Cari dinosaurus terbang di sudut jauh dunia

SebuahDi puncak gunung yang dingin dan tandus di Cile selatan, Julia Clark berlutut untuk mengintip ke tanah melalui sepasang kacamata ski yang dipakainya melawan angin dan matahari di dataran yang lebih tinggi. Seorang ahli paleontologi tinggi berambut gagak, Clark sedang mencari sisa-sisa fosil dinosaurus terbang, sebuah keterampilan yang hampir mistis baginya, dan berhenti di tempat di mana sesuatu menarik perhatiannya. Bagiku, itu tidak ada bedanya dengan bagian lain dari lereng yang kami daki sepanjang pagi, campuran membingungkan dari batu-batu besar berwarna coklat kemerahan, tapi Julia masih dalam cara yang tidak biasa yang bisa aku hubungkan dengan saat dia menemukannya. sebuah fosil.

“Saya pikir ada dinosaurus di sini,” katanya, dengan hati-hati membalikkan potongan batu pasir kuno seukuran jarinya. “Kurasa tulang-tulang ini sedang menuju ke tebing.” Bagiku rasanya mustahil, tapi mata Julia jarang salah; Dia dikenal tidak hanya untuk menemukan fosil baru tetapi juga untuk menemukan fitur yang tersembunyi dalam fosil yang telah diteliti dengan baik yang telah diabaikan oleh ahli paleontologi lain. Dia menghabiskan bertahun-tahun hidupnya dalam ekspedisi yang indah dan tidak nyaman ke pulau-pulau di ujung Semenanjung Antartika dan sampah berserakan kalajengking di Gurun Gobi, di mana dia berkemah di bawah truk selama berbulan-bulan; Di antara penemuannya adalah finisher tertua yang diketahui, organ unik yang digunakan burung untuk menghasilkan suara, yang ia temukan dalam fosil burung mirip bebek yang hidup di antara sesama dinosaurus di Antartika yang hangat. Dia juga membantu mengungkap warna bulu dinosaurus melalui struktur fosil mikroskopis yang disebut melanophores, dan orang pertama yang menyadari bahwa massa bebatuan misterius yang tergeletak di Museum Chili adalah telur mosasaurus.

READ  Para peneliti yakin planet itu telah kehilangan atmosfer aslinya dan membangun yang baru

Saya membayangkan bahwa penggalian dinosaurus akan menjadi proses yang lambat dan melelahkan, tetapi Julia suka bergerak cepat sampai saya menemukan sesuatu yang menjanjikan, dan setelah langkahnya yang lama mendaki gunung membuat saya senang bahwa Andes selatan jauh lebih pendek daripada pegunungan yang lebih kuat. utara. Kami telah melampaui jejak yang diawetkan dari tiram sebesar geodoc dan massa ungu dari tulang ular, dan sisa-sisa hewan sebesar bus kota – yang membuat saya kagum, tetapi gagal untuk memindahkannya. “Benda-benda ini sangat besar,” katanya. “Aku hanya memegangnya jika itu tengkorak.”

Intisari Perjalanan Terbaik

Dapatkan seluruh dunia di kotak masuk Anda.

Di bawah kami, dua siswa Julia, Sarah Davis dan Hector Garza, sengaja mendaki lereng mirip Mars, mata tertuju ke tanah dan kepala di Era Reptil. Bagi mereka, wajah gunung yang terlihat adalah potongan kaya hewani dari masa lalu yang dalam, dan lapisan batu pasirnya adalah kapsul waktu yang melestarikan versi kehidupan yang pernah berkembang pesat di sini. Sarah menemukan gigi melengkung pemangsa yang kemungkinan besar terlihat seperti T. rex kecil, dan Hector telah menemukan gigi paling primitif dari seekor mosasaurus, kerucut setengah inci dari bebatuan hitam mengkilap yang lurus setinggi rel kereta api. .

Sisa-sisa kedua hewan ini – satu daratan dan satu lagi laut – mengungkap gunung terpencil ini apa adanya: sepotong pantai purba, yang kadang-kadang tenggelam di tepi laut, yang pernah bergabung dengan Amerika Selatan dengan Semenanjung Antartika. Jika Antartika benar-benar merupakan suaka hewan sementara seluruh dunia terbakar, inilah jembatan yang akan dilintasi penduduknya untuk memasuki (atau memasuki kembali) Amerika Selatan. Setelah meteor di akhir Zaman Kapur menghantam Bumi, tiga puluh juta tahun akan berlalu sebelum lidah terjepit di bawah laut dari Lempeng Pasifik di antara dua benua. Ini tidak hanya mengisolasi mereka satu sama lain. Ini menghilangkan penghalang terakhir ke aliran laut tanpa hambatan di sekitar Antartika, dan pusaran kutub pun lahir. Selama 35 juta tahun ke depan, Benua Selatan Besar perlahan akan menjadi daratan yang tertutup es yang kita kenal sekarang – tempat terdingin, terkering, dan paling tidak ramah di Bumi.

READ  Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi "dengungan terus menerus" di luar tata surya kita

Fosil yang terkubur di gunung tempat kami berdiri terlalu tua untuk menerangi waktu setelah tabrakan asteroid, tetapi itu adalah gambaran sekilas tentang tahun-tahun terakhir dinosaurus di tempat yang sangat istimewa: Kami berada sejauh mungkin di selatan. Anda masih bisa menemukan fosil dari periode Cretaceous yang tidak terkubur di bawah ribuan kaki es.

Julia mengambil beberapa sampel tulang fosil dan menyegelnya dalam kantong plastik, dan setelah istirahat sejenak kami kembali ke kemah kami, sekelompok tenda berwarna jingga dan kuning di lembah berumput di bawah. Kami hanya berkunjung selama beberapa hari, tetapi tenda tersebut menampung tim paleontologi muda Chili yang telah berada di sini selama berminggu-minggu, dipimpin oleh seorang ahli botani kuno berjanggut dengan kepribadian karismatik bernama Marcelo Libby. Batang pohon palem kuno dan tulang paha besar sauropoda termasuk di antara penemuan musim ini, tetapi penemuan mereka yang paling menarik adalah geraham kecil, lebih kecil dari kacang polong – gigi mamalia yang hidup di antara dinosaurus. Itu adalah tulang mamalia tertua yang ditemukan di ujung selatan. Namun, berharap menemukan burung purba, Julia berhenti di lubang berbentuk mangkuk yang terbuat dari kerikil halus dan pasir yang tertiup angin. Dia mengatakan tempat-tempat seperti ini dapat meninggalkan fosil-fosil kecil tergeletak di permukaan – dan dalam sepuluh menit mereka menemukan gigi-gigi kecil, bersama dengan beberapa lempengan tulang seukuran lentil yang mungkin merupakan bagian dari cangkang kura-kura, atau sisik lapis baja kecil. kadal. Sarah mencatat koordinat itu di buku catatannya.

“Sebut saja situs ini tempat gigi,” kata Julia. “Kita akan mengingatnya.” Aku duduk di tepi lubang, berharap melihat gigi lain di antara kerikil warna-warni dan serpihan kayu yang membatu, tapi mataku cepat-cepat meledak. Saya hampir menyerah ketika saya melihat kesan aneh di permukaan kawah, seukuran tangan saya. Tiga lobus rampingnya menyebar dari titik tengah, dan setiap lobus berakhir di celah kecil yang tajam, seperti jejak cakar. Ketika saya kembali, saya melihat itu adalah jejak kaki dinosaurus yang paling samar, tapi terlihat sangat segar. Begitu banyak, sehingga saya bertanya-tanya apakah seseorang telah menggalinya ke pasir sebagai lelucon. Saya menunjuk ke Sarah , yang datang untuk melihat dan terdiam. Bahkan Julia bingung sejenak, tetapi kemudian tersenyum: Itu adalah peninggalan condor dari Andes.

READ  Teleskop Paling Kuat yang Pernah Dibuat Senilai $10 Miliar Untuk Diluncurkan Pada Bulan Oktober

“Theropoda dinosaurus,” katanya tanpa nada menyindir. “Bukankah menyenangkan mengetahui bahwa mereka masih ada?”

Atas kebaikan Jonathan Myburg

Diadaptasi dari Makhluk Paling Fantastis: Kehidupan Tersembunyi dan Perjalanan Epik Burung Pemangsa Terpintar di Dunia. Hak Cipta © 2021 oleh Jonathan Myburg. Seluruh hak cipta. Tidak ada bagian dari kutipan ini yang boleh direproduksi atau dicetak ulang tanpa izin dari penerbit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *