleh penjelajah pada Januari 2020 untuk merayakan ulang tahun pertama kedatangan pesawat ruang angkasa di bulan.  Dalam gambar, wahana tersebut melacak di permukaan bulan dan dalam jarak tempat satelit itu berada

Badan Antariksa China merilis pameran foto yang diambil oleh penjelajah pada Januari 2020 untuk merayakan ulang tahun pertama kedatangan pesawat ruang angkasa di bulan. Dalam gambar, wahana tersebut melacak di permukaan bulan dan dalam jarak tempat satelit itu berada

Foto-foto tersebut tampaknya dikirim dalam warna hitam dan putih, tetapi kenyataannya itu adalah foto berwarna yang tidak lengkap.

Perangkat lunak komputer dapat digunakan untuk mengekstrak pewarnaan yang sebenarnya.

Beberapa foto menunjukkan pemandangan kawah Von Karmer tempat misi mendarat.

Ini adalah kawah tabrakan terbesar di seluruh tata surya, sedalam delapan mil (13 km) dan diameter 1.600 mil (2.500 km).

Sisi lain bulan – yang dikenal dalam bahasa sehari-hari sebagai sisi gelap – sebenarnya mendapat jumlah cahaya yang sama dengan sisi yang dekat tetapi selalu menghadap jauh dari Bumi.

Ini karena bulan terkunci saat pasang ke Bumi, mengorbit pada kecepatan yang sama dengan orbitnya di sekitar planet kita, sehingga sisi jauh – atau “sisi gelap” – tidak terlihat dari planet kita.

Misi penyelidikan bulan Chang’e-4 – dinamai sesuai nama dewi bulan dalam mitologi China – dimulai Desember lalu dari pusat peluncuran di barat daya Xichang.

Ini adalah pesawat penjelajah China kedua yang mendarat di bulan, setelah misi penjelajah Yutu pada 2013.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *